Di lapisan atmosfer manakah gravitasi menghilang?

Lapisan atmosfer tempat gravitasi menghilang adalah eksosfer. Atmosfer adalah lapisan gas yang mengelilingi bumi.

Ini memenuhi beragam fungsi, mengandung oksigen yang diperlukan untuk kehidupan, melindungi dari sinar matahari dan dari agen eksternal seperti meteorit dan asteroid.

Komposisi atmosfer sebagian besar adalah nitrogen, tetapi juga terdiri dari oksigen dan memiliki konsentrasi gas lain yang sangat kecil seperti uap air, argon dan karbon dioksida.

Meskipun tidak terlihat seperti itu, udara menimbang, dan udara yang ada di lapisan atas mendorong lapisan yang lebih rendah, menyebabkan konsentrasi udara yang lebih tinggi di lapisan bawah.

Fenomena ini dikenal sebagai tekanan atmosfer. Lebih tinggi di atmosfer, itu menjadi kurang padat.

Menandai batas ujung atmosfer sekitar 10.000 km. Apa yang dikenal sebagai Garis Karman.

Lapisan atmosfer

Atmosfer dibagi menjadi lima lapisan, troposfer, stratosfer, mesosfer, termosfer, dan eksosfer.

Troposfer adalah lapisan yang terletak di antara permukaan bumi hingga ketinggian antara 10 dan 15 km, satu-satunya lapisan atmosfer yang memungkinkan perkembangan kehidupan, dan di mana fenomena cuaca terjadi.

Stratosfer adalah lapisan yang membentang dari 10-15 km tingginya hingga 40-45. Pada lapisan ini adalah lapisan ozon, pada ketinggian sekitar 40 km, dan inilah yang melindungi kita dari sinar matahari yang berbahaya.

Mesosfer adalah lapisan atmosfer yang paling tipis, yang memanjang hingga ketinggian 85-90 km. Lapisan ini sangat penting, karena itu adalah yang memperlambat meteorit kecil yang menabrak langit terestrial.

Termosfer adalah lapisan terluas atmosfer, dengan suhu yang dapat mencapai ribuan derajat Celcius, penuh dengan bahan yang diisi dengan energi matahari.

Eksosfer adalah lapisan terjauh dari permukaan bumi. Ini membentang dari 600-800 km hingga 9, 000-10, 000.

Ujung eksosfer tidak terdefinisi dengan baik, karena pada lapisan ini, yang bersentuhan dengan ruang angkasa, atom-atom lepas, sehingga sangat sulit untuk membatasi mereka. Suhu di lapisan ini praktis tidak bervariasi, dan sifat fisik-kimia dari udara di sini hilang.

Eksosfer: lapisan di mana gravitasi menghilang

Eksosfer adalah zona transit antara atmosfer dan luar angkasa. Di sini, satelit meteorologi yang mengorbit kutub ditangguhkan di udara. Mereka ditemukan di lapisan atmosfer ini karena efek gravitasi hampir tidak ada.

Kerapatan udara hampir dapat diabaikan karena gravitasi kecil yang dimilikinya, dan atom-atom lepas karena gravitasi tidak mendorongnya ke permukaan terestrial.

Di eksosfer juga ada aliran atau plasma, yang dari luar dipandang sebagai Sabuk Van Allen.

Eksosfer terdiri dari bahan-bahan plasma, di mana ionisasi molekul membentuk medan magnet, itulah sebabnya ia juga dikenal sebagai magnetosfer.

Meskipun di banyak tempat nama eksosfer atau magnetosfer digunakan secara bergantian, perlu untuk membedakan keduanya. Keduanya menempati tempat yang sama, tetapi magnetosfer terkandung dalam eksosfer.

Magnetosfer dibentuk oleh interaksi magnetisme bumi dan angin matahari dan melindungi bumi dari radiasi matahari dan sinar kosmik.

Partikel-partikel dialihkan menuju kutub magnet yang menyebabkan aurora boreales dan australes. Magnetosfer disebabkan oleh medan magnet yang dihasilkan oleh inti besi bumi, yang memiliki bahan bermuatan listrik.

Hampir semua planet di tata surya, kecuali Venus dan Mars, memiliki magnetosfer yang melindungi mereka dari angin matahari.

Jika magnetosfer tidak ada, radiasi dari matahari akan mencapai permukaan yang menyebabkan hilangnya air dari planet ini.

Medan magnet yang dibentuk oleh magnetosfer, membuat partikel udara dari gas yang lebih ringan memiliki kecepatan yang cukup untuk melarikan diri ke luar angkasa.

Karena medan magnet yang menjadi sasarannya meningkatkan kecepatannya, dan gaya gravitasi bumi tidak cukup untuk menghentikan partikel-partikel ini.

Dengan tidak menderita efek gravitasi, molekul udara lebih tersebar daripada di lapisan atmosfer lainnya. Dengan memiliki kepadatan yang lebih rendah, tabrakan yang terjadi antara molekul udara jauh lebih langka.

Karena itu, molekul-molekul yang berada di bagian tertinggi, memiliki kecepatan lebih tinggi, dan dapat lepas dari gravitasi bumi.

Untuk memberi contoh dan membuatnya lebih mudah dipahami, di lapisan atas eksosfer di mana suhunya sekitar 700ºC. atom hidrogen rata-rata memiliki kecepatan 5 km per detik.

Tetapi ada daerah di mana atom hidrogen dapat mencapai 10, 8 Km / s, yang merupakan kecepatan yang dibutuhkan untuk mengatasi gravitasi pada ketinggian itu.

Karena kecepatan juga tergantung pada massa molekul, semakin besar massa semakin rendah kecepatannya, dan mungkin ada partikel di bagian atas eksosfer yang tidak mencapai kecepatan yang diperlukan untuk melepaskan diri dari gravitasi bumi, meskipun berbatasan dengan luar angkasa.