8 Jenis Stereotip Utama

Jenis- jenis stereotip utama adalah agama, politik, ras, kelas, negara, jenis kelamin, seksual dan fisik.

Stereotip adalah konstruksi subyektif yang dilakukan individu atau kelompok individu pada individu atau kelompok lain. Mereka menyederhanakan kenyataan dan bisa positif, negatif atau netral. Stereotip adalah konstruksi tanpa dasar ilmiah.

Dalam masyarakat tempat kita hidup, semua orang membuat penilaian tentang orang lain, dalam konteks di mana kadang-kadang itu tidak memungkinkan Anda untuk mengetahui secara mendalam orang dari siapa kita melakukan persidangan, dan kami membentuk pendapat yang sudah terbentuk sebelumnya tentang mereka.

Stereotip adalah generalisasi dari kualitas yang dapat dimiliki seorang individu, kepada seluruh kelompok orang yang memiliki karakteristik yang sama dengannya. Dalam beberapa kasus, kualitas ditugaskan ke grup yang tidak ada yang diketahui.

Kasus terakhir ini sangat sering terjadi dengan ide-ide yang diberikan oleh media, yang dalam masyarakat di mana kita hidup adalah pembuat opini utama.

Masalah terbesar dengan stereotip adalah bahwa mereka sangat sulit untuk dihilangkan dan hampir selalu menghasilkan beberapa jenis diskriminasi. Dalam kasus-kasus ini, individu-individu yang dipengaruhi oleh penerapan stereotip kehilangan individualitas mereka.

Psikologi telah bertanggung jawab selama bertahun-tahun menganalisis stereotip dan telah menemukan peran untuk konteks sosial kita.

Ada kebutuhan manusia untuk menyatukan orang berdasarkan karakterisasi individu, sehingga menyederhanakan kenyataan, yang seringkali sangat kompleks untuk menentukan batas-batas kelompok yang kita karakterisasi.

Jenis stereotip utama

Stereotip keagamaan

Dalam hal ini, stereotip dibentuk tentang nilai-nilai dan kebiasaan agama-agama minoritas.

Karena mayoritas masyarakat tidak mempraktikkan atau berbagi nilai-nilai ini, semua orang yang mengaku agama dikritik.

Sayangnya, kritik yang dirumuskan untuk orang-orang ini sering melampaui apa yang ada hubungannya dengan ibadah mereka.

Ini merupakan ironi, dan bahwa stereotip-stereotip ini di mana mereka muncul paling banyak adalah di negara-negara yang lebih religius, di mana agama adalah sesuatu yang tidak tersentuh dan tidak perlu dipertanyakan lagi.

Stereotip politik

Dengan media yang kita miliki saat ini, pemikiran politisi disebarkan secara masif.

Dengan cara ini, siapa pun yang termasuk dalam kelompok politik mereka secara otomatis memperoleh pemikiran mereka sendiri untuk mengadopsi orang-orang dari politisi atau kelompok politik yang mengikuti.

Nade dilahirkan dengan ideologi yang terbentuk sebelumnya, sehingga pada suatu saat ia memutuskan untuk mengikuti politisi atau kelompok politik secara rasional.

Stereotip rasial

Pembentukan stereotip ini didasarkan terutama pada warna kulit atau milik suatu budaya.

Penilaian stereotip ini bisa positif atau negatif, dan dihasilkan oleh fakta bahwa itu hanya berbeda.

Ketika semua individu masyarakat memiliki hak dan kebutuhan yang sama serta warna kulit atau budaya yang kita miliki biasanya tidak mengubahnya.

Stereotip kelas

Untuk pembentukan stereotip ini didasarkan pada kekuatan ekonomi, yang merupakan penyebab utama prasangka sosial dan stereotip.

Masalah dengan stereotip ini adalah bahwa mereka biasanya didasarkan pada interaksi individu dengan seluruh masyarakat. Dan itu adalah situasi di mana prasangka seharusnya tidak muncul.

Stereotip negara

Jenis stereotip ini dapat dimasukkan dalam stereotip ras, tetapi ini melangkah lebih jauh. Di negara-negara di mana ada sejumlah besar imigran, mereka ditugaskan untuk semua masalah di negara itu.

Sebagai aturan umum, mereka fokus pada kapasitas kerja para imigran dan memberi mereka kepribadian tergantung pada negara asal mereka.

Stereotip gender

Mungkin stereotip gender ini adalah yang paling sulit untuk mengubah masyarakat dan salah satu yang paling berbahaya. Masalah dengan stereotip ini adalah bahwa mereka sepenuhnya berakar pada hampir semua orang tanpa mereka bahkan hampir diperhatikan.

Selama bertahun-tahun, dalam masyarakat patriarkal tempat kami tinggal, perempuan dihina dan dalam beberapa budaya bahkan dilupakan dan dibatalkan.

Dalam sejarah, sering kali mereka dilupakan, dengan asumsi manusia berperan penting dalam sejarah. Untungnya, seiring waktu, mereka mendapatkan kembali kendali melalui penaklukan kecil.

Sampai hari ini, tidak aneh bagi kita bahwa seorang wanita bekerja dan dia adalah seorang profesional yang hebat. Meskipun demikian, mereka masih tidak memiliki pertimbangan yang sama dengan laki-laki dan banyak stereotip gender berarti bahwa perempuan di posisi yang sama dipegang oleh laki-laki berpenghasilan lebih rendah dari laki-laki.

Hanya dengan fakta mengklaim penaklukan kecil ini dari waktu ke waktu merupakan ciptaan stereotip itu sendiri. Jadi hilangnya stereotip gender sangat sulit untuk dihilangkan sampai perbedaan antara pria dan wanita hanya dipertimbangkan untuk sifat biologis mereka.

Stereotip seksual

Stereotip seksual berlaku untuk minoritas dengan orientasi seksual tertentu. Pasangan-pasangan ini diberi peran karakter dan perilaku tertentu.

Satu hal yang dilupakan orang-orang yang masih percaya dengan stereotip ini adalah bahwa homoseksualitas, yang merupakan penyebab utama penciptaan stereotip ini, adalah hubungan yang telah ada sejak zaman kuno.

Selama bertahun-tahun, banyak stereotip yang telah dibentuk tentang hubungan seksual telah mengambil piala retrograde, dan membuat masyarakat menjadi semakin tidak toleran.

Stereotip fisik

Sayangnya, setiap hari, orang dibedakan oleh bentuk tubuh mereka. Banyak stereotip ini diterapkan terutama pada bobot orang, di mana seringkali masalah fisik dengan bobotnya tidak dihargai, tetapi stereotip awalan masyarakat berpikir bahwa itu adalah pilihan yang tepat karena kurangnya perawatan. kesehatan