Apa perbedaan antara arus bolak-balik dan arus searah?

Perbedaan antara arus bolak-balik dan terletak pada jenis tegangan yang digunakan untuk konduksi dan transmisi energi listrik, arah aliran arus, dan jumlah energi yang dapat diangkut dan disimpan (Diffen, 2017).

Dalam kasus arus searah, gerakannya adalah bujursangkar dan searah, di sisi lain, dalam kasus arus bolak-balik, aliran energi dapat dilihat sebagai kurva sinusoidal atau pola seperti gelombang dengan gerakan bergantian.

Ini karena arus bolak-balik berubah dari waktu ke waktu dalam bentuk osilasi berulang, di mana bagian tertinggi dari kurva menunjukkan bahwa arus energi mengalir ke arah positif dan bahwa bagian bawah kurva bergerak dalam akal negatif Gerakan datang dan pergi inilah yang memberi arus bolak-balik namanya.

Salah satu cara untuk menunjukkan penggunaan dua jenis arus dalam kehidupan sehari-hari bisa dengan memikirkan cara kita menerangi lingkungan kita.

Jika kita ingin menyalakan lampu di samping tempat tidur kita untuk membaca buku di malam hari, kita akan menggunakan arus bolak-balik, karena listrik harus mengalir pada jarak yang jauh dan gerakannya yang seperti gelombang membuat arus dapat bergerak lebih banyak efisien (Earley, 2017).

Jika di sisi lain kita ingin membaca dengan senter diam-diam, kita akan mengkonsumsi energi arus searah.

Ini karena dalam baterai konvensional, terdiri dari kutub negatif dan positif, energi hanya mengalir dalam satu arah dari satu kutub ke kutub lainnya dengan kecepatan konstan.

Perbedaan mendasar antara arus bolak-balik dan arus searah

Perbedaan paling mencolok antara arus bolak-balik (AC) dan arus searah (DC) meliputi:

Bergantian saat ini

Arus alternatif atau AC didefinisikan sebagai aliran beban yang berubah arah secara berkala.

Hasil yang diperoleh akan menjadi inversi pada level tegangan sepanjang arus. Pada dasarnya, CA digunakan untuk membawa listrik ke industri, rumah, kantor dan bangunan, antara lain (Shawnhymel, 2017).

Generasi AC

Arus bolak-balik dihasilkan menggunakan perangkat yang disebut alternator. Perangkat ini dirancang untuk menghasilkan aliran energi bolak-balik.

Dengan cara ini, medan elektromagnetik dihasilkan, di mana spiral kawat berputar dan darinya arus listrik terinduksi mengubah polaritas magnetik secara berkala. Dengan cara ini, tegangan juga terus-menerus bergantian di kawat.

Di sini rotasi kawat dapat dihasilkan dengan cara yang berbeda (turbin uap, aliran air, turbin angin, antara lain).

Demikian pula, arus energi yang dihasilkan juga dapat mengambil bentuk yang berbeda, seperti kurva, kuadrat atau segitiga.

Dalam kebanyakan kasus, ketika menggunakan CA, lebih disukai menggunakan gelombang melengkung, karena generasinya lebih mudah dan perhitungan yang terkait dengan propagasinya dapat dilakukan dengan cara yang sederhana.

Aplikasi AC

- Colokan rumah dan kantor menggunakan CA.

-Produksi dan transmisi energi jarak jauh lebih mudah dengan CA.

-Ada hilangnya energi yang lebih rendah di seluruh transmisi daya saat voltase tinggi (110kV).

-Untuk menghasilkan tegangan yang lebih tinggi, arus energi yang lebih rendah diperlukan, dan untuk arus energi yang lebih rendah, lebih sedikit suhu yang dihasilkan di saluran listrik.

-Dengan bantuan transformator, AC dapat dengan mudah diubah menjadi energi tegangan tinggi menjadi daya tegangan rendah dan sebaliknya.

- CA bertanggung jawab untuk memberi energi pada motor listrik.

-Hal ini berguna untuk memberi daya pada peralatan besar, seperti lemari es, mesin pencuci piring, mesin cuci, dll.

Arus searah

Arus searah atau CD adalah pergerakan pengisi daya energi besar, dalam hal ini, pergerakan elektron diberikan searah dan linier.

Di DC intensitasnya adalah arus bervariasi dari waktu ke waktu, tetapi arah gerakan selalu konstan. CD disebut sebagai tegangan yang polaritasnya tidak pernah terbalik (Khatri, 2015).

Pembuatan CD

Dalam sirkuit DC, elektron muncul dari kutub negatif dan bergerak menuju kutub positif. Beberapa fisikawan mendefinisikan CD jika ia selalu berpindah dari kurang ke lebih.

Secara umum, sumber dasar CD adalah baterai, elektrokimia dan sel fotovoltaik. Meskipun penting dan mudah dibawa, CA tetap menjadi yang paling umum digunakan di dunia.

Penting untuk diketahui bahwa CA dapat dikonversi menjadi CD dengan melakukan beberapa langkah yang terdiri dari transformasi energi yang berasal dari sumber alternatif menjadi energi yang dapat disimpan dalam unit arus searah.

Contoh yang baik di sini adalah baterai laptop, yang mengambil daya AC dan mengubahnya menjadi CD yang kemudian digunakan dalam baterai perangkat.

Aplikasi CD

Meskipun CA adalah favorit di dunia untuk memberi energi sebagian besar ruang yang kita huni (Agarwal, 2015).

Penggunaan CD sangat penting untuk elemen tertentu dari kehidupan kita sehari-hari untuk bekerja. Beberapa elemen ini meliputi:

-Fungsi elektronik dari perangkat keras komputer.

- Sebuah arloji.

- Seorang komunikator radio.

- Tabung penyedot debu.

-Setiap elemen elektronik portabel.

Perbedaan lainnya

Perbedaan lain antara kedua jenis arus ini termasuk yang ditunjukkan pada tabel berikut: