Apa itu Dispersal of Seeds?

Penyebaran benih adalah proses yang terjadi secara alami setelah tanam. Prosedur ini terdiri dari pergerakan dan pengaturan benih dengan tujuan tunggal untuk menemukan dan mencari keadaan terbaik untuk pertumbuhan dan perkembangannya.

Tergantung pada tanaman, kondisi optimal untuk berbunga akan berbeda. Ada beberapa jenis yang tidak bisa dekat dengan tanaman lain karena di antara mereka, nutrisi yang diperlukan untuk pengembangan dicuri, selain cahaya.

Penting untuk menyebutkan bahwa biji berfungsi sebagai entitas yang memungkinkan pertumbuhan dan kelahiran tanaman baru dan pada gilirannya, buahnya.

Ini dapat dibandingkan dengan kelahiran bayi manusia, di mana benih menyerupai embrio atau tas tempat ia menyimpan kehidupan baru. Sebelum menghasilkan buah, tanaman harus tumbuh subur dan memiliki waktu pertumbuhan tertentu.

Setiap biji memiliki struktur dan sebagian kecil disebut diaspora dan itu adalah yang utama yang bertanggung jawab atas penyebaran benih. Diaspora bervariasi tergantung pada tanaman dan sementara di beberapa dapat ukuran partikel debu, yang lain dapat menimbang hingga 25 kilogram.

Penyebaran benih dapat dilakukan dengan berbagai cara dan bentuk. Dalam kasus pertama, bijinya tersebar oleh angin; Ini disebut anemocoria.

Dalam kasus lain, dispersi benih dihasilkan oleh kekuatan air, oleh bantuan hewan (zoocoria) atau dengan daya dorong atau pergerakan benih itu sendiri (autocoria).

Setelah jelas bahwa dispersi biji terdiri dari penghilangan yang sama dari tanaman "induk" untuk menghindari konflik pertumbuhan dan bahwa masing-masing dapat menerima nutrisi, sinar matahari dan vitamin yang cukup, kita akan dapat menjelaskan mana perbedaannya. jenis dispersi benih dan terdiri dari masing-masing proses ini.

Dispersi biji oleh angin atau anemocoria

Jenis dispersi benih ini biasanya terjadi pada mereka yang memiliki bobot lebih rendah dan lebih ringan. Sesuai namanya, mereka digerakkan oleh angin dan dibawa sejauh mungkin dari tanaman asli.

Dalam strukturnya, jenis biji ini memiliki sejenis parasut yang ketika dipindahkan, memungkinkannya terbang dan jatuh dengan cara yang benar dan memindahkannya sejauh mungkin.

Ada jenis tanaman lain yang alih-alih memiliki "parasut" di diaspora mereka, mereka memiliki jenis sayap yang bekerja kurang lebih seperti helikopter.

Keuntungan dispersi benih jenis ini adalah benar-benar dapat dibawa jarak jauh.

Namun, masalahnya adalah bahwa selama proses ini, Anda dapat kehilangan cukup biji dan jatuh ke tanah subur, di mana pada akhirnya mereka tidak akan menghasilkan buah atau tumbuh.

Contoh tanaman yang memiliki biji disebarkan oleh angin adalah dandelion yang terkenal dan semua tanaman dari keluarga Asteraceae.

Dispersi benih dengan air

Sama seperti dispersi oleh angin terjadi pada biji yang kurang berat, dispersi biji oleh air terjadi secara khusus pada diaspora dan tanaman yang memiliki habitat alami di dekat beberapa lingkungan perairan seperti kolam, sungai, pantai.

Tanaman memanfaatkan kedekatan alami mereka dengan air dan menggunakannya sebagai alat alami untuk memindahkan benih mereka dan mendapatkan pertumbuhan dan perkembangan yang lebih baik.

Prosesnya dimulai ketika tanaman asli, progenitoras, membuat beberapa biji dan ini jatuh ke dalam air. Benih mengambang di air dan bergerak terus-menerus sampai suatu saat mencapai media di mana ia bisa tumbuh.

Kerugian dari jenis dispersi ini sama dengan yang sebelumnya: benih dapat mencapai tanah subur di mana mereka tidak memiliki nutrisi yang diperlukan untuk pengembangan mereka dan akan mati.

Sebuah contoh sempurna dari tanaman yang membuat dispersi benihnya oleh pergerakan air adalah pohon kelapa.

Penyebaran biji oleh hewan atau zoocoria

Di sisi lain, ada penyebaran benih dengan bantuan dan pergerakan hewan. Ini sebagian besar terjadi pada hewan yang frugivora (subkelompok herbivora).

Sistem pencernaan Anda, diproses tanpa masalah makanan, tanpa menyebabkan kerusakan pada biji buah-buahan ini. Beberapa waktu kemudian mereka dikeluarkan dan berkat ini, peran menjauh dari tanaman "induk" mereka terpenuhi.

Dianggap bahwa cara pendispersian benih ini lebih aman daripada yang sebelumnya dan tanaman memiliki kemungkinan bertahan hidup yang lebih tinggi.

Cara lain untuk menyebarkan benih melalui aksi hewan adalah ketika mereka menempel (tidak sadar) pada bulu, bulu atau kaki mereka. Ketika hewan itu bergerak dan mengangkutnya, ia membawa benih itu dan meninggalkannya jauh dari tempat ia mendapatkannya.

Zaitun atau buah-buahan berdaging (seperti persik, tomat, stroberi, antara lain) adalah contoh tanaman yang melakukan penyebaran benih mereka oleh zoocoria.

Penyebaran benih dengan tindakan sendiri atau autocoria

Akhirnya, ada jenis dispersi benih yang dilakukan dengan tindakan sendiri dan tanpa bantuan jenis kekuatan eksternal apa pun. Ini dikenal sebagai autocoria.

Dalam kasus ini, yang terjadi adalah tanaman menjadi matang, meledak sebagai semacam pompa dan pada gilirannya, biji yang memiliki buah-buahan ini, terbawa dan dengan kemungkinan tumbuh, matang dan berkembang tanpa ketidaknyamanan.

Secara umum, apa yang terjadi adalah ketika buah tumbuh begitu banyak, kekuatan menumpuk atau semacam ketegangan yang memberikan semua dorongan untuk "meledak" dan mengirim benih ke tempat lain.

Contoh dari jenis dispersi benih ini biasanya tanaman yang dikenal dari gherkin iblis, di mana hal tersebut di atas terjadi dan pertumbuhannya berasal setelah tanaman asli, mengirimkan benih sangat jauh dan menghindari saling pencurian nutrisi.

Ini adalah salah satu kasus paling menarik dari apa yang dapat dilakukan alam tanpa intervensi dari agen eksternal.