6 Karakteristik Utama Pegunungan

Gunung-gunung adalah keunggulan topografi, yang berarti bahwa mereka adalah ketinggian tanah lebih dari 700 meter dari pangkalan mereka. Mereka dikelompokkan dalam pegunungan dan pegunungan, dengan pengecualian gunung berapi yang dapat ditemukan sendirian.

Gunung-gunung membentuk 24% dari permukaan bumi, di mana kita menemukan 53% dari permukaan Asia ditutupi oleh pegunungan, 58% di Amerika, 25% di Eropa, 17% di Australia dan, terakhir, benua dengan lebih sedikit gunung, Afrika, dengan hanya 3% permukaannya ditutupi oleh pegunungan.

Gunung terbentuk ketika dua potong kerak bumi, litosfer, bertabrakan. Hal ini menyebabkan lempengan-lempengan litosfer dipaksa ke bawah dan yang lainnya ditumpuk ke atas. Kulit kayu naik dalam proses ini dan membentuk punggung gunung.

Fitur utama dari pegunungan

Periode pelatihan

Kita dapat mengklasifikasikan gunung sesuai dengan periode pelatihan mereka. Kita dapat membedakan tiga periode. Orogeny Caledonian, tempat relief pegunungan terbentuk lebih dari 400 juta tahun yang lalu. Beberapa gunung yang terbentuk pada periode ini ditemukan di Skotlandia.

Hercynian, tempat kita menemukan sebagian besar pegunungan di Eropa, Asia dan Amerika, yang terjadi sekitar 270 juta tahun yang lalu. Kita dapat menyoroti pada periode ini rentang pegunungan Ural dan Appalachian

Alpine, yang merupakan relief pegunungan termuda, diproduksi 35 juta tahun yang lalu, di mana kami menemukan banyak relief yang lebih curam seperti Pegunungan Alpen dan Himalaya.

Bagian dari gunung

Kita dapat membedakan empat bagian di gunung.

Kita mulai dari kaki atau pangkalan, yang merupakan bagian terendah dari gunung. Di sisi lain, puncak gunung, yang merupakan bagian tertinggi dari gunung dan di mana ia berakhir.

Lereng atau rok gunung, yang merupakan bagian yang menyatukan kaki dan puncak, dan biasanya memiliki sudut kemiringan dan kemiringan.

Dan lembah, yang sebenarnya bukan bagian dari gunung, tetapi tanah yang menghubungkan dua gunung.

Ketinggian

Ketinggian gunung mendefinisikan tipe ekosistem yang kita temukan di dalamnya. Hitung lebih banyak ketinggian, akan ada tekanan atmosfer yang lebih rendah, yang akan menyiratkan konsentrasi oksigen dan kelembaban yang lebih rendah, suhu yang lebih rendah, kecepatan angin yang lebih tinggi dan lebih sedikit perlindungan matahari.

Ketika karakteristik ini terjadi di daerah atas gunung, vegetasi akan semakin langka, tidak akan ada banyak makanan untuk hewan dan mereka akan menjadi daerah berpenduduk.

Di bagian pegunungan yang tinggi ada juga perubahan besar dalam suhu antara siang dan malam.

Di sini kami menunjukkan gunung tertinggi dibagi oleh benua:

  • Afrika: Kilimanjaro (5895 meter)
  • Amerika: Aconcagua (6959 meter)
  • Asia: Everest (8846 meter)
  • Eropa: Elbrus (5633 meter)
  • Oseania: Jaya (5029 meter)

Everest adalah gunung tertinggi di planet ini. Ini adalah gunung yang terus tumbuh karena tabrakan lempeng di bawahnya.

Terletak di Himalaya di mana ada beberapa gunung tertinggi di dunia.

Tertunda

Kemiringan adalah karakteristik ketidakrataan medan pegunungan. Bentuk lereng dapat bervariasi tergantung pada setiap gunung.

Seperti yang kita lihat sebelumnya, gunung yang lebih muda lebih curam dan curam. Ini, dalam hal kemiringan, berarti bahwa mereka memiliki dinding yang curam, tepi berbatu dan puncak yang tinggi.

Di pegunungan dengan jaman dahulu yang lebih besar, lereng lebih bundar menghadirkan bukit-bukit bundar.

Cuaca

Seperti yang kami tunjukkan di ketinggian, suhu yang lebih tinggi lebih rendah. Diyakini bahwa ia turun sekitar 5 derajat untuk setiap ketinggian 1000 meter. Pada ketinggian yang lebih tinggi, meskipun kelembaban turun, hujan meningkat karena efek layar.

Efek layar, juga dikenal sebagai efek Föhn, muncul ketika massa udara hangat bertemu dengan gunung, dan untuk mengatasi rintangan yang harus naik di sepanjang lerengnya.

Dengan meningkatkan ketinggian di mana udara hangat ditemukan, suhu menurun menyebabkan uap air menjadi dingin dan mengembun. Kondensasi ini menyebabkan awan dan curah hujan, yang dikenal sebagai hujan orografis.

Lereng gunung yang terkena efek layar dikenal sebagai angin. Mungkin terjadi bahwa ketika ada hujan di angin, di iklim angin bawah ada iklim yang lebih hangat dan lebih kering. Menyebabkan variasi suhu yang besar antara sisi gunung-

Pada lereng yang berliku, memiliki konsentrasi kelembaban yang lebih tinggi, kita akan menemukan lebih banyak vegetasi, dan karena itu, kemungkinan bahwa mereka akan lebih layak huni daripada yang di bawah angin.

Vegetasi

Vegetasi pegunungan akan bervariasi tergantung pada ketinggian tempat kita berada. Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, pada ketinggian yang lebih tinggi kita memiliki konsentrasi oksigen lebih sedikit, yang sangat penting untuk perkembangan kehidupan.

Di bagian bawah gunung, kita dapat menemukan vegetasi yang mirip dengan apa yang akan kita temukan di daerah datar yang mengelilinginya.

Ketika kita memulai pendakian gunung, vegetasi berubah dan kita menemukan berbagai jenis tanaman. Biasanya kita menemukan tanaman higrofil, mereka adalah tanaman yang bertahan hidup di lingkungan yang lembab dan dingin.

Vegetasi yang kita temukan di pegunungan, juga tergantung pada area di mana kita menemukan diri kita, karena vegetasi di pegunungan subpolar tidak akan sama dengan pegunungan yang kita temukan di daerah tropis.

Di puncak gunung, terutama di pegunungan yang lebih tinggi, vegetasi secara bertahap menghilang, dan di puncak atau atas, banyak dari mereka tertutup salju sepanjang tahun.