Apa Komponen Budaya?

Komponen budaya adalah seperangkat praktik, bentuk ekspresi sosial, artistik dan politik, tradisi, adat istiadat dan regionalisme yang menjadi ciri masyarakat dan membedakannya dari yang lain.

Sebagai keseluruhan kerangka kerja yang merupakan bagian dari budaya masyarakat, komponen-komponen ini dikembangkan sepanjang sejarah dan evolusi.

Jika budaya didefinisikan sebagai "segala sesuatu yang manusia lakukan, katakan atau pikirkan", maka dapat ditentukan bahwa komponen budaya jelas tunduk pada tindakan manusia dan sederajatnya dalam ruang fisik tertentu, yang akan dikembangkan dan ditandai. identitas mereka dengan cara yang semakin jelas.

Bagi manusia, komunikasi tidak mungkin dilakukan tanpa menggunakan bahasa, baik verbal maupun non-verbal. Karena manusia memiliki kemampuan untuk berkomunikasi di antara yang sederajat, mereka mulai mengembangkan komponen budaya pertama. Bahasa dapat dianggap sebagai pemicu utama bagi budaya di dunia.

Ruang fisik tempat manusia memutuskan untuk menetap juga sangat memengaruhi perkembangan budaya masyarakat awal.

Proses miscegenasi yang dijalani dengan penemuan Amerika juga menyebabkan semacam kelahiran kembali dalam struktur dan model budaya untuk masa itu.

Jika langkah baru itu adalah campuran antara budaya millenarian, hari ini ada fenomena baru yang mempengaruhi komponen budaya di seluruh dunia: globalisasi.

Komponen budaya utama

Politik dan sipil

Begitu sebuah masyarakat terbentuk, penciptaan simbol-simbol tertentu mendorong gagasan identitas anggotanya.

Di negara-negara saat ini, komponen budaya utama yang mewakilinya adalah simbol seperti bendera nasional, perisai, dan lagu kebangsaan.

Dengan cara yang sama, sistem politik dan pemerintahan yang diadopsi oleh bangsa-bangsa menonjolkan nilai-nilai budaya anggota mereka.

Pada tingkat warga negara, hubungan dan kepercayaan yang dihasilkan antara ini dan strata kekuasaan sepanjang sejarah menentukan posisi dan reaksi generasi dalam menghadapi setiap perubahan, atau bahkan tidak adanya perubahan itu.

Sebuah contoh dari hal ini dapat dianggap sebagai sistem politik yang diterapkan oleh Amerika Serikat sejak kemerdekaannya, yang selama lebih dari 200 tahun telah mempertahankan operasinya tanpa diselewengkan oleh ambisi pribadi, seperti yang terjadi dengan banyak negara di Amerika Latin.

Jenis perilaku politik oleh para penguasa dan yang diperintah ini disebabkan oleh beban budaya.

Sejarah dan adat istiadat

Sejarah adalah bagian mendasar dari identitas masyarakat; adalah untuk mengetahui dari mana mereka berasal dan bagaimana mereka menjadi seperti sekarang ini.

Tingkat keterikatan suatu budaya sebagian besar dapat bergantung pada rasa identitas yang mereka miliki dengan sejarah mereka sendiri.

Dari sejarah dan generasi timbul kebiasaan dan tradisi: praktik yang berlanjut hingga saat ini (beberapa dengan integritas lebih besar daripada yang lain), dan yang mempertahankan nilai-nilai tertentu dalam lingkungan etnis dan sosial.

Tradisi-tradisi ini biasanya mengambil bentuk perayaan keagamaan atau penyembahan berhala, dengan perbedaan regional dalam negara yang sama.

Perayaan tanggal-tanggal bersejarah yang khas juga merupakan bentuk perayaan dan kebangkitan budaya lainnya. Kesalahan hubungan dan pertukaran budaya telah mengubah integritas praktik-praktik ini hampir di mana-mana.

Ini tidak boleh dianggap secara negatif, karena itu adalah individu yang sama yang mengasimilasi perubahan dalam kegiatan mereka sampai mereka menjadi milik mereka lagi.

Praktik artistik dan perangkat pengetahuan

Musik, seni plastik, sastra, bioskop, dan teater adalah bentuk ekspresif yang dapat memberikan persepsi yang cukup jelas tentang identitas masyarakat; Tidak hanya itu, tetapi mereka juga dapat memberikan pendekatan terhadap masalah yang mereka hadapi di masa kini, bagaimana mereka memandang sebelum seluruh dunia dan bagaimana dunia memandang mereka.

Karena alasan ini, dukungan artistik pertama, seperti lukisan, musik, puisi, dan sastra telah hadir sepanjang perkembangan sejarah suatu negara, memberikan pandangan yang tercerahkan, dan bahkan kritik, tentang berbagai tahapan yang dijalani.

Saat ini, banyak negara berinvestasi dalam produksi artistik untuk menjamin catatan budaya dan identitas abadi. Dengan cara yang sama, seni selalu menjadi alternatif penting dalam masa krisis dan penindasan dalam sejarah.

Perangkat pengetahuan lain, seperti keahlian memasak, dapat dianggap sebagai komponen budaya yang sangat penting, karena dalam lingkungan yang mengglobal seperti saat ini, berfungsi sebagai surat pengantar ke seluruh dunia, dan integritasnya tidak dikondisikan oleh batas teritorial. .

Perilaku terhadap faktor budaya seperti seni rupa, olahraga, keahlian memasak, dan bahkan cabang-cabang khusus seperti sains, penelitian dan perencanaan kota adalah semua hasil dari karakter budaya individu dalam masyarakat; dan pada saat yang sama mereka adalah produsen identitas budaya yang lebih besar.

Tidak mengherankan bahwa masyarakat tertentu, dengan menekan atau melarang akses warga negara mereka untuk kegiatan atau pengetahuan tertentu, menghasilkan sikap apatis terhadap alternatif-alternatif baru yang dapat dieksploitasi untuk tujuan yang produktif dan bermanfaat.

Bahasa dan dialek

Seperti yang disebutkan di awal, bahasa adalah bagian mendasar dari budaya secara umum, dan ini tidak hanya bahasa yang ada sampai hari ini, tetapi dialek dan bahasa sehari-hari yang lahir dalam setiap lingkungan di mana ia digunakan.

Komponen ini sangat penting, dan inilah yang membedakan, misalnya, bahwa bahasa Inggris (aksen dan ekspresinya) sangat berbeda di Amerika Serikat, Inggris, Irlandia dan Selandia Baru; serta berbagai varian bahasa Spanyol yang ada di Amerika Latin dibandingkan dengan Spanyol.

Dialek adalah bentuk identifikasi budaya sendiri dan orang lain, dan itu adalah yang memberikan kontribusi sedikit demi sedikit untuk pengembangan budaya yang berkelanjutan di lingkungan tertentu.

Di masa kini, bahkan bahasa telah dipengaruhi oleh wacana "universal", dan harus beradaptasi dengan elemen-elemen baru ini sedemikian rupa sehingga siapa pun yang mengucapkan beberapa kalimat, merasa diidentifikasi dengan setiap kata dan sudut pandang yang ia putuskan untuk diungkapkan.