Apa itu mediasi dan bagaimana cara kerjanya?

Mediasi adalah proses penyelesaian konflik di mana kedua pihak yang menentang secara sukarela menggunakan pihak ketiga yang tidak memihak, sang mediator, untuk mencapai kesepakatan yang memuaskan.

Ini adalah proses ekstra-yudisial, berbeda dari saluran penyelesaian sengketa hukum yang biasa, itu kreatif karena mempromosikan pencarian solusi yang memenuhi kebutuhan para pihak, dan menyiratkan tidak dibatasi pada apa yang dikatakan undang-undang.

Selain itu, solusinya tidak dipaksakan oleh pihak ketiga, tetapi dibuat oleh pihak-pihak yang berkonflik.

Menurut Aird, para pihak dalam konflik bertemu dengan mediator, yang akan membantu mereka berkomunikasi sehingga mereka dapat menemukan solusi yang saling memuaskan. Perjanjian menguntungkan kedua belah pihak yang terlibat, mencapai solusi dari tipe I win / you win.

Komunikasi adalah elemen penting dalam penyelesaian konflik, pada kenyataannya, proses mediasi terdiri dari menyediakan para pihak dengan sumber daya komunikasi yang berkualitas sehingga mereka dapat mencapai kesepakatan dan menyelesaikan masalah yang menimpa mereka.

Sepanjang proses, para pihak berbicara tentang celaan, posisi, pendapat, keinginan, kebutuhan dan perasaan, dan peran mediator adalah membantu mereka untuk mengekspresikan diri mereka secara konstruktif dan di atas segalanya untuk didengar, sedemikian rupa sehingga para komunikasi yang terjalin di antara mereka membantu mereka menemukan solusi untuk konflik.

Komunikasi yang baik dapat membantu para pihak bekerja sama untuk menemukan solusi yang memuaskan bagi semua orang yang terlibat.

Prinsip dasar mediasi

  1. Mediator tidak memihak dan harus dipersepsikan oleh para pihak dalam konflik.
  2. Mediasi bersifat sukarela, salah satu pihak dapat menarik kapan saja.
  3. Mediator tidak memiliki kekuatan untuk memaksakan kesepakatan.
  4. Ini bukan tentang menemukan bersalah atau korban. Baik siapa yang benar dan siapa yang tidak.
  5. Segala sesuatu yang dinyatakan selama mediasi bersifat rahasia.
  6. Mediasi adalah proses pembelajaran. Mediator adalah pendidik yang membimbing para pihak untuk menemukan solusi terbaik untuk masalah mereka.
  7. Pilar dasar dari proses ini adalah komunikasi. Kembalikan, salurkan, dan dididik. Ini adalah alat dasar yang menjadi dasar prosesnya.

Proses mediasi dan peran mediator

Untuk Linda R. Singer, Direktur Pusat Washington untuk Penyelesaian Sengketa, proses mediasi memiliki enam tahap dasar:

  1. Wawancara pertama dan kontak antara mediator dan masing-masing pihak yang berkonflik. Pada tahap pertama ini protagonis, orang-orang atau organisasi yang terkait dengan konflik diidentifikasi.
  2. Pembentukan garis-garis umum yang akan memandu konflik. Selain itu, informasi diberikan tentang proses mediasi dan partisipasi aktif di dalamnya. Area tematik dari konflik ditentukan dan penilaian dibuat untuk menilai apakah rentan untuk ditangani melalui mediasi.
  3. Kompilasi informasi dan identifikasi poin untuk diselesaikan sesuai dengan agenda. Tujuan utamanya adalah untuk mengumpulkan semua informasi yang terkait dengan konflik dan persepsi yang dimiliki masing-masing pihak mengenai hal itu. Pengumpulan data dapat melalui wawancara sendiri atau kunjungan oleh mediator ke komunitas atau lembaga.
  4. Berbagi dan mengembangkan berbagai alternatif yang mungkin untuk menyelesaikan setiap poin. Pada fase ini mediator mengambil relevansi khusus dan memperoleh peran yang lebih aktif. Dia bertugas mengidentifikasi poin-poin umum dan memaksimalkan peluang dan poin kesepakatan yang dimiliki oleh para pihak.
  5. Mediator mendorong para pihak untuk mencapai kesepakatan atau manajemen situasi yang konstruktif, itu adalah waktu yang berorientasi pada tindakan dan konsensus. Daftar topik diuraikan berdasarkan pada titik-titik kritis yang terdeteksi selama fase sebelumnya. Para pihak menganalisis masalah-masalah kritis ini dengan cara yang sama dan mengusulkan, bersama-sama, solusi untuk masing-masing poin. Akhirnya, mereka mengevaluasi dan memilih dari proposal yang mereka pahami sebagai memadai dan memuaskan.
  6. Kesimpulan dari perjanjian global atau parsial pada inti konflik dan persiapan rencana yang diperlukan untuk pelaksanaan, kontrol dan ratifikasi perjanjian tersebut. Dokumen perjanjian adalah satu-satunya dokumen yang berasal dari negosiasi. Itu harus ditulis dengan jelas dan konkret, menentukan siapa, apa, di mana dan bagaimana rencana aksi.

Untuk mengubah situasi konflik, mediator harus menjadi korektor, dukungan dan penguatan yang mendorong para pihak untuk berfungsi secara setara. Ini melakukan tugas merestrukturisasi proses komunikasi dan menjalin sistem yang adil dan seimbang untuk pengambilan keputusan.

Mediator mendengarkan masing-masing pihak dan membantu mereka berkomunikasi. Ini mengidentifikasi apa kebutuhan dan kepentingan yang mendasarinya dan mencegah para pihak untuk fokus pada posisi tetap yang mencegah mereka mencapai kesepakatan bersama. Ini juga akan memperjelas bidang minat dan masalah khusus, memisahkan orang dari masalah. Ini akan menyoroti poin-poin kesepakatan, prinsip-prinsip dan nilai-nilai umum.

Jenis konflik

Ada beberapa teori tentang konflik yang mengklasifikasikan mereka ke dalam jenis yang berbeda sesuai dengan asal usul ini:

  1. Konflik nilai, agama, etnis, dll.
  2. Konflik informasi. Ketika Anda memiliki informasi berbeda tentang situasi yang sama.
  3. Konflik kepentingan. Setiap protagonis mencari kepentingan yang tidak sesuai.
  4. Konflik relasional. Mereka fokus pada malaise yang dihasilkan dalam dinamika relasional antara pihak-pihak yang terlibat.

Area aplikasi

Meskipun dalam artikel ini kita akan fokus pada mediasi masyarakat, ada juga beberapa bidang intervensi. Dalam konteks keluarga, dalam bidang pendidikan, dalam perusahaan atau organisasi, dalam bidang kehidupan sipil, dalam konteks peradilan, dalam politik internasional atau antar budaya.

Setiap konteks ini rentan terhadap aplikasi mediasi untuk menyelesaikan konflik yang mungkin timbul. Dalam setiap kasus akan perlu untuk menganalisis apakah proses ini adalah yang paling tepat, dengan mempertimbangkan bahwa masing-masing konteks yang disebutkan memiliki karakteristik tertentu dan oleh karena itu proses mediasi akan berbeda di masing-masing dari mereka.

Mediasi komunitas

Dari perspektif mediasi, suatu komunitas dapat didefinisikan sebagai sekelompok manusia yang berbagi serangkaian elemen umum. Di dalam komunitas, identitas bersama biasanya dibuat dengan membedakannya dari kelompok atau komunitas lain.

Beberapa karakteristik yang mendefinisikan konsep komunitas adalah: keberadaan ruang fisik atau wilayah, kelompok orang yang hidup di wilayah itu dan perasaan serta kesadaran memiliki yang dimiliki oleh anggota komunitas.

Mediasi yang diterapkan pada lingkup komunitas memiliki karakteristik khusus dan berbeda. Pertama, ada banyak pihak atau individu yang terlibat: anggota komunitas, kolektif, asosiasi atau kelompok etnis, dll.

Secara umum, pihak-pihak yang terlibat memelihara hubungan kontak yang berkelanjutan dari waktu ke waktu dan konflik dengan kompleksitas yang beragam dan kepentingan ada di antara mereka. Dan akhirnya, perjanjian itu sendiri bukanlah akhir dari mediasi, tetapi prosesnya adalah yang paling penting sampai pada taraf yang mencerminkan dan mencerminkan sikap para pihak sendiri dan pihak lain.

Tujuan utama mediasi masyarakat

  1. Tingkatkan komunikasi, saling pengertian dan empati di antara anggota masyarakat (orang, kelompok, asosiasi, dll.)
  2. Latih anggota masyarakat dengan keterampilan dasar dan teknik negosiasi dan penyelesaian konflik.
  3. Tawarkan ruang di mana anggota masyarakat yang terlibat dalam konflik atau ketidaksepakatan memiliki kesempatan untuk bekerja bersama dalam resolusi mereka.
  4. Tawarkan informasi tentang sumber daya yang akan memungkinkan para pihak yang berkonflik untuk membuat keputusan sendiri dan menerapkan solusi mereka sendiri.

Fungsi pengobatan komunitas

Intervensi dapat dilakukan pada tiga tingkat, tergantung pada keadaan di mana konflik berada:

1- Mediasi dan konflik laten: fungsi preventif

Pekerjaan layanan mediasi dalam kasus-kasus ini bertujuan untuk mencegah manifestasi konflik dan perkembangan kekerasannya, mempromosikan berbagai kegiatan dalam komunitas dan lingkungan kelembagaan.

2- Mediasi dan konflik nyata: manajemen konflik, penyelesaian sengketa dan peningkatan hubungan

Dalam hal ini, pekerjaannya adalah manajemen dan penyelesaian konflik, negosiasi dan pencapaian kesepakatan atau di luar perjanjian, penerimaan perbedaan tanpa kekerasan dan peningkatan hubungan. Tugas utama yang akan dikembangkan adalah:

  1. Jika ada konflik antara dua kelompok atau pihak yang teridentifikasi, hal pertama adalah kontras dengan mereka informasi yang tersedia.
  2. Lakukan wawancara individual dengan para pihak atau kelompok untuk mendekatkan posisi dan fokus pada masalah.
  3. Setelah konflik, kebutuhan dan solusi yang mungkin diorganisasikan, pertemuan bersama diadakan untuk melaksanakan proses negosiasi dan mencari solusi yang memuaskan kedua belah pihak.
  4. Tindak lanjut berkala dilakukan untuk menilai kepatuhan terhadap perjanjian.

3- Mediasi setelah konflik: pemulihan hubungan

Dalam fase ini, fungsi rekonsiliasi dan pemulihan hubungan yang rusak dalam konflik dilakukan.

Jenis mediasi komunitas

Mediasi komunitas dapat diklasifikasikan ke dalam tipologi yang berbeda sesuai dengan kriteria yang mendefinisikannya:

  1. Tergantung pada awal proses : itu bisa melalui permintaan langsung dari populasi, melalui pihak ketiga atau perantara dan akhirnya itu bisa menjadi proyek yang ditawarkan oleh lembaga publik, kota atau masyarakat.
  2. Tergantung pada waktu atau durasi proyek : jangka panjang, waktu terbatas atau jangka menengah dan akhirnya sebagai intervensi khusus pada masyarakat.
  3. Menurut tautan yang dibuat dengan komunitas : saran atau partisipasi dalam desain strategi komunitas. Koordinasi dengan mereka yang melakukan intervensi dan bekerja dengan masyarakat. Atau melakukan pekerjaan langsung dengan populasi yang menjadi subjek mediasi.
  4. Bergantung pada penyisipan mediator : dari organisasi publik, dari organisasi swasta, dari latihan liberal profesi atau situasi campuran yang mengintegrasikan yang sebelumnya.
  5. Menurut model perencanaan di mana mediator termasuk : sepanjang proses, dalam fase diagnosis konflik, dalam proses negosiasi aktual atau dalam evaluasi.
  6. Dan akhirnya, sesuai dengan area di mana intervensi berlangsung : organisasi formal, organisasi masyarakat atau keduanya.

Manfaat mediasi komunitas

Mediasi komunitas memiliki beberapa manfaat bagi orang-orang yang berkonflik:

  1. Ini berkontribusi pada pembentukan perilaku warga negara berdasarkan partisipasi, solidaritas dan saling menghormati.
  2. Ini menggabungkan keyakinan bahwa orang dapat menjadi bagian aktif dalam penyelesaian konflik, merangsang aksi bersama para tetangga untuk menyelesaikan berbagai masalah yang muncul di komunitas mereka sendiri.
  3. Hal ini memungkinkan untuk mencapai kesepakatan yang memuaskan untuk semua pihak yang terlibat.
  4. Menciptakan situasi dialog yang tetap berada di luar konflik konkret.
  5. Ini memungkinkan deteksi dini konflik sosial.

Keterbatasan mediasi

Tidak seperti proses peradilan, perjanjian yang dicapai setelah proses mediasi tidak berfungsi sebagai panduan untuk kasus serupa lainnya, tidak menetapkan yurisprudensi atau menghukum pelanggar hukum.

Juga, ingatlah bahwa mediasi tidak selalu memungkinkan. Pusat Resolusi Perselisihan Washington mengembangkan serangkaian aturan yang mencakup kasus-kasus yang tidak nyaman menggunakan mediasi untuk menyelesaikan konflik:

  • Jika salah satu pihak tidak menunjukkan minat yang cukup dalam proses tersebut, pihaknya memboikot atau menghambatnya.
  • Jika perlu, tetapkan preseden hukum.
  • Jika perilaku para pihak ditemukan beberapa perilaku di luar hukum yang membutuhkan hukuman.
  • Jika salah satu peserta tidak dapat bernegosiasi secara efektif sendiri atau dengan bantuan pengacara.
  • Jika salah satu pihak perlu membuktikan kebenaran fakta yang menarik bagi proses.

Daftar pustaka

  1. IANNITELLI, S. LLOBET, M. (2006) Konflik, kreativitas dan mediasi komunitas, University of Barcelona.
  2. GARC√ćA, A. (2015) Problematika Representasi dalam Audiensi Mediasi Komunitas: Implikasi untuk Praktek Mediasi, University of Cincinnati: Jurnal Sosiologi & Kesejahteraan Sosial.
  3. CRAVER, C (2015) Penggunaan Mediasi untuk menyelesaikan perselisihan masyarakat, Washington: University Journal of Law & Police.
  4. HEDEEN, T. (2004) Evolusi dan evaluasi Mediasi komunitas: Penelitian terbatas menunjukkan kemajuan tanpa batas, Universitas Negeri Kennesaw: Quarterly Resolution Resolution Quarterly.
  5. PATRICK, C. HEDEEN, T. (2005) Model tahap koordinasi gerakan sosial: mediasi komunitas di Amerika Serikat, The Sociological Quartely.
  6. ALBERTS, J. HEISTERKAMP, B. McPHEE, R. (2005) Persepsi perselisihan dan kepuasan dengan program mediasi komunitas, International Journal of Conflict Management, Vol. 16
  7. BARUCH, R. (2006) Kemungkinan Belum Terjadi Mediasi Komunitas: Sebuah Komentar pada Merry dan Milner, Permintaan Hukum & Sosial, Vol. 21
  8. JAYASUNDERE, R. VALTERS, C. (2014) Pengalaman Perempuan tentang Keadilan Lokal: mediasi komunitas di Sri Lanka, seri Theory in Practice: The Asia Foundation.