Apa batasan etis penelitian?

Batasan etika untuk penelitian adalah serangkaian prinsip dan norma yang mencegah penggunaan ilmu pengetahuan untuk merugikan manusia atau lingkungan.

Sains harus selalu digunakan untuk meningkatkan masyarakat dan mempromosikan pengetahuan. Ini memungkinkan menemukan solusi untuk masalah yang tampaknya tidak dapat diselesaikan. Dalam beberapa kali ini telah mencapai kemajuan sehingga memungkinkan mereproduksi dan memodifikasi proses yang biasanya alami.

Kloning, eksperimen dengan sel-sel embrionik atau tanaman yang dimodifikasi secara genetis menimbulkan debat sosial tentang sejauh mana sains dapat memecahkan masalahnya.

Batasannya adalah intrinsik untuk membatasi seberapa jauh kita ingin mendapatkan pengetahuan, tanpa melewati garis kehancuran untuk mengetahuinya. Mereka tidak negatif, tetapi positif, karena gagasan bahwa mereka dapat diselidiki menyiratkan bahwa ada sesuatu untuk ditemukan.

Batas etis untuk penelitian tidak boleh dipahami sebagai sesuatu yang membatasi atau mengurangi kemungkinan penelitian, tetapi lebih sebagai sesuatu yang mengatur dan menyelaraskan peneliti dan apa yang dia selidiki.

Investigasi juga tunduk pada batasan investigasi itu sendiri dan subjek investigasi, kondisinya yang miskin, terbatas dan bergantung. Kebebasan penelitian harus dikaitkan dengan kebebasan yang melekat pada manusia.

Seperti dikatakan Millan Puelles, jika kita tidak memperhitungkan kebebasan manusia, objek penelitian, manusia itu sendiri, menjadi tidak manusiawi. Eksperimen akan menyelidiki apa pun kecuali sesuatu yang milik manusia konkret dan akan gagal.

Batasan etika penelitian

Batas-batas etika yang umum untuk semua penelitian, terlepas dari cabang ilmu mana mereka berada, adalah:

1- Kejujuran

Ilmu pengetahuan berusaha menemukan rahasia alam dan kejujuran adalah prinsip yang sangat penting untuk dipertimbangkan.

Data yang ditawarkan kepada komunitas ilmiah harus benar, data palsu tidak boleh diproduksi. Para ilmuwan seharusnya tidak pernah memberi informasi yang salah kepada komunitas.

2- Integritas

Kita harus bertindak dengan tulus untuk mencapai penyatuan tindakan dan pemikiran.

3- Ketidakberpihakan

Bias dalam penelitian harus dihindari, baik dalam analisis data atau interpretasinya, desain eksperimental atau revisinya.

Kita harus menghindari dalam semua penyelidikan bias yang mungkin timbul dari minat yang dapat mempengaruhi penelitian

4- Ketulusan

Kita harus membagikan data jujur ​​yang kita dapatkan dari penelitian kita, bahkan jika mereka dikritik.

5- Perawatan

Kita harus menghindari kesalahan karena kecerobohan atau kelalaian yang mungkin terjadi selama penyelidikan. Penting untuk menyimpan catatan investigasi yang baik untuk menghindari kecerobohan atau kehilangan informasi.

6- Kerahasiaan

Diperlukan untuk melindungi kerahasiaan dalam semua aspek investigasi, dari para pesertanya hingga file-file personel yang berpartisipasi di dalamnya.

7- Hormatilah kekayaan intelektual

Sangat penting bahwa dalam penyelidikan apa pun kekayaan intelektual orang lain dihormati, hindari plagiarisme, atau gunakan data tanpa persetujuan penulis.

Penting juga untuk memasukkan

8- Non-diskriminasi

Ini termasuk di dalam dan di luar penelitian, dalam peserta yang sama atau dengan rekan dalam profesi yang melakukan studi serupa.

9- Tanggung jawab sosial

Penyelidikan sains harus berjalan seiring dengan masyarakat, harus mengurangi dan mencegah kemungkinan kerusakan sosial.

10 - Perawatan hewan

Kontroversi penggunaan hewan penelitian ilmiah telah mengambil banyak kekuatan dalam beberapa tahun terakhir.

Ini harus mencoba untuk meminimalkan dampak penelitian terhadap hewan, serta percobaan desain yang tidak perlu mempengaruhi mereka.

11- Legalitas

Kita harus mematuhi hukum yang berlaku pada setiap saat dan memahami bahwa mereka tidak merenungkan semua situasi yang mungkin berkembang dalam proses penelitian, jadi penting untuk memahami mereka untuk menilai batas-batas penelitian itu sendiri.

Hubungan antara etika dan penelitian

Pada titik di mana kita tidak tahu apakah kita harus melanjutkan dengan kemajuan ilmiah atau kita harus berhenti, di sinilah etika berperan.

Membatasi perilaku yang mungkin sah atau tidak. Etika dogmatis menetapkan prinsip dan norma yang tidak memperhitungkan pengetahuan yang diperoleh, alasan mengapa pengetahuan itu rasional dan independen terhadap norma sosial yang dominan.

Etika argumentatif, sejak awalnya, sebagai cabang filsafat, mencari pengetahuan tentang sifat dan keberadaan manusia. Dia percaya bahwa prasangka dan penampilan palsu harus dilawan.

Kita harus berbicara tentang etika dalam bentuk jamak, karena kita hidup di dunia yang terglobalisasi dan keputusan lebih luas, karena tidak ada masyarakat saat ini yang tertutup dan dapat mempertahankan etika bersama sendiri.

Hari ini kita hidup dalam masyarakat pemikiran jamak di mana setiap orang memiliki ide dan pendapat mereka sendiri. Untuk mencapai masyarakat yang lebih adil, etika harus campur tangan, memposisikan dirinya dalam nilai etika yang diwakilinya dan yang terpisah dari pikiran dan doktrin yang dimiliki orang.

Aturan yang membuat etika membantu untuk membuat masyarakat yang lebih adil mencari harmoni antara kehidupan pribadi dan kehidupan masyarakat orang.

Ketika sebuah perdebatan muncul, seperti studi dengan sel-sel embrionik, etika harus menguraikan respons, itu tidak bisa menjadi ya atau tidak sederhana, tetapi harus melakukan latihan refleksi pada faktor dan konsekuensi yang sering ditemukan menentang.

Etika harus menyelaraskan nilai-nilai yang dijanjikan, menetapkan batas-batas pada asumsi yang diajukan, kondisi apa dan tujuan apa yang dicari studi dan, dengan cara ini, untuk dapat menguraikan wacana di mana batas-batas yang harus diperhatikan oleh penelitian yang menyangkut kita. .

Cari tujuan penelitian, yang bisa bersifat terapi, sosial, dll. Dan juga, kondisi kekakuan ilmiah yang harus diikuti, serta prosedur pengendalian dan pengawasan apa yang harus diterapkan.

Referensi