Di negara bagian Republik Meksiko manakah ada lebih banyak Bahasa Adat?

Negara bagian Republik Meksiko dengan bahasa yang paling asli adalah Oaxaca, diikuti oleh Yucatán, Chiapas dan Quintana Roo.

Republik Meksiko adalah negara yang diakui di seluruh dunia karena sifatnya yang plural dan multibahasa, karena kehadiran sejumlah besar penduduk asli yang terus-menerus berjuang untuk pelestarian warisan mereka, melalui praktik berkelanjutan dari bahasa asli mereka.

Menurut angka resmi, Meksiko adalah negara kedua dengan jumlah bahasa ibu tertinggi yang digunakan di suatu negara, sejauh yang menyangkut Amerika Latin.

Pentingnya masyarakat adat sangat berharga, mengingat keragaman sejarah, bahasa dan tradisi.

Budaya masyarakat adat tidak homogen atau statis, dan nilai historis adat dan tradisi mereka harus dijaga dengan cara apa pun.

Menurut Institut Nasional Bahasa Adat (INALI), di Republik Meksiko saat ini ada: 11 keluarga linguistik, 68 pengelompokan linguistik dan 364 varian linguistik.

Representasi budaya ini hadir di hampir semua kota dari entitas federal di wilayah nasional.

Namun, negara bagian Oaxaca, Chiapas, Guerrero, Puebla, Hidalgo, Mexico, Yucatan dan Veracruz merupakan 77% dari total populasi penduduk asli di Meksiko.

Di antara daerah yang disebutkan di atas, negara bagian Oaxaca memiliki tongkat pemukul.

Negara bagian Oaxaca adalah negara bagian kelima terbesar di Amerika Serikat Meksiko, dengan 93.757 km².

Selain itu, memiliki 3.967.889 penduduk, menurut sensus penduduk tahun 2015, yang menjadikannya negara bagian terpadat kesembilan di negara ini.

Ini termasuk komposisi multikultural yang kaya, karena Konstitusi Politik Oaxaca mengakui keberadaan lima belas masyarakat adat dengan budaya mereka sendiri.

Menurut Sensus Penduduk dan Perumahan 2010, itu adalah negara bagian dengan populasi terbesar dari para praktisi bahasa asli di seluruh negeri.

Di wilayah Oaxaca saat ini, 27% dari kelompok etnis Meksiko terkonsentrasi, di antaranya adalah sebagai berikut: Oaxaca Chontales, Nahuatlecos, Mixtecs, Triquis, Ixcatecs, Zapotecs, Chatinos, Popolucas, Chocholtecos, Campuran, Chinantecos, Mazatecos, huaves, amuzgos, zoques, nahuas, cuicatecos, chochos, tacuates, afromestizos di pantai kecil dan tzotzile.

Semuanya melebihi satu juta penduduk, didistribusikan di lebih dari 2.500 lokasi.

Hal tersebut di atas membuat Oaxaca negara bagian Meksiko dengan keanekaragaman bahasa terbesar. Bahasa Spanyol mendominasi di antara bahasa-bahasa yang digunakan di negara bagian tersebut, diikuti oleh Mixtec dan Zapotec.

Secara umum, penduduk Oaxaca dicirikan dengan bilingual dalam kehidupan sehari-hari mereka, dan bahkan manifestasi artistik seperti teater dan resital puisi diwakili dalam bahasa Spanyol dan bahasa asli, dengan kefasihan yang sama.

Bahasa-bahasa asli sebagian besar merupakan warisan budaya Meksiko. Di belakang masing-masing perwakilan masyarakat adat ada warisan universal yang mentransmisikan sejarah leluhur mereka: budaya mereka, kepercayaan mereka, cara mereka memahami kehidupan dan membangun masa depan.

Menjamin keabadian nilai-nilai budaya ini dalam masyarakat sangat diperlukan untuk melestarikan keanehan Meksiko dan akar sejarah dari penduduk asli.