4 Pusat Seremonial Toltec Utama

Pusat - pusat upacara atau kuil-kuil Toltec adalah tempat-tempat di mana penghormatan diberikan kepada para dewa. Mereka terletak di pusat kota mereka dan itu adalah struktur batu, dimensi besar.

Di sekeliling bangunan ini terdapat bangunan-bangunan lain yang terbuat dari batu, tempat kelas penguasa dan imamat berada.

Dibangun di bahan yang tidak begitu tahan, seperti adobe misalnya, dan bahan yang mudah rusak lainnya, adalah rumah-rumah petani, pedagang dan pengrajin yang tinggal di kota. Dalam bagian ini sisa-sisa tidak dilestarikan hari ini, hanya dari dua yang disebutkan di atas.

Beginilah pusat upacara Toltec adalah yang terletak di pusat kota mereka, yang ditakdirkan untuk menyembah dewa-dewa mereka.

Kota-kota seperti Tula memiliki pusat upacara besar, mengingat jumlah penduduknya yang besar.

Beberapa sejarawan menyarankan bahwa orang Toltec adalah mitos, bahwa itu adalah penemuan bangsa Aztec untuk menyatakan diri sebagai ahli waris pembangun utama. Legenda Nahuatl mengatakan bahwa Toltec adalah pendiri peradaban, dan memiliki pengaruh besar pada seni dan budaya terutama di Aztec.

Orang-orang yang membentuk penduduk asli Meksiko, (Maya, Aztec, Toltec, Olmec, dll.) Memiliki struktur khusus dalam pembangunan pemukiman penduduk mereka.

Pusat-pusat Upacara Toltec

1 - Tula

Terletak di pantai, di negara bagian Quintana Roo. Karena berada di rute komersial, ia memiliki dermaga.

Pada gilirannya, kota itu dipersiapkan dengan tembok untuk pertahanan. Dari pengaruh Otomi, seperti Chichen Itza. Di antara pusat yang paling penting adalah kastil, kuil V, dan kuil fresko.

Jalur Tula memiliki representasi prajurit, binatang kuat dan ular berbulu mitos, semua disertai dengan sisa-sisa manusia seperti tulang dan tengkorak.

Atlantes Tula adalah figur prajurit, dengan panah dan perisai, dan dada dihiasi dalam bentuk kupu-kupu.

Pengaruh Tula mencapai tempat-tempat yang jauh seperti Amerika Tengah. Bahasanya adalah Nahuatl, dan juga digunakan oleh suku Aztec.

Toltec akan menaklukkan untuk tahun 750DC kota Teotihuacán, menetap di dalamnya. Sebuah kasta tentara mengambil kekuasaan, menggusur agama dan menjadi negara militeristik. Untuk tahun 1168 ibukotanya ditaklukkan oleh chichimecas.

2 - Tzompantli

Tzompantli atau altar tengkorak adalah ciptaan Toltec, dibuat atau didekorasi dengan tengkorak dan sisa-sisa manusia, di mana mayat orang-orang yang dikorbankan dalam upacara ditumpuk.

Itu secara khusus struktur yang terbuat dari kutub yang digunakan untuk benang tengkorak para korban.

Ini dianggap sebagai elemen arsitektur khas Toltec. Itu dikandung sebagai semacam platform dan selain menggantung tengkorak, bagian tubuh lain juga ditempatkan sebagai tangan dan telinga.

Para korban sering kali menjadi tawanan perang dan pengorbanan dianggap berguna untuk melindungi tanaman dan menjaga kesuburan.

Sebenarnya, tujuan dari perang adalah untuk membawa tahanan di setiap penaklukan untuk menawarkannya kepada para dewa.

3 - Huacapalco

Huacapalco adalah tempat kedudukan kerajaan Toltec sebelum melakukan migrasi ke kota Tula. Ini adalah tempat pemukiman manusia tertua di negara bagian Hidalgo.

Dalam bidang sosial budaya itu sangat penting, dan masyarakat Mesoamerika kuno yang berbeda berkumpul di sana.

4 - Chichen Itza

Meskipun ini adalah kota Maya, ia memiliki pengaruh Toltec yang kuat, karena mereka dikenal dengan keterampilan hebat dalam konstruksi.

Sebaliknya, para sejarawan lain berpendapat bahwa gaya konstruksi sebenarnya merupakan perluasan di wilayah bangunan, dan bukan pengaruh kelompok Toltec pada khususnya.

Pada abad kesepuluh ada perselisihan antara Topiltzin Quetzalcoatl, imam besar, dan dewa perang. Dewa perang adalah pemenangnya, jadi Topiltzin melarikan diri bersama para pengikutnya ke selatan, menghadap suku Maya di laut dan darat sampai dia berhasil menaklukkan kota Chichen Itza, menjadikannya ibukota. Kemenangan ini difasilitasi berkat runtuhnya peradaban Maya.

Bangsa Maya menyebut Kukulkan raja baru mereka. Sebuah campuran agama terjadi, difasilitasi oleh kesamaan sebelumnya dari kepercayaan semua orang Mesoamerika.

Karakteristik Chichen Itza adalah cenote suci, atau sumur pengorbanan, di mana sebenarnya persembahan material dibuat untuk para dewa.

Kuil Kukulkan atau kastil, dan piramida melangkah. Kuil ini memiliki 365 langkah, 91 di setiap sisi, dan platform terakhir menghasilkan angka 365.

Dua kali setahun, selama kolom otomatis dan mata air, Anda dapat melihat bagaimana bayangan ular ke patung ular yang terletak di bawah.

Di kota-kota Tula dan Chichen Itza, berbagai tokoh yang diukir di batu ditemukan, dikaitkan dengan permainan bola atau di tempat-tempat suci, atau yang berhubungan langsung dengan dewa hujan.

Salah satunya adalah chacmol, sosok batu yang duduk, dalam bentuk miring, yang terlihat ke samping dan memegang wadah di perutnya.

Berbagai pendapat berspekulasi tentang arti atau kegunaan gambar tersebut. Di antara mereka dikatakan bahwa saya bisa menjadi altar untuk menempatkan persembahan sebagai makanan atau lainnya, atau sebagai batu pengorbanan.

Yang lain berspekulasi bahwa itu mungkin dewa seperti itu, semacam perantara, atau prajurit tertentu.

Warisan dan Pengaruh pada Maya

Di Semenanjung Yucatan, bangsa Maya sepenuhnya mengadopsi prinsip-prinsip pahatan Toltec, mengembangkan dan memperluasnya.

Bangsa Maya dan Toltec memiliki banyak hubungan, diamati dalam pengaruh bangsa Maya dalam arsitektur, patung, agama, ritus seremonial, di antara aspek-aspek lainnya.

Mungkin, ekspansi adat dan budaya Toltec berawal dari hubungan komersial Toltec dengan penduduk Mesoamerika lainnya dan yang pada gilirannya memiliki hubungan dengan niat militer Tula, yang hadir selama hampir semua sejarahnya.

Selain pengaruh pada orang-orang Maya, Toltec juga melakukan kehadiran yang kuat di masyarakat lain yang terletak di daerah-daerah seperti Huasteca, Totonacapan, El Tajin dan Semenanjung Yucatan.