Apa Pembatasan Tema dalam Sains?

Pembatasan subjek dalam sains adalah contoh pertama dalam penjabaran investigasi. Ini membantu menentukan langkah-langkah yang akan diikuti oleh garis argumentatif investigasi, menentukan cakupannya, dan membatasi batasannya.

Hal ini memungkinkan investigasi yang dilakukan tepat dan konkret, menghindari subjek yang luas dan membingungkan yang sulit dipelajari karena ekstensi mereka. Hal ini diperlukan untuk membuat batasan yang baik dari subjek, untuk melihat apakah pengembangannya layak.

Gagasan datang dari ribuan sumber, baik itu pengalaman, bahan, teori, penemuan, dll. Dan untuk membuat investigasi yang menguntungkan, perlu untuk membatasi batas-batasnya dan dengan jelas mendefinisikan masalah yang berkaitan dengannya.

Pembatasan awal tidak selalu dipertahankan, kadang-kadang, argumen dan kesimpulan dapat muncul selama investigasi yang membuat kami memperbesar atau membatasi ide utama kami dan subjek yang akan ditangani.

Dengan menetapkan batasan, kami juga mendefinisikan penelitian apa yang kami lakukan, apakah itu deskriptif, atau eksperimental, dll. Ini juga memungkinkan kita untuk memiliki visi umum tentang pendekatan dan hasil yang bisa kita peroleh.

Ada penelitian yang menunjukkan bahwa lebih dari 80% investigasi yang gagal disebabkan oleh kurangnya batasan topik. Kita harus tahu dengan jelas topik apa yang ingin kita selidiki dan sejauh mana kita harus melakukan penyelidikan.

Meskipun batasannya tampak berlebihan, kita harus ingat bahwa percabangan mungkin timbul selama penyelidikan yang memperluas bidang pencarian kita, dan memberi arti penting dan nilai.

Masalah untuk menentukan batas subjek

Jika kita ingin melakukan investigasi dan kita perlu membatasi topiknya, kita dapat bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan ini.

Apa yang ingin saya selidiki?

Ini harus berupa kata kunci atau variabel, yang utama dari topik kami dan yang akan memungkinkan kami mengembangkan penyelidikan.

Sehubungan dengan apa?

Itu harus menjadi karakteristik utama yang dengannya kita menghubungkan topik yang ingin kita selidiki.

Siapa yang akan saya selidiki?

Ini harus unit analisis, ide subjek yang akan diobati, orang-orang, hewan atau hal-hal yang akan kita sertakan dalam penelitian kami.

Karakteristik apa yang harus mereka miliki yang akan saya selidiki?

Dalam penelitian kami, kami harus memasukkan karakteristik yang perlu kami selidiki, atau jika kami membutuhkan kelompok kontrol atau bahkan, studi sebaliknya untuk membuktikan hipotesis kami.

Kapan saya akan melakukan penelitian?

Tidak hanya perlu untuk membatasi subjek, tetapi juga waktu yang akan kita gunakan untuk melakukannya.

Di mana saya akan melakukan penelitian?

Tidak hanya membatasi tempat geografis di mana kami akan melakukan penelitian kami, tetapi juga jika kita membutuhkan fasilitas seperti laboratorium, ekosistem beton, dll.

Batasan untuk penelitian

Kita harus mengklarifikasi jenis studi yang akan kita lakukan, untuk memiliki visi umum tentang validitas dan hasil yang dapat kita peroleh. Penelitian ini dapat dari tipe historis, deskriptif atau eksperimental

Kita perlu daftar variabel untuk dianalisis dan hipotesis yang akan kita gunakan atau tegaskan. Tandai tujuan yang ingin kita dapatkan dan kontraskan variabel yang kita miliki dengan tujuan yang dihasilkan dari penelitian kita.

Melalui daftar elemen yang kita butuhkan untuk melakukan penelitian, kita dapat mengkondisikannya. Elemen-elemen ini dapat berada pada level metode, sumber daya atau faktor lain. Kita perlu mengetahui elemen-elemen yang diperlukan dan tahu apakah kita bisa mendapatkannya.

Investigasi ilmiah tidak dapat dilakukan, jika elemen-elemen yang diperlukan tidak berada dalam jangkauan kita, baik karena mereka tidak ada, atau karena mereka terlalu mahal.

Memperoleh elemen-elemen ini juga membawa kita ke bagian kunci dari penelitian kami: pengembangan anggaran. Kita perlu tahu apakah dana yang tersedia memungkinkan kita untuk mencapai realisasi penelitian kita. Setiap kali ada lebih banyak kasus studi yang tidak diselesaikan karena mereka tidak memiliki pembiayaan yang memadai.

Hal lain yang perlu dipertimbangkan, dari unsur-unsur yang kita butuhkan untuk penelitian kita, adalah penyediaan bahan bibliografi. Untuk banyak investigasi diperlukan bahan khusus, yang walaupun ada, sulit bagi kita untuk menemukannya dan mencegah kita dari melakukan penelitian pada waktu yang ditentukan.

Demikian juga, kita tidak hanya harus fokus pada bagian yang akan dipelajari, tetapi juga pada pengembangan kesimpulan. Kita perlu mengetahui target audiens penelitian kita untuk menentukan jenis bahasa apa yang perlu kita gunakan.

Jika misalnya kita sedang melakukan penelitian yang akan untuk masyarakat umum, kami akan mencoba mempertahankan bahasa netral tanpa menggunakan terminologi ilmiah tertentu.

Dan akhirnya, batas terbesar kami untuk penyelidikan harus kronologi dengan waktu yang akan kami persembahkan untuk setiap bagian dari proyek untuk mendukung kelangsungan hidup itu.

Dasar-dasar pembatasan subjek

Sebagian besar penyelidikan ilmiah yang dilakukan adalah dengan tujuan yang jelas untuk menyelesaikan masalah. Masalahnya tidak terisolasi, tetapi datang bersama dalam beberapa variabel dan merupakan bagian dari set yang jauh lebih besar.

Untuk penyelidikan, masalahnya adalah titik awal. Tetapi untuk sampai ke titik akhir, kita perlu mengidentifikasi aspek teoritis dan empiris yang ada di antaranya

Agar penelitian berhasil, kita perlu menunjukkan batasan teoretis masalah melalui konseptualisasi, yaitu untuk mengekspos ide-ide dan konsep-konsep masalah yang sedang kita pelajari.

Batasan temporal, juga berfungsi untuk membatasi kita jika masalah kita menganalisis perubahan dari waktu ke waktu, atau jika sebaliknya itu tetap konstan dari waktu ke waktu.

Dengan cara yang sama, pembatasan geografis memungkinkan kita untuk menganalisis apakah variabel-variabel itu melekat pada wilayah yang dianalisis atau jika, sebaliknya, mereka dapat diekstrapolasi ke seluruh wilayah.

Untuk mempertimbangkan populasi penelitian, kita harus mendefinisikan persyaratan dan karakteristik mendasar yang kita butuhkan dalam penelitian kita. Kita harus menempatkan masalahnya dalam lingkungan sosial-ekonomi, politik, historis dan ekologis masing-masing.