Apakah Teori Berasal Ganda?

Teori asal ganda atau Teori kelautan dan multiras adalah teori yang menjelaskan bahwa Homo Sapiens datang ke Amerika dari berbagai gelombang migrasi dari berbagai tempat seperti Asia, Australia, Polinesia, dan Melanesia.

Ini bertentangan dengan teori yang menyatakan bahwa asal mula manusia Amerika hanya terjadi oleh gelombang migrasi dari Asia atau Afrika.

Juga pada teori lain yang lebih drastis, seperti teori Ameghini yang menyimpulkan bahwa asal mula terjadi di benua yang sama karena evolusi.

Paul Rivet, mengusulkan teori kelautan ini karena asal-usul orang Indian Amerika selalu merupakan pertanyaan.

Pada tahun 1943, ia menerbitkan bukunya " The Origins of the American Man " dan di sana menjelaskan kesamaan linguistik, fisik, dan budaya yang membuat orang melihat hubungan yang mungkin ada di antara orang-orang di kedua benua.

Asal usul ganda dan migrasi manusia ke Amerika menurut Rivet

Keling, untuk dapat mendasarkan teorinya, didasarkan pada kesamaan yang ada antara kota-kota di benua Amerika dan kota-kota Dunia Lama.

Melalui penelitian dan penemuan, ia menyadari bahwa tidak ada banyak perbedaan antara kedua sisi planet ini. Dengan pengetahuan ini ia mengembangkan kemungkinan asal usul ganda dari pria Amerika itu.

1) migran Asia

Paul Rivet percaya pada migrasi Asia, tetapi tidak seperti para teoretikus lain yang melihat di mana kelompok-kelompok Asia bermigrasi ke benua Amerika.

Menyadari bahwa orang-orang Amerindian tidak memiliki pengetahuan tentang roda, atau logam yang lebih maju, ia membuang kelompok-kelompok Asia tertentu yang tidak punya alasan untuk pindah. Lebih jauh, jika mereka melakukannya, peradaban ini akan membawa pengetahuan tertentu dengan mereka.

Baik orang Mesir, Yahudi, Babilonia, Cina, Jepang, maupun India tidak bertanggung jawab atas gelombang migrasi menuju wilayah Amerika.

Rute emigrasi orang-orang Asia adalah Selat Bering, yang pada periode populasi Amerika bersih dari air, sehingga mereka dapat dengan mudah melewati jalan Rusia ke Alaska.

Karena tertutup air, selat itu lenyap, meninggalkan para migran ini terisolasi dari belahan dunia lain. Ini hanya gelombang dari banyak yang akan datang kemudian.

2) migran Australia

Pengaruh Australia hanya diperhatikan di bagian paling selatan Amerika. Namun, teori tersebut menyatakan bahwa walaupun gelombang migrasi Australia kurang terlihat, ini tidak berarti bahwa itu kurang penting.

Hubungan antara migran dan orang Indian Amerika dapat diperhatikan lebih dari apa pun dalam aspek budaya. Kesamaan tertentu ditemukan di antara tengkorak yang ditemukan di Australia dan Amerika Selatan; ini menegaskan kesamaan fisik.

Dua faktor lain yang menunjukkan hubungan antara Amerika dan Australia adalah alat yang digunakan oleh kelompok dan kesamaan linguistik antara kedua wilayah.

Penggunaan perahu yang terbuat dari kulit kayu, model gubuk mereka dan bahkan perayaan keagamaan tertentu memiliki kemiripan yang besar dengan yang berasal dari Australia.

Bahasa menyajikan bukti pengaruh terbesar. Ini disebabkan oleh kelompok bahasa " dengan " tempat Ona dan Patagones berada, lebih dari 80 kata menunjukkan akar yang sama dari orang Australia.

Contoh: Kata darah dalam bahasa Australia adalah guara, sedangkan dalam bahasa con adalah wuar. Batu itu duruk dan dengan druka.

3) migran Polinesia

Tungku digali di bumi, topeng upacara dan banyak kepercayaan spiritual adalah perhubungan yang dilihat Rivet antara suku Maori di Polinesia dan banyak penduduk di Amerika Selatan. Sebagian besar dari kelompok etnis Quechua.

Seperti orang Melanesia, diyakini bahwa para migran ini mencapai benua Amerika di tepi samudera dan ketika mereka tiba mereka memperluas budaya mereka sambil berkembang di Amerika. Bahasa Polinesia juga berpengaruh dalam bahasa Quechua

4) migran Melanesia

Tidak seperti orang Australia, orang Melanesia meninggalkan jejak mereka dari Amerika Utara ke Selatan. Meskipun tidak diketahui pasti dari mana asal Australia, meski hanya satu gelombang atau lebih. Dalam kasus orang Melanesia dianggap bahwa migrasi datang dalam beberapa gelombang dan pada waktu yang berbeda.

Aspek budaya, fisik, bahasa, dan bahkan penyakit tertentu adalah bukti pengaruh Melanesia di Amerika.

Budaya kelompok Indian Amerika tertentu sepenuhnya meniru budaya Melanesia. Orang-orang India ini menggunakan umban dan senapan yang mereka gunakan untuk berburu dan memancing.

Kelompok orang India di Lagoa-Santa, memiliki tengkorak dan struktur tulang yang sangat mirip dengan kepala orang Melanesia.

Berbagai suku Amerika yang tersebar dari California ke Kolombia adalah bagian dari kelompok linguistik hoka, setiap suku membentuk dan mengembangkan dialeknya sendiri dengan tempo.

Namun, semua dialek ini berevolusi dari akar yang sama, itulah sebabnya semua memiliki kesamaan satu sama lain dan pada saat yang sama mirip dengan bahasa Melanesia.

Contoh: Kata api dalam bahasa Melanesia adalah "di sana", sementara di hoka itu "hai". Kepala upoko dan di era epok hoka. Pengaruhnya meluas hingga lebih dari 100 kata.

Darah orang Indian Amerika

Ini adalah faktor besar dan terakhir yang memungkinkan Rivet mendasarkan teorinya: Faktor Rhesus. Darah manusia dapat berupa RH positif atau negatif dan memiliki tipe yang berbeda. Pada orang Eropa tipe A lebih dominan, tipe O lebih dominan pada orang Amerika.

Darah O dominan dengan cara yang sama di Asia dan Oseania. Ini bisa terjadi secara kebetulan, tetapi faktor Rhesus masuk dalam pertimbangan.

Darah RH positif dengan penampilan 99% di Indian Amerika, muncul dengan frekuensi yang sama di Asia. Hal ini membuat banyak ahli teori untuk mempertimbangkan bahwa asal usul manusia Amerika datang langsung dari Asia.

Keling berhasil mengumpulkan lebih banyak data bahwa meskipun mereka mengkonfirmasi migrasi Asia, mereka menyangkal bahwa mereka eksklusif di populasi Amerika.

Orang Eropa memiliki faktor rhesus positif dari 56% hingga 78% dari populasi. Namun, orang Asia, Polinesia, Melanesia, dan Australia memiliki 99% penampilan faktor RH positif; Faktor yang terjadi dengan frekuensi yang sama di Amerika.

Dengan cara itu, Rivet memberikan poin kunci dalam teorinya bahwa laki-laki Amerika memiliki pengaruh kelautan di semua hamburan mereka di seluruh wilayah.