25 Contoh Argumen Deduktif dalam Kehidupan Sehari-hari

Argumen deduktif adalah argumen yang berupaya menjamin validitas penalaran dengan mencatat bahwa kesimpulan yang dicapai adalah benar karena premis (argumen yang mendahului kesimpulan) juga benar.

Argumen di mana kesimpulan dengan benar berasal dari premis adalah "valid secara deduktif". Jika argumen yang valid memiliki premis yang kebenarannya dapat dikonfirmasi, argumen itu akan solid. Mari kita lihat penjelasan ini dengan sebuah contoh:

  • Premis I: Ini cerah di Singapura.
  • Premise II: jika cerah di Singapura, saya tidak akan membawa payung.
  • Kesimpulan: maka, saya tidak akan membawa payung.

Dua premis menjamin kebenaran kesimpulan, karena ini adalah hasil dari penalaran logis. Namun, dalam argumen tersebut tidak ada informasi yang disajikan yang memungkinkan kami menentukan apakah dua premis tersebut benar, sehingga tidak solid.

Jika ini salah satu dari dua premis itu tidak benar, ini tidak akan mengubah fakta bahwa itu adalah argumen yang valid.

Argumen dalam logika dipelajari untuk pertama kalinya oleh filsuf Yunani, Aristoteles. Ini menetapkan perbedaan antara argumen deduktif dan induktif dan, dalam pengertian ini, menunjukkan bahwa argumen deduktif adalah atau tidak valid, sementara yang induktif menunjukkan tingkat penerimaan, kemungkinan atau tidak mungkin.

Dia juga menunjukkan bahwa, dalam argumen deduktif, pembicara menganggap bahwa kebenaran premis juga memastikan kebenaran kesimpulan.

Pola khas argumen deduktif adalah jika A adalah B dan B adalah C, maka A adalah C. Ketika argumen deduktif mengikuti pola ini, itu disebut "silogisme."

Silogisme menyajikan dua premis dan kesimpulan; Premis pertama disebut proposisi universal dan yang kedua dikenal sebagai pernyataan spesifik.

Sebagai contoh:

  • Proposisi universal: ikan bukan mamalia.
  • Pernyataan spesifik: paus adalah mamalia.
  • Kesimpulan: paus bukan ikan.

Namun, tidak semua argumen disajikan dengan cara ini. Misalnya, jika mereka memberi tahu kami untuk berhati-hati karena dekat dengan lebah, karena mereka dapat menyengat Anda. Dalam contoh ini dapat dipahami bahwa semua lebah menyengat.

25 Sorotan argumen deduktif

1 - Premise I: Semua manusia fana.

Premis II: Aristoteles adalah seorang pria.

Kesimpulan: Aristoteles adalah fana.

2 - Premis I: Donna sakit.

Premis II: Jika Donna sakit, dia tidak akan dapat menghadiri pertemuan hari ini.

Kesimpulan: Donna tidak akan dapat menghadiri pertemuan hari ini.

3 - Premis I: A sama dengan B.

Premis II: B sama dengan C.

Kesimpulan: Jadi, A sama dengan C.

4 - Premis I: Lumba-lumba adalah mamalia.

Premise II: Mamalia memiliki ginjal.

Kesimpulan: Lalu, semua lumba-lumba memiliki ginjal.

5 - Premise I: Semua angka yang diakhiri dengan 0 atau 5 dapat habis dibagi 5.

Premis II: 35 berakhir di 5.

Kesimpulan: 35 habis dibagi 5.

6 - Premis I: Untuk lulus, siswa harus memiliki 32 kredit yang disetujui.

Premise II: Monica memiliki 40 kredit yang disetujui.

Kesimpulan: Monica akan lulus.

7 - Premis I: Semua burung memiliki bulu.

Premise II: Nightingales adalah burung.

Kesimpulan: Burung bulbul memiliki bulu.

8 - Premise I: Semua kucing memiliki indra penciuman yang sangat berkembang.

Premise II: Garfield adalah kucing.

Kesimpulan: Garfield memiliki indra penciuman yang berkembang.

9 - Premise I: Reptil adalah hewan berdarah dingin.

Premise II: Ular adalah reptil.

Kesimpulan: Ular memiliki darah dingin.

10 - Premis I: Kaktus adalah tanaman.

Premis II: Tumbuhan melakukan proses fotosintesis.

Kesimpulan: Kaktus membuat fotosintesis.

11 - Premis I: Daging merah kaya akan zat besi.

Premise II: Steak adalah daging merah.

Kesimpulan: Steak mengandung zat besi.

12 - Premise I: Sudut akut kurang dari 90 °.

Premis II: Sudut-sudut segitiga sama sisi berukuran 60 °.

Kesimpulan: Sudut segitiga sama sisi bersifat akut.

13 - Premis I: Semua gas mulia stabil.

Premise II: Helium adalah gas mulia.

Kesimpulan: Helium stabil.

14 - Premis I: Magnolia dicotyledonous.

Premise II: Dicotyledon memiliki biji dengan dua embrio.

Kesimpulan: Magnolia memiliki biji dengan dua embrio.

15 - Premis I: Semua manusia bebas.

Premis II: Ana adalah manusia.

Kesimpulan: Ana gratis.

16 - Premise I: Semua sel mengandung asam deoksiribonukleat (DNA).

Premise II: Gajah memiliki sel di dalam tubuhnya.

Kesimpulan: Gajah memiliki asam deoksiribonukleat (DNA).

17 - Premise I: Dibutuhkan satu jam untuk sampai ke mal dari rumah saya.

Premise II: Saya akan meninggalkan rumah saya pada jam 5:00 sore.

Kesimpulan: Saya akan tiba di mal pada jam 6:00 sore.

18 - Premis I: Ketika anjing saya marah, dia menggigit.

Premis II: Anjing saya marah.

Kesimpulan: Anjing saya akan menggigit saya.

19 - Premis I: Ada tiga orang di keluarga saya.

Premis II: Setiap anggota keluarga saya tinggi.

Kesimpulan: Semua anggota keluarga saya tinggi.

20 - Premis I: Gravitasi menarik benda-benda menuju pusat planet Bumi.

Premise II: Apel jatuh.

Kesimpulan: Apel tertarik oleh gravitasi.

21 - Premise I: Anjing ini selalu menggonggong ketika ada seseorang di pintu.

Premis II: Anjing belum menggonggong.

Kesimpulan: Lalu, tidak ada seorang pun di pintu.

22 - Premis I: Sam selalu di mana Ben berada.

Premis II: Sam ada di perpustakaan.

Kesimpulan: Jadi, Ben juga ada di perpustakaan.

23 - Premise I: Buah jeruk kaya akan vitamin C.

Premise II: Lemon adalah jeruk.

Kesimpulan: Lemon kaya akan vitamin C.

24 - Premis I: Pada hari Minggu saya tidak boleh pergi kerja.

Premis II: Hari ini saya harus pergi bekerja.

Kesimpulan: Jadi, hari ini bukan hari Minggu.

25 - Premis I: Planet-planet itu bulat.

Premise II: Bumi adalah sebuah planet.

Kesimpulan: Bumi itu bulat.

Referensi

1. Argumen Deduktif dan Induktif. Diperoleh pada 31 Mei 2017, dari iep.utm.edu.

2. Argumen Deduktif dan Induktif: Apa Perbedaannya? (2017) Diakses pada 31 Mei 2017, dari thinkco.com.

3. Definisi dan Contoh Argumen Deduktif, Diperoleh pada 31 Mei 2017, dari thinkco.com.

4. Apa argumen deduktif? Diperoleh pada 31 Mei 2017, dari whatis.techtarget.com.

5. Argumen Deduktif dan Induktif. Diperoleh pada 31 Mei 2017, dari lanecc.edu.

6. Argumen Deduktif dan Penalaran Valid. Diperoleh pada 31 Mei 2017, dari criticalthinkeracademy.com.

7. Pengurangan dan Induksi. Diperoleh pada 31 Mei 2017, dari butte.edu.