Apa yang Mencirikan Bahasa yang Digunakan di Radio?

Bahasa yang digunakan di radio ditandai oleh suara, musik, efek suara dan koneksi dengan audiens. Bagaimana cara mengirim pesan ke beberapa orang secara bersamaan? Ini adalah pertanyaan yang banyak orang tanyakan pada abad ke-19.

Orang selalu mencari cara untuk meningkatkan komunikasi dan dengan demikian menjangkau banyak tempat. Meskipun media massa pertama adalah surat kabar, itu hanya bisa mengkomunikasikan apa yang terjadi sebelum publikasi.

Surat kabar terbatas pada tayangan tertentu per hari dan biasanya berfokus pada lokasi di mana ia dicetak. Radio adalah teknologi pertama yang memungkinkan komunikasi besar yang diinginkan dimungkinkan.

Radio adalah alat komunikasi berbasis teknologi radio untuk mengirimkan pesan dari penyiar ke pendengar. Teknologi radial menggunakan gelombang radio untuk membawa informasi ke mana saja menggunakan gelombang energi elektromagnetik, ini adalah frekuensi, amplitudo, dll.

Pangkalan yang mendirikan penciptaan radio itu berterima kasih kepada eksperimen Nikola Tesla, yang pada tahun 1893 di St. Louis-Missouri, berhasil mengirimkan energi elektromagnetik secara nirkabel.

Setelah itu, Giuglemo Marconi menciptakan dan mematenkan perangkat radio pertama pada tahun 1897, nenek moyang radio modern. Radio memungkinkan untuk pertama kalinya mengirim sinyal suara dari satu sisi dunia ke sisi lain.

Albert Einstein menjelaskan radio pada tahun 1938 dengan cara ini: "Anda tahu, radio itu seperti kucing yang sangat panjang. Mereka menarik ekor mereka di New York dan kucing itu mengeong di Los Angeles. Apakah kamu mengerti Radio bekerja dengan cara yang sama. Anda mengirim sinyal dari sini dan menerimanya di sana, satu-satunya perbedaan adalah tidak ada kucing. "

7 karakteristik penting dari bahasa radio

Tujuan dari program radio dan radio adalah satu: untuk didengar oleh beberapa orang secara bersamaan.

Ada program radio yang melampaui batas wilayah dan menjadi stasiun global, oleh karena itu, pertimbangan tertentu harus diambil ketika membuat program.

Kata-kata yang digunakan, topik yang akan dibahas, lingkungan; Tergantung pada hal ini bahwa program radio dapat dipahami di banyak tempat di dunia dan dapat disiarkan untuk waktu yang lama.

Ada stasiun yang menarik lebih banyak pendengar daripada yang lain dan menjaga mereka tetap selaras, ini sebagian besar disebabkan oleh bahasa radiofonik yang mereka gunakan.

1) Suara

Suara itu mungkin merupakan karakteristik paling penting dari bahasa radiofonik. Penyiar harus sangat berhati-hati dengan semua yang dirujuk oleh suara, karena inilah yang memungkinkan koneksi pengirim-penerima.

Nada suara dan intonasi adalah karakteristik yang harus dijaga dan disempurnakan oleh pembicara. Penyiar harus memiliki suara yang enak didengar.

Demikian pula, jika mereka berbicara terlalu lambat atau terlalu cepat, akan sulit untuk membuat diri mereka dimengerti. Kontrol pernapasan memainkan peran kunci; Pernafasan yang terguncang atau tidak terkontrol akan mengganggu emisi suara.

2) Efek suara

Apakah yang digunakan untuk menciptakan lingkungan, memberikan efek pada apa yang dikatakan atau bahkan menggambarkan situasi.

Pada saat mengekspresikan segala sesuatu tanpa bantuan visual, ekspresi harus didukung dalam efek suara yang membantu pendengar untuk memahami apa yang terjadi.

Misalnya, jika programnya tentang kunjungan dan seseorang mengetuk pintu, suara yang mencoba meniru suara tidak sama dengan menambahkan efek suara seseorang yang mengetuk pintu. Ini membantu pendengar untuk memahami pembicara dengan cara yang lebih baik.

Jika mereka merujuk pada cerita di lingkungan hujan, efek latar belakang hujan akan membuat pendengar dalam konteks cerita ini karena dia akan mendengar suara hujan.

Sebelum televisi, ada opera sabun radio yang mengandalkan efek ini untuk dapat mewakili sejarah.

3) Musik

Tergantung pada sifat programnya, musik dapat digunakan untuk banyak hal. Dengan cara yang sama yang terdengar membantu, musik latar dapat menjadi pengiring yang baik untuk suara dan juga harus dipilih dengan sangat hati-hati.

Tidak ada yang bisa mendengar pembicara dengan musik yang sangat keras. Misalnya, jika ini adalah program tentang memasak, Anda tidak dapat memiliki latar belakang logam berat karena tidak selaras dengan jenis programnya.

Selain itu, program musik radio harus diperbarui dengan pemrogramannya. Musik harus musik yang disukai penonton.

4) Kejelasan dan pilihan kata-kata

Kadang-kadang, tergantung pada tempat kelahirannya, penutur dapat memiliki aksen yang sangat nyata dari suatu daerah tertentu dan berbicara dengan ekspresi terbatas pada daerah.

Ini dapat menyebabkan masalah, karena alasan ini, penutur harus menggunakan bahasa yang dapat dipahami oleh semua.

Juga faktor yang memengaruhi kejelasan adalah menggunakan kata-kata yang bisa dimengerti oleh pendengar. Menggunakan kata-kata yang sangat rumit akan menyulitkan audiens untuk memahami apa yang dikatakan karena mereka harus menganalisis hal-hal dan konteks kata-kata tersebut.

5) Keringkasan

Menghitung setiap detik adalah aturan utama dalam semua program radio. Penyiar, secara umum, memiliki beberapa program radio sepanjang hari dan itulah mengapa durasi program memiliki waktu yang terbatas.

Seorang pembicara yang baik harus menyesuaikan informasinya dengan waktu program berlangsung dan bukan sebaliknya, oleh karena itu harus singkat dan singkat ketika berbicara.

Ini tidak berarti menjadi sangat formal, itu berarti menggunakan kata-kata yang tepat dan perlu untuk mengungkapkan apa yang berhutang dalam batas waktu yang Anda miliki.

6) Koneksi dengan audiens

Meskipun tujuan radio adalah untuk mengatasi audiensi massa, penyiar tidak dapat bertindak seperti itu.

Maksudnya, merujuk pada beberapa orang selalu merupakan sesuatu yang "impersonal" dan berjarak. Karena itu, bahkan jika pembicara berbicara kepada ribuan atau jutaan, Anda harus menggunakan bahasa yang membantu Anda terhubung dengan audiens Anda.

Setiap orang yang mendengarkan harus merasa bahwa pembicara berbicara langsung kepada mereka.

7) Diam

Meskipun agak ironis, diam itu penting ketika Anda ingin menyampaikan pesan. Tambahkan jeda di tempat yang tepat saat berbicara, dapat memfasilitasi pemahaman tentang apa yang ingin Anda ungkapkan.Selain itu, diam dapat digunakan dengan cara yang sama dengan efek suara.

Bahkan, sebagian besar waktu digunakan seperti itu. Diam ketika digunakan dengan benar, dapat menghasilkan harapan, menambah penekanan pada apa yang terjadi setelahnya atau hanya memberikan relevansi dengan suara yang akan datang setelah istirahat itu.

Diam ketika Anda tahu cara menggunakannya, bisa menjadi cara nyata untuk meningkatkan bahasa radiofonik.