21 Contoh Fungsi Metalinguistik

Fungsi metalinguistik dari bahasa digunakan untuk berbicara tentang bahasanya sendiri. Kita dapat berbicara tentang metalinguistik ketika kita mengkomunikasikan beberapa kode yang kita gunakan untuk berbicara.

Bahasa memenuhi enam fungsi. Yang pertama adalah fungsi referensial, yang paling dasar dari bahasa, yang merupakan fungsi di mana bahasa digunakan untuk memberikan informasi.

Lalu ada fungsi ekspresif, yaitu ketika bahasa digunakan untuk mengkomunikasikan ekspresi perasaan atau keadaan pikiran. Ini biasanya digunakan pada orang pertama.

Dalam fungsi banding, bahasa digunakan untuk mengirim atau menanyakan sesuatu kepada penerima. Dalam fungsi puitis, bahasa digunakan dengan tujuan estetika dan berorientasi pada pesan yang ingin disampaikan.

Dalam fungsi phatic, kontak sosial difasilitasi untuk memfasilitasi pesan. Akhirnya, fungsi metalinguistik digunakan untuk berbicara bahasa.

Dalam fungsi metalinguistik, penggunaannya yang paling umum digunakan untuk berbicara tentang makna pertanyaan. Dalam bahasa Spanyol kata ini tidak banyak digunakan untuk aturan pelafalan, karena pelafalan kami didasarkan pada serangkaian fonem yang hampir unik dari setiap huruf.

Namun, dalam bahasa lain seperti Inggris atau Perancis, penggunaan metalinguistik lebih fokus pada pengucapan banyak kata.

Jika kita ingin mengetahui fungsi metalinguistik, sumber kita yang paling dapat diandalkan adalah kamus, di mana kita akan menemukan arti kata-kata, dan dalam buku tata bahasa, di mana kita akan menemukan aturan utama penggunaan bahasa.

Contoh luar biasa dari fungsi metalinguistik

- Dalam bahasa tertulis, huruf kapital selalu digunakan untuk memulai kata yang mengikuti titik.

-Sinonim adalah kata-kata berbeda yang mencerminkan arti yang sama, misalnya, cantik itu identik dengan indah.

-Kata kerja dikonjugasikan sesuai dengan bentuk verbal dan sesuai dengan orang dan nomor yang kita maksudkan. Konjugasi kata kerja harus mencakup orang pertama, kedua dan ketiga tunggal dan jamak.

-Kata-kata berpolemik adalah yang ditulis dan diucapkan sama, tetapi dapat memiliki arti yang berbeda. Misalnya, kata bank dapat merujuk ke lembaga perbankan, jenis tempat duduk atau sekelompok ikan di laut.

-Salah satu aturan bahasa tertulis adalah bahwa dalam kata-kata akut, di mana suku kata terakhir beraksen, hanya aksen ketika diakhiri dengan huruf "n" atau "s" atau vokal.

-Kata-kata yang berima adalah kata-kata di mana suku kata terakhir memiliki akhir yang sama.

-Dalam bahasa tertulis, nama yang tepat, apakah orang atau benda, selalu ditulis dengan huruf kapital di awal, terlepas dari posisi yang mereka tempati dalam kalimat.

-Dalam semua bahasa ada dua jenis huruf, vokal dan konsonan.

-Kata-kata serius, yang menekankan aksara kedua dari belakang, hanya menempatkan tilde jika tidak diakhiri dengan "n", atau "s" atau vokal

-Kata-kata esdrújulas, yang di mana suku kata beraksennya adalah antiepenultimat, selalu membawa aksen dalam bahasa tertulis.

-Secara umum, h dalam bahasa lisan biasanya diam dan tidak diucapkan. Meskipun dalam beberapa dialek atau variasi bahasa Spanyol orang dapat menggunakan aspirasi h yang diucapkan.

-The Spanyol memiliki beberapa dialek, yang biasanya sesuai dengan wilayah geografis di daerah tempat kita berada.

-Kata dan frasa, meskipun sama, dapat memiliki arti dan interpretasi yang berbeda tergantung pada konteks dan tempat di mana komunikasi berlangsung.

- Angka Romawi, yang ditulis dengan huruf, harus selalu ditulis dalam huruf kapital.

-Meski kata-katanya mirip dan memiliki banyak huruf yang sama, perubahan huruf yang sederhana dapat menyebabkan makna berbeda sepenuhnya. Sebagai contoh, kata-kata tangan dan monyet, meskipun hanya berbeda dalam satu huruf, memiliki arti yang sama sekali berbeda, satu adalah binatang, sementara yang lain adalah bagian dari tubuh manusia.

-Dalam bahasa tertulis, tanda baca digunakan untuk memberikan makna dan memberi lebih banyak penekanan di beberapa bagian.

-Pabel dengan pengucapan yang sama dapat ditulis berbeda tergantung pada maknanya. Sebagai contoh, kata find berhubungan dengan kata kerja to find, yang berarti menemukan. Sedangkan kata memiliki artinya nama pohon, atau konjugasi kata kerja haber.

-Dalam bahasa, kata-kata dapat dibedakan menurut informasi yang mereka berikan. Misalnya, kata benda adalah orang atau hal yang melakukan tindakan. Kata sifat menyertai kata benda untuk memberikan informasi lebih lanjut tentang ini. Kata kerja menginformasikan tindakan yang dilakukan kata benda, pada saat yang sama kata keterangan memberikan informasi tambahan kepada kata kerja.

-Anonim adalah kata-kata yang menunjukkan makna yang bertentangan. Sebagai contoh, yah, itu adalah antonim dari yang buruk.

- Kata-kata dapat memiliki elemen yang mengubahnya menjadi yang baru, memberi mereka lebih banyak makna. Ini adalah kasus afiks, di mana mereka memodifikasi arti kata tersebut. Bergantung di mana kata-kata itu berada, kita bisa menyebutnya awalan, jika mereka di depan atau sufiks, jika ditempatkan di belakang.

-Ketika kita ingin membuat kalimat seruan, dalam bahasa lisan kita akan menggunakan intonasi khusus yang menunjukkan penekanan. Sementara dalam bahasa tertulis kita harus menyertakan tanda seru untuk menunjukkan kepada pembaca bahwa kita ingin menekankan frasa itu.