Tertawa: Cara Kerjanya dan 5 Jenis Utama

Tertawa adalah salah satu bentuk ekspresi yang dimiliki tubuh kita sebelum situasi yang menyenangkan. Anda bisa mengatakan bahwa itu adalah ekspresi kegembiraan yang luar biasa dan itu adalah serangkaian gerakan dan suara yang pada prinsipnya melibatkan mulut dan wajah, tetapi itu lebih dari satu kali melibatkan seluruh tubuh.

Tertawa adalah hasil dari emosi dan, dengan demikian, memiliki komponen intelektual dan afektif. Kita perlu merasakan emosi untuk bisa tertawa, tetapi juga bahwa kecerdasan kita menangkap sinyal yang akan memberi makan tawa.

Dengan beberapa elemen yang disebutkan, Anda dapat melihat berapa banyak area tubuh kita yang bertindak selama tawa.

Meskipun beberapa tawa yang sangat primitif, seperti tawa yang menggelitik, tidak memerlukan kerja intelektual, hampir semua yang lain diayak oleh kecerdasan manusia.

Inilah yang membuat orang yang tertawa cenderung mengaburkan dari realitas mereka selama tertawa. Sulit untuk tertawa dan memikirkan hal-hal negatif pada saat bersamaan.

Apakah itu refleks atau tawa yang dipicu secara intelektual, tindakan ini berasal dari sensasi kesenangan, sehingga itu juga ada hubungannya dengan sensorik.

Dan sama seperti itu berasal dari kesenangan, itu juga menghasilkan kesenangan dalam individu. Ini adalah pangkalan yang menjadikan tawa sebagai sekutu yang sangat baik untuk jiwa dan organisme.

Mengapa tawa penting bagi kesehatan mental?

Tertawa itu menular. Ini membuatnya menjadi perilaku prososial dan alat yang sangat berguna untuk bekerja dalam kelompok.

Menurut neurofisiologi, penularan ini disebabkan oleh apa yang disebut neuron cermin otak kita, yang, ketika mereka mendeteksi tawa, mengirimkan sinyal yang mendorong orang untuk tertawa.

Ciri tawa sosial ini membantu mempertahankan hubungan antara pasien dan terapis dan memperkuat hubungan dengan orang lain yang terlibat dalam terapi, bahkan pada orang yang pemalu atau dengan kesulitan ekspresi. Dan subjek yang bersosialisasi juga merupakan subjek yang lebih sadar akan dirinya sendiri.

Dalam kata-kata Ramón Mora (2010): "Orang-orang sering tertawa kaget, euforia, gembira, menang atau bahagia" (halaman 38), tetapi juga "ketika Anda lelah, bingung, bingung, sedih, sedih ", Dll. Karenanya, tawa "benar-benar tidak dapat diprediksi" dan "tidak dapat didefinisikan sebagaimana hampir semua kondisi psikologis".

Menurut penulis yang sama, dan dalam istilah neurofisiologis, selama tertawa ada "perubahan pernafasan dan peredaran darah, aktivasi sistem dopaminergik dan sirkuit neuroendokrin dan imunologi lainnya" (hal 39). Neurofisiologi tawa bertanggung jawab atas efektivitas terapeutiknya.

Sementara seseorang tertawa, serangkaian hormon dan neurotransmitter yang positif untuk tubuh dilepaskan, seperti endorphin (mengurangi rasa sakit dan meningkatkan euforia), serotonin (mengurangi kecemasan, mengatur tidur dan meningkatkan kenikmatan) dan dopamin (meningkat motivasi, belajar dan kesenangan), antara lain.

Kesimpulannya, tawa mampu mendorong optimisme, penerimaan diri, integrasi sosial, berlabuh hingga saat ini, manajemen konflik dan stres, keterbukaan mental, pemrograman ulang respons negatif, kreativitas, memori, pembelajaran, dan banyak lagi. Secara umum, tawa identik dengan kesejahteraan psikologis global.

Jenis-jenis tawa

Sangat penting untuk memahami berbagai jenis tawa yang dapat dipancarkan manusia. Dalam hal ini, beberapa perbedaan telah dibuat: untuk vokal, nada musik, intensitas, nada, durasi, kualitas, efek atau sumbernya.

Perbedaan dengan vokal (ja, je, ji, jo, ju) atau not musik tidak memiliki validitas ilmiah yang memadai. Perbedaan berdasarkan nada, durasi atau intensitas memiliki beberapa studi psikofisiologis, tetapi itu bukan aspek yang dapat diprediksi atau dikendalikan oleh terapi. Namun, ini digunakan sebagai sistem untuk mengukur dan mengevaluasi efektivitasnya.

Akhirnya, perbedaan kualitatif (pemalu, sia-sia, kekanak-kanakan, Machiavellian, dll.) Sangat bervariasi dari teoretis ke teoretis, sehingga kegunaannya direduksi menjadi masing-masing model tertentu.

Ini akan menjadi perbedaan berdasarkan efek atau sumber yang akan paling berguna, karena mereka pragmatis untuk menguraikan rencana perawatan terapeutik.

Menurut efeknya, tawa dapat melayani pasien untuk:

  1. Hubungkan pengalaman internal dan eksternal.
  2. Mengungkapkan ide atau perasaan
  3. Berinteraksi dengan lingkungan
  4. Jelajahi masalah, sumber daya pribadi, alternatif, dan solusi.
  5. Puaskan kebutuhan fisik, psikologis, sosial atau spiritual.

Dengan cara yang sama, melalui efeknya, tawa dapat membantu terapis untuk:

  1. Memotivasi partisipasi dan penyembuhan.
  2. Validasi aspek positif pasien.
  3. Latihan mempengaruhi dan memperkuat respons pasien tertentu.
  4. Berempati dan sinkronkan dengan emosi pasien.

Akhirnya, dari sumbernya, tawa dapat dibagi menjadi:

  1. Spontan: wajar, tidak disengaja dan tidak rasional (humor memiliki komponen intelektual, tetapi Anda tidak dapat merasionalisasi mengapa itu dijawab dengan tawa).
  2. Diuji: bersifat sukarela, tanpa stimulus atau pembenaran eksternal.
  3. Dirangsang: secara fisik atau refleksif, seperti menggelitik.
  4. Diinduksi: oleh obat-obatan atau obat-obatan.
  5. Patologis: terjadi secara eksklusif dalam perjalanan gangguan medis atau psikologis.

Untuk terapi tawa, tawa spontan akan dilatih dan yang paling berguna akan diuji, dengan yang dirangsang memiliki utilitas minimal dan tidak termasuk yang diinduksi dan patologis.

Meskipun tawa yang dilatih memiliki studi yang kurang mendukung, setiap hari tawa itu meningkat lebih banyak sebagai poros kerja dalam banyak model terapi tawa.

Latihan tawa memiliki kondisi ideal untuk dikendalikan dengan cara yang lebih baik daripada tawa spontan dan sama atau lebih menular, sehingga dapat berakhir dengan tawa spontan.

Karena itu, lebih aman di segala usia atau kondisi medis, dan juga lebih mudah diakses dengan tidak dikaitkan dengan humor.

Ini mematahkan kepercayaan yang keliru bahwa tertawa membutuhkan humor yang baik, kebahagiaan atau alasan, dan mematahkan kepercayaan yang keliru bahwa terapi tawa adalah latihan untuk membuat orang menertawakan kekuatan lelucon, gelitik atau lelucon.

Untuk divalidasi sebagai ilmu pengetahuan, terapi tawa tidak dapat mengandalkan sesuatu yang tidak terduga seperti tawa spontan.

Demikian pula, tawa spontan sangat penting bagi manusia dan dengan demikian terapi tawa tidak dapat dipisahkan darinya. Tapi dia menggunakannya dalam binomial dengan tawa yang dilatih, untuk kontrol variabel dan efektivitas yang lebih besar. Dari binomial ini semua dinamika terapi ini dirancang.