Apa Saja Elemen Pengetahuan?

Empat elemen pengetahuan yang paling menonjol adalah subjek, objek, operasi kognitif, dan pemikiran.

Definisi pengetahuan sangat kompleks karena muncul dari fakta spontan dan naluriah. Ini dapat digambarkan sebagai kontak makhluk dengan dunia.

Ini ditandai dengan kehadiran subjek di depan suatu objek. Subjek ketika dia melihat objek, menangkapnya dan menjadikannya miliknya melalui operasi kognitif.

Pengetahuan tergantung pada sifat objek dan cara yang digunakan untuk mereproduksi itu. Dengan demikian, kita dapat membedakan dua kelompok besar pengetahuan, pengetahuan indrawi dan pengetahuan rasional.

Pengetahuan sensorik ditemukan pada manusia dan hewan, dan ditangkap melalui indera. Pengetahuan rasional melekat pada manusia dan ditangkap melalui akal.

Unsur utama pengetahuan

Subjek

Anda tidak dapat berbicara tentang pengetahuan tanpa subjek yang memilikinya. Subjek adalah orang yang menangkap beberapa objek realitas dan mendapatkan pemikiran tentangnya.

Misalnya, dalam kasus para ilmuwan, mereka adalah subjek yang, melalui pengamatan dan eksperimen mereka dalam sains, memberikan pemikiran rasional tentang mereka dan membentuk serangkaian pengetahuan yang kita ketahui oleh sains.

Obyek

Objek adalah benda atau orang yang dikenali oleh subjek. Benda yang dikenal tidak akan disebut objek jika tidak dikenali, sehingga merupakan syarat yang diperlukan bahwa subjek melihat dan mengenali objek tersebut, sehingga objek tersebut adalah objek.

Ada hubungan yang menarik antara subjek dan objek. Ketika keduanya berinteraksi, objek tetap tidak berubah.

Namun, subjek mengalami modifikasi selama pengetahuan untuk mendapatkan serangkaian pemikiran terhadap objek.

Pengecualian dapat dihasilkan, misalnya jika seseorang percaya bahwa dia sedang diamati dan memodifikasi perilakunya meskipun tidak yakin apakah itu adalah objek dari subjek lain.

Di sini perbedaan antara pengetahuan objektif dan pengetahuan subjektif dimanifestasikan. Pengetahuan subyektif cenderung pada kepentingan subjek di depan pengetahuan obyektif yang mengekspresikan secara tepat apa yang telah diamati tanpa menambahkan elemen eksternal.

Untuk sampai pada pengetahuan yang benar-benar objektif sangat sulit untuk subjek apa pun, karena ada batasan untuk impuls orang lain yang dapat mengganggu dalam ukuran pengetahuan.

Operasi kognitif

Dalam operasi kognitif adalah tempat pemikiran tentang objek muncul. Ini adalah proses psikofisiologis yang diperlukan bagi subjek yang menemukan objek untuk memikirkannya.

Operasi kognitif hanya berlangsung sesaat, namun, perlu agar pemikiran dapat ditetapkan tentang objek yang diamati. Operasi kognitif adalah operasi mental yang menghasilkan pemikiran.

Meskipun operasi kognitif sangat singkat, pemikiran yang dihasilkan bertahan dalam pengetahuan subjek untuk beberapa waktu.

Untuk memahami hubungan ini, kita bisa memberikan contoh seperti realisasi foto.

Dalam hal ini, operasi kognitif akan menjadi tindakan menekan tombol untuk menangkap objek, yang hanya berlangsung sesaat. Fotografi yang diperoleh dari tindakan itu berlangsung lebih lama, seperti yang terjadi dengan pemikiran.

Berpikir

Pikiran adalah konten intramental yang dirujuk ke suatu objek. Kita dapat merujuk pada pemikiran sebagai jejak internal setiap kali suatu objek diketahui.

Jejak itu dalam ingatan memberikan serangkaian pemikiran yang ditimbulkan setiap kali objek dilirik. Ini adalah ekspresi mental dari objek yang dikenal.

Objeknya, di sisi lain, bersifat luar biasa, ada di luar pikiran subjek secara independen dari bagaimana ia melihatnya.

Tetapi ada juga objek intramental yang terjadi ketika kita mencoba memusatkan perhatian pada pengetahuan yang diperoleh sebelumnya.

Pikiran berbeda dari objek, karena itu adalah representasi dari subjek objek yang mempersepsikan. Itu tidak bekerja seperti foto yang menangkap objek, tetapi merupakan konstruksi mental yang mewakili objek.

Ada studi neurofisiologis yang menyimpulkan bahwa antara pemikiran objek yang diwakili dan objek itu sendiri, ada perbedaan radikal.

Kita juga harus membedakan antara pemikiran idealistik dan pemikiran realistis. Dalam pemikiran idealis, objek pengetahuan kita adalah imanen, berbeda dengan pemikiran realis di mana ia dipertahankan dalam menangkap objek dengan cara ekstra-mental.

Namun, pemikiran realis terjadi setelah subjek menarik kembali perhatiannya dan merefleksikan pemikiran yang sebelumnya ia dapatkan, memprovokasi pemikiran baru yang berbeda dari objek yang diamati. Inilah yang kami sebut berpikir.

Ada kasus pengetahuan luar biasa tentang diri sendiri, subjek menangkap dirinya bukan sebagai objek tetapi sebagai subjek.

Integrasi keempat elemen pengetahuan

GutiƩrrez (2000) mendefinisikan pengetahuan melalui hubungan empat elemen sebagai fenomena di mana seseorang atau subjek menangkap suatu objek dan menghasilkan secara internal serangkaian pemikiran tentang objek tersebut. Yaitu, ide-ide mental yang dihasilkan subjek dari objek itu.

Tindakan mengetahui membutuhkan asimilasi objek oleh subjek. Hal ini menyebabkan perluasan cakrawala kognitif dan memperoleh kualitas dan karakteristik objek. Di sinilah subjek mulai memperoleh keberadaan dalam interioritas orang yang tahu.

Ketika subjek mengasimilasi objek, itu membantu subjek tumbuh; Inilah esensi pengetahuan. Mengetahui berarti menjadi lebih, bukan untuk memiliki lebih banyak.

Penting untuk membedakan pengetahuan berpikir. Mengetahui berarti memperoleh serangkaian pikiran dari suatu objek. Berpikir berarti mengocok pikiran-pikiran itu dan, saat diperoleh, menggabungkannya. Dalam kasus para ilmuwan, Anda bahkan dapat menyimpulkan pemikiran baru lainnya.

Oleh karena itu, perbedaan terakhir antara mengetahui, berpikir dan mengetahui hasil dengan cara berikut. Mengetahui adalah transenden.

Berpikir adalah kombinasi dari ide-ide yang dikenal. Dan mengetahui adalah seperangkat pikiran yang dimiliki subjek.