Apakah Kegiatan Ekonomi Utama itu?

Kegiatan ekonomi utama dari masyarakat yang mapan dan terorganisir adalah mereka yang mengeksploitasi dan memanfaatkan bahan baku yang diberikan oleh sumber daya alam dari berbagai jenis.

Sektor ekonomi primer adalah awal dari proses intervensi manusia dalam pembuatan produk-produk berikutnya.

Kegiatan ekonomi utama meletakkan dasar-dasar produksi, distribusi dan subsistensi dalam masyarakat, termasuk perdagangan dan praktik yang menjamin produksi pangan, terutama, serta praktik lain yang menjamin kelangsungan kegiatan manusia, seperti eksploitasi hutan atau mineral.

Kegiatan ekonomi utama yang melekat pada sektor primer adalah pertanian, peternakan, perburuan, penangkapan ikan dan bentuk-bentuk lain dari peternakan hewan dan sayuran; penambangan dan penebangan.

Sektor primer ini juga dikenal sebagai sektor ekstraksi, karena semua pekerjaan dilakukan dengan produk yang disediakan oleh alam.

Domain dan berfungsinya kegiatan-kegiatan ini menjamin perkembangan ekonomi dan sosial suatu wilayah yang terorganisir. Ini berfungsi sebagai prognosis untuk mengetahui tingkat perkembangan satu negara terhadap yang lain.

Kegiatan ekonomi utama utama

Pertanian

Karena manusia menemukan potensi budidaya dan pekerjaan tanah untuk memastikan subsistensi dan perkembangan mereka di masyarakat, pertanian telah menjadi praktik yang ada selama berabad-abad.

Produk tanah adalah yang pertama didomestikasi oleh budaya yang berbeda, dan pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, saat ini mereka masih merupakan salah satu kegiatan yang bernilai lebih besar produktif dan komersial di beberapa negara.

Di sebagian besar negara, pertanian adalah industri, yang menghasilkan produksi besar-besaran dari bahan langsung untuk konsumsi, atau untuk transformasi selanjutnya menjadi produk olahan.

Pertanian berfungsi sebagai dasar untuk distribusi dan kepuasan permintaan pangan suatu negara. Setelah terpenuhi, produk pertanian dapat digunakan untuk ekspor dan dengan demikian menghasilkan pendapatan bagi negara penghasil.

Pasar global sekali lagi menyoroti potensi pertanian melalui insentif, produksi dan ekspor produk yang unik untuk setiap negara untuk dipasarkan di seluruh dunia.

Kemajuan teknologi dan evolusi ilmu-ilmu di sekitar kontrol dan penanaman pertanian juga telah menyediakan fasilitas untuk menjamin produksi yang tidak mengubah peralatan ekonomi nasional.

Ternak

Seperti pertanian, dukungan protein yang disediakan oleh ternak, dan diversifikasi praktik dan produknya, sangat penting untuk pembangunan ekonomi dan sosial suatu daerah atau negara.

Ini dianggap sebagai kegiatan yang terkait erat dengan pertanian, karena keduanya dapat hadir dalam ruang fisik yang sama, meskipun mereka memiliki teknik dan pendekatan yang berbeda.

Seperti kegiatan lain dari sektor primer, dan bahkan sekunder dan tersier, peternakan sapi berada dalam tahap industri, menjamin produksi besar-besaran produk dan bahan baku.

Jenis ternak yang paling dieksploitasi di dunia adalah sapi, domba, dan babi (masing-masing sapi, domba, dan babi), walaupun masing-masing negara saat ini berupaya untuk mengeksploitasi kualitas unik dari produk hewani, seperti halnya di negara-negara seperti Argentina. dan Uruguay, dalam kasus Amerika Selatan.

Pembiakan dan eksploitasi burung seperti ayam, ayam dan angsa dapat diklasifikasikan, dalam beberapa kasus, sebagai bagian dari industri ternak umum; demikian juga dengan eksploitasi hewan kecil dan tikus untuk konsumsi, seperti kelinci.

Namun, pengelolaan yang tepat dari spesies ini untuk diperdagangkan juga memiliki denominasi hukumnya sendiri, juga mendasar untuk melengkapi efek ternak, seperti peternakan unggas dan kelinci.

Berburu dan memancing

Ini adalah kegiatan yang pada satu waktu sangat penting untuk kelangsungan hidup manusia. Sebelum ketidaktahuan dan ketidakmampuan untuk domestikasi hewan yang berhadapan dengannya, lelaki itu harus menggunakan penangkapan dan menelan hewan darat dan air.

Saat ini, di sebagian besar dunia perburuan masih dipraktikkan, tetapi lebih sebagai kegiatan olahraga dan rekreasi daripada sebagai perdagangan mendasar untuk pembangunan ekonomi suatu negara.

Dalam masyarakat modern, penangkapan ikan telah bertemu dengan banyak pencela yang menganjurkan penghapusannya, karena kondisinya yang kejam dan tidak ada tujuan produktif yang lebih besar daripada menyebabkan kematian seekor binatang.

Perburuan liar adalah salah satu contoh bagaimana praktik ini dapat berlanjut, bahkan secara ilegal, untuk menjamin eksploitasi bahan-bahan unik yang hanya dapat ditawarkan oleh spesies tertentu.

Sebaliknya, penangkapan ikan telah menemukan industrialisasi tingkat tinggi, dan saat ini memiliki pasar besar di seluruh dunia.

Hal ini memungkinkan negara untuk mengeksploitasi sektor perikanan sebagai alternatif untuk melengkapi pasokan domestik dan memperluas pilihan dalam produk ekspor mereka.

Saat ini, salah satu benua di mana penangkapan ikan telah dieksploitasi secara eksponensial adalah Asia, dengan perwakilan tenaga kerja hampir 90% dari semua nelayan yang dipekerjakan di seluruh dunia, menurut laporan FAO.

Penambangan

Ini adalah salah satu kegiatan mendasar dari sektor primer, dengan satu-satunya perbedaan bahwa ini tidak berorientasi pada rezeki dan jaminan pangan, tetapi terhadap ekstraksi mineral dan bahan baku yang, setelah menjadi pengolah, memungkinkan untuk memfasilitasi kegiatan manusia di masyarakat.

Diperkirakan bahwa proses penambangan hadir dalam kehidupan manusia karena ia belajar membuat alat untuk memastikan kelangsungan hidup mereka.

Ekstraksi sumber daya tanah dan subsoil merupakan praktik adat bagi banyak budaya, meskipun dalam beberapa kasus bahan memenuhi lebih banyak ornamen daripada tujuan fungsional.

Saat ini, industri pertambangan terus mengeksploitasi sumber daya mineral planet ini melalui metode yang memungkinkannya mencapai sudut dan mengekstraksi setiap gram terakhir yang mungkin.

Penambangan dapat didiversifikasi dalam hal ekstraksi sumber daya bernilai tinggi (potensi ekonomi besar, tetapi nilai fungsional atau produktif sedikit), dan sumber daya yang berfungsi untuk memberikan kontinuitas pada operasi proses lain, seperti batubara, misalnya.