7 Karakteristik Kolonialisme Paling Penting

Kolonialisme adalah doktrin politik yang terdiri atas pendudukan dan kontrol politik dan ekonomi suatu wilayah, sebagian atau seluruhnya, oleh pemerintah asing.

Istilah koloni berasal dari kata Latin colonus yang berarti petani dan menyarankan pendudukan tanah oleh orang asing yang disebut koloni.

Sebenarnya aspek pendudukan adalah salah satu yang membedakannya dari istilah Imperialisme, yang mengacu pada praktik pemerintah asing yang mengelola suatu wilayah tanpa harus memiliki pemukiman di dalamnya.

Kolonialisme muncul pada abad kelima belas dengan penaklukan oleh negara-negara Eropa seperti Spanyol, Portugal, Inggris, Prancis dan Belanda, wilayah di Amerika, Timur dan Afrika.

Dikatakan bahwa distribusi Afrika di antara kekuatan-kekuatan Eropa berhubungan dengan kebangkitan praktik ini.

Implikasi etis dan sifat sah kolonialisme adalah poin-poin yang belum dapat diselesaikan oleh para filsuf politik, meskipun bagi beberapa argumen "misi peradaban" yang dimiliki negara-negara maju dengan "tidak beradab" telah sah.

Kolonialisme bertengkar dengan ide-ide tentang keadilan dan hukum kodrat karena, secara umum, itu menyiratkan penaklukan satu orang ke orang lain.

Karakteristik kolonialisme

1. Kencan

Kolonialisme adalah praktik kuno; Phoenicia, bisa dianggap sebagai negara jajahan pertama, karena penduduknya membangun pemukiman di perpanjangan pantai Laut Mediterania pada tahun 1100 SM.

Sebenarnya, Carthage (di Tunisia sekarang) adalah koloni yang didirikan oleh orang Fenisia.

Belakangan, beberapa negara-kota Yunani berkembang mencari tanah subur menuju pantai utara Aegean, Laut Hitam dan selatan semenanjung Italia.

Juga Sparta dan Athena, pada abad keenam dan kelima SM, menjadi penjajah.

Kemudian, pada abad kesembilan dan kesepuluh, Viking Skandinavia mendirikan koloni di wilayah besar Kepulauan Inggris, di Islandia dan di Greenland.

Kita juga harus menyebutkan bangsa Moor dan Ottoman, yang berarti bahwa kolonialisme tampaknya tidak terbatas pada waktu tunggal dan spesifik, meskipun dengan perkembangan teknologi dalam navigasi, abad ke-16 ideal untuk negara-negara yang menjajah.

Pada masa itulah proyek kolonial Eropa modern muncul.

2. Ideologi terkait

Kolonialisme menyiratkan tingkat nasionalisme yang tinggi. Tanah itu sendiri dianggap unggul dan diberikan misi yang hampir "menginjili".

Faktanya, adalah normal bagi pemukim untuk tetap tinggal di tanah baru, dalam perwakilan dan sebagai sekutu dari negara asal mereka.

Ada juga beberapa rasisme yang tersirat dalam ideologi penjajahan karena dalam kebanyakan kasus, ini adalah tentang menjajah tanah dengan pemukim warna.

Misi-misi keagamaan juga menemukan wahana ekspansi mereka dalam praktik ini yang memungkinkan mereka menjangkau lebih banyak orang yang "tidak murni atau tidak beradab".

3. Pemukiman / Pekerjaan

Ini adalah persyaratan yang hampir quanon ketika berbicara tentang kolonialisme: transfer orang ke wilayah baru.

Bahkan, permukiman Eropa di Amerika Utara, Australia, Selandia Baru, Aljazair dan Brasil disebut koloni.

4. Penyebab

Di antara kemungkinan penyebab kolonialisme dapat disebutkan:

  • Kebutuhan tanah untuk menanam makanan yang memungkinkan penjajah untuk mendukung penghuninya.
  • Perlu memperluas pasar untuk memasarkan barang yang diproduksi.
  • Ingin mendapatkan bahan baku atau tenaga kerja dengan biaya serendah mungkin.
  • Keinginan untuk kontrol politik yang lebih besar.
  • Pengembangan teknologi navigasi yang memfasilitasi eksplorasi wilayah baru dan penemuan potensi mereka dalam sumber daya alam dan strategis (di militer dan di bidang politik).
  • Pada abad kesembilan belas kekuatan besar membual koloni.
  • Pertumbuhan demografis negara-negara Eropa.

5. Penjajah utama

Di antara negara-negara yang menciptakan koloni mereka sendiri di wilayah asing meliputi:

  • Inggris Raya : Mendirikan koloninya di India, Sudan, Afghanistan, Mesir, Singapura, Burma dan Malaka, Tanjung, Rhodesia, Nigeria, Somalia, Kenya, dan Uganda, selain hak istimewa yang dinikmati di Canton, Honk Kong dan Shanghai .

Juga di Oceania, Britania Raya membuat tanda melalui koloninya di Selandia Baru, di samping kontrol yang sudah dilakukan di Kanada, Jamaika, Guyana Inggris dan Kepulauan Malvinas.

  • Prancis : Koloni dibuat di: Aljazair, Tunisia, Madagaskar, Maroko, Senegal, Pantai Gading, Benin dan Chad, Annam, Tomkin dan Laos. Juga ditambahkan adalah Haiti, Guyana Prancis dan beberapa pulau di Oceania dan di pantai timur Kanada.
  • Rusia : Terlepas dari ketertarikan tsar untuk mencapai pintu keluar ke Mediterania, koloni mereka terletak di sebelah timur Ural.
  • Belgia : Wilayahnya terkonsentrasi di Cekungan Kongo, Afrika.
  • Jerman dan Italia : untuk memulai terlambat dengan proses ekspansi mereka, mereka harus puas mengendalikan Eritrea, Tripoli, Cyrenaica dan bagian dari pantai Somalia (dalam kasus Jerman), dan beberapa sektor Afrika Utara (dalam kasus Italia ).
  • Amerika Serikat : Ini meluas ke arah barat benua Amerika, mencapai Pasifik dan menjajah Puerto Riko, Hawaii, Alaska, Filipina dan, hingga baru-baru ini, Terusan Panama.
  • Jepang : Meluas ke Asia Timur, menjajah Pulau Formosa, Korea, Port Arthur dan bagian selatan Pulau Sakhalin.
  • Portugal : Mempertahankan kekuasaannya atas Angola dan Mozambik.
  • Spanyol : setelah menguasai Kuba, Puerto Riko, Guam, Filipina, dan sebagian Afrika, hanya berhasil mempertahankan sedikit harta di negara terakhir ini, termasuk Sahara Spanyol.

6. Konsekuensi

Beberapa konsekuensi kolonialisme yang paling menonjol adalah:

  • Peningkatan kekayaan negara-negara Eropa.
  • Diskriminasi ras karena perbudakan orang Afrika.
  • Dengan berlalunya waktu, ide-ide kebebasan muncul dari Revolusi Perancis datang ke benua itu
  • Pertumbuhan demografis di Eropa, karena berbagai faktor.
  • Boom dalam produksi pertanian di Eropa.
  • Perluasan perdagangan internasional.
  • Borjuasi berbasis di kota-kota utama.
  • Sejumlah penting orang yang terpinggirkan secara sosial muncul, sejarah konflik sosial di masa depan.

7. Akhir

Kolonialisme modern berakhir dengan perang dunia abad ke-20. Ini juga memengaruhi peningkatan kesadaran nasional di koloni-koloni, dan semakin berkurangnya pengaruh politik dan militer di benua lama.