Apa saja elemen dari sebuah wawancara?

Unsur - unsur wawancara adalah pewawancara, orang yang diwawancarai, pesan dan pertanyaan, konteks dan media.

Wawancara adalah percakapan di mana pertanyaan diajukan dan jawaban diterima. Percakapan ini dilakukan terutama antara dua orang, satu orang mengambil peran pewawancara dan satu orang lagi sedang diwawancarai. Meskipun wawancara tidak terbatas hanya pada dua orang.

Pewawancara adalah orang yang mengajukan pertanyaan, yang mungkin telah direncanakan sebelumnya, sehingga orang yang diwawancara menjawabnya, dan memperoleh informasi yang diinginkan.

Secara umum, konteks di mana wawancara biasanya dikaitkan hanya jurnalistik, di mana wawancara memiliki tujuan mengumpulkan informasi untuk berita, laporan, penelitian atau kepentingan umum. Tetapi ini bukan satu-satunya bidang di mana wawancara dapat dipraktikkan.

Wawancara dapat berlangsung dalam situasi yang berbeda, untuk tujuan yang berbeda. Bidang lain di mana wawancara digunakan adalah di perusahaan untuk merekrut pekerja, melakukan wawancara kerja, di mana pewawancara bisa menjadi ahli di bidang di mana mereka merekrut, atau memenuhi syarat untuk merekrut kepada orang-orang yang paling memenuhi syarat untuk pekerjaan itu.

Selain itu, jenis percakapan ini juga terjadi dalam psikologi, di mana spesialis (psikolog atau psikiater) bercakap-cakap dengan pasiennya, di mana ia dapat memperoleh informasi berharga yang dapat digunakan untuk perawatan selanjutnya di mana pasien datang untuk membantu psikologis

Selain itu, wawancara dapat terjadi di berbagai bidang lain, seperti kriminologi, hukum, sains, statistik, dll. karena kegunaannya untuk memperoleh informasi yang secara umum dapat diandalkan dan langsung, karena yang diwawancarai adalah orang-orang yang merasa nyaman untuk melakukan wawancara semacam itu.

Elemen utama dari wawancara

1 - Pewawancara

Karena beragamnya bidang di mana wawancara dapat dipraktikkan, orang yang bertanggung jawab untuk mengajukan pertanyaan, tidak perlu harus memiliki keterampilan interpersonal yang luar biasa, tetapi, lebih disukai, pengetahuan yang cukup dalam subjek yang akan dibahas.

Namun, dalam kasus wawancara di bidang jurnalistik, meskipun orang yang melakukan wawancara dapat dibingkai dalam tema umum, mereka tidak akan selalu memiliki pengetahuan yang cukup tentang topik yang menjadi perhatian orang yang diwawancarai, itulah sebabnya keterampilan jurnalistik mereka Mereka akan sangat penting bagi keberhasilan wawancara.

Misalnya, jurnalis dan pewawancara Spanyol Joaquin Soler Serrano, yang antara lain mengarahkan dan mempresentasikan program Secara mendalam, mewawancarai kepribadian surat, budaya, dan sains.

2 - Orang yang diwawancarai

Orang yang diwawancarai tentu saja adalah orang yang akan menjawab pertanyaan yang diajukan oleh pewawancara. Menjadi juga, dalam banyak kesempatan, yang secara langsung atau tidak langsung akan menetapkan subjek wawancara, sesuai dengan konteksnya.

Artinya, dalam konteks wawancara jurnalistik, pekerjaan atau bidang yang sesuai dengan orang yang diwawancarai, biasanya akan menentukan arah wawancara, karena pertanyaan akan mencakup topik yang terkait dengan bidang itu.

Sebagai contoh, dalam sebuah wawancara dengan presiden suatu negara, pertanyaan yang paling mungkin terkait dengan politik negara itu, atau politik internasional. Demikian pula, jika seorang pemain sepakbola diwawancarai, sepakbola akan menjadi masalah penting dalam wawancara.

Namun, pewawancara juga dapat menentukan jalannya wawancara sesuai dengan minat (a) ini. Menjadi lebih tertarik pada kehidupan pribadi orang yang diwawancarai, yang biasanya dapat memutuskan apakah akan menjawab pertanyaan atau tidak.

3 - Pesan

Pesan mengacu pada informasi yang diperoleh melalui wawancara, melalui berbagai filter, seperti niat pewawancara, tanggapan orang yang diwawancarai dan ketersediaannya untuk mengungkapkan informasi tertentu.

Dengan demikian, informasi yang diperoleh dalam sebuah wawancara mungkin benar atau tidak, selain ada nuansa dalam kebenaran ini, dan dapat dimanipulasi sampai batas tertentu oleh pewawancara atau orang yang diwawancarai.

Artinya, pewawancara dapat mengarah pada pesan tertentu melalui pertanyaan yang dia ajukan, dan orang yang diwawancarai mungkin atau mungkin tidak memberikan informasi nyata.

Misalnya, media, seperti pers atau saluran berita, mungkin bias terhadap pendirian atau ideologi politik tertentu, sehingga mereka dapat memberikan informasi yang, meskipun tidak selalu salah, dapat dimanipulasi untuk kepentingan mereka, pribadi atau kolektif.

4 - Konteks

Telah disebutkan berbagai macam situasi di mana wawancara dapat digunakan sebagai sumber daya untuk mendapatkan atau menyaring informasi yang relevan sesuai dengan bidang yang diminati, yang tidak hanya akan direduksi menjadi jurnalisme.

Wawancara ini menawarkan keuntungan mendapatkan informasi yang diberikan oleh seseorang, tanpa melalui perantara dan terdistorsi oleh mereka, dan, meskipun telah disebutkan bahwa informasi tersebut tidak selalu benar-benar nyata, akan lebih mudah untuk menilai kebenaran ini melalui dokumentasi dari wawancara

Oleh karena itu, wawancara dapat mencakup situasi apa pun di mana serangkaian pertanyaan dan jawaban mungkin berguna. Misalnya, penggunaan wawancara untuk menilai tidak bersalah atau tidaknya seseorang yang dicurigai melakukan kejahatan.

Meskipun wawancara juga dapat dilakukan untuk mengetahui pendapat, kualitas atau kemampuan seseorang, tanpa tujuan atau filter yang telah ditetapkan, seperti yang mungkin terjadi dalam proses penerimaan ke universitas atau pusat pendidikan.

5 - Sedang

Wawancara akan membutuhkan penggunaan bahasa untuk dilakukan, karena sifatnya proses komunikatif. Tetapi ini tidak berarti bahwa interaksi langsung dari dua orang atau lebih diperlukan untuk dilakukan, karena dapat menggunakan cara yang berbeda untuk melaksanakan ini.

Kemajuan yang berkembang di media dan telekomunikasi semakin memperluas hambatan dan batasan wawancara, menjadi semakin tidak perlu untuk berbagi ruang fisik yang sama antara pewawancara dan orang yang diwawancarai.

Hal ini terutama terlihat dengan kemajuan teknologi panggilan video, di mana, dengan koneksi internet dan perangkat audio dan video yang sesuai, wawancara berkualitas dapat dilakukan antara individu yang terpisah pada jarak berapa pun.

Demikian pula, interaksi dalam suatu wawancara tidak harus langsung, pewawancara dapat memiliki serangkaian pertanyaan yang sudah ditetapkan, yang akan ditanggapi oleh orang yang diwawancarai nanti, dan akan didokumentasikan, baik dalam bentuk audio, video atau teks, untuk digunakan sesuai dengan tujuan anda.