Apa itu Narator Saksi? Jenis dan Karakteristik

Narator saksi adalah karakter yang kurang relevan dalam sebuah cerita, yang mengasumsikan fungsi penghitungan pada orang pertama atau ketiga peristiwa-peristiwa yang melibatkannya.

Narator jenis ini menciptakan ikatan khusus dengan pembaca dengan menciptakan kembali sebuah kisah yang pada awalnya hanya memiliki sedikit pengetahuan.

Kembangkan ikatan keterlibatan dengan pemirsa dengan mengungkapkan penemuan yang dibuat oleh karakternya dan selesaikan intrik-intrik yang diekspos dalam alur cerita.

Narator saksi tidak dapat membobol pikiran karakter, sehingga dia tidak tahu motivasi yang mendalam.

Dia hanya bisa berspekulasi pada apa yang mereka pikirkan dan rasakan melalui interpretasi tindakan dan perilaku mereka.

Jenis dan Karakteristik Narator Saksi

Dalam praktik sastra Anda dapat menemukan begitu banyak gaya narator saksi, sebagai penulis yang menggunakan sumber khusus ini.

Setiap gaya menunjukkan tingkat pengetahuan yang berbeda tentang plot yang karakter yang ditunjuk harus menceritakan kisahnya.

Selain itu, ini menunjukkan bobot atau tingkat relevansi yang berbeda yang dapat diberikan oleh penulis untuk karakter ini selama pengembangan acara.

Berikut ini adalah jenis narator saksi yang paling banyak digunakan dalam literatur kontemporer:

Saksi 1-Penonton

Terlepas dari menjadi karakter yang merupakan bagian dari cerita, ia menampilkan dirinya sebagai terpisah dan terisolasi dari peristiwa. Cobalah untuk menggambarkan fakta secara akurat dan tidak memihak. Ini terbatas pada menyajikan situasi dengan kesembronoan dan jarak.

Narator saksi penonton dicirikan oleh memiliki visi eksternal, jelas obyektif dan mirip dengan film sinematografi. Namun, visinya sebagian untuk tidak menunjukkan semua kenyataan, tetapi sebagian kecil yang harus ia jalani.

Ketika penulis memutuskan untuk menggunakan narator saksi jenis ini, ia lebih suka menceritakan peristiwa di masa kini dan sebagai orang ketiga; gunakan karakter hanya untuk menggambarkan tindakan dan bukan untuk campur tangan di dalamnya.

Gaya narator ini biasanya digunakan dalam literatur kepolisian, di mana narator dan pembaca membuat kesimpulan berdasarkan apa yang mereka rasakan.

Sebagai contoh narator jenis ini, sebuah fragmen dari karya "La Colmena" karya Camilo José Cela disajikan.

"Doña Rosa datang dan pergi di antara meja-meja kopi, membuat para pelanggan tersandung dengan pantatnya yang luar biasa. Doña Rosa sering mengatakan "kayu bakar" dan "dia memiliki merengao". Bagi Dona Rosa, dunia adalah kopinya, dan di sekeliling kopinya, segalanya. Beberapa orang mengatakan bahwa mata Dona Rosa berbinar ketika musim semi tiba dan para gadis mulai berjalan dengan lengan pendek. "

2- Saksi Karakter Sekunder:

Narator berpartisipasi aktif dalam acara-acara tersebut: ia dimasukkan dalam aksi. Namun, jarang berbicara tentang dirinya sendiri, hampir selalu menggunakan suaranya untuk menggambarkan fakta-fakta yang mempengaruhi karakter utama dan karakter lain dalam cerita.

Ketika penulis menggunakan gaya narator ini, ada banyak transkripsi dialog antar karakter.

Narator protagonis sekunder biasanya mengadopsi peran persaudaraan, keterlibatan dan bahkan membimbing protagonis, yang memungkinkan pembaca untuk memiliki pandangan yang lebih intim dan dekat dari pikiran, perasaan dan motif yang mengarahkan protagonis untuk melakukan tindakan tertentu.

Untuk mencontohkan beberapa karakteristik yang dijelaskan di atas, kutipan singkat dari "The Great Gatsby" karya Scott Fitzgerald diekstraksi:

"Gatsby meraih lengan kami masing-masing dan pergi ke restoran; di sana, Mr. Wolfsheim menelan frasa yang mulai dia katakan dan jatuh ke dalam swa-sembada yang egois. "

3- Saksi Kesaksian atau Informan:

Ini menceritakan peristiwa-peristiwa dalam bentuk lampau. Dia bahkan dapat menceritakan peristiwa yang tidak dia saksikan, tetapi dia tahu melalui surat kabar, surat, catatan berita atau bahwa dia hanya mendengar dari beberapa tokoh lain dalam novel.

Lebih jauh lagi, tipe narator ini terkadang dapat bertindak sebagai hakim dan mempertanyakan beberapa detail dari cerita tersebut.

Namun, adalah umum bahwa dalam melaporkan peristiwa yang paling menentukan dari plot menyajikan beberapa jenis dokumen yang berfungsi sebagai bukti untuk meningkatkan tingkat kepercayaan pembaca.

Untuk membuat gaya narator ini lebih luar biasa, bagian kecil dari cerita berjudul "El Indigno" tersedia dalam buku "El Informe de Brodie" oleh Jorge Luis Borges yang dikutip di bawah ini:

"Suatu sore ketika kami berdua sendirian, dia mempercayakanku sebuah episode dalam hidupnya, yang bisa saya rujuk hari ini. Saya akan mengubah, seperti yang diharapkan, beberapa detail. "

Bagaimana cara mengenali Saksi Narator?

Berikut adalah beberapa elemen yang dapat membantu pembaca mengidentifikasi ketika penulis karya menggunakan narator saksi sebagai bagian dari penciptaan sastra mereka.

1-Karakter yang menceritakan kisah itu bukanlah protagonis.

2-Dalam pembukaan plot biasanya ada narasi yang bervariasi antara objektif dan subyektif pada saat yang sama.

3-Saksi narator tidak memungkinkan untuk mengekspos petualangan dan masalah mereka sendiri. Dia membuat beberapa kiasan untuk dirinya sendiri.

4-Pada awal cerita, narator saksi biasanya muncul sebentar, memperjelas bahwa cerita yang akan diceritakan didasarkan pada visi khususnya tentang peristiwa, sehingga memungkinkan pembaca untuk menyimpulkan bahwa dalam beberapa kesempatan ia sendiri harus mengambil kesimpulannya sendiri dan tidak hanya terbawa oleh opini dari karakter yang ia hubungkan.

5-Saksi narator menggambarkan interaksi antara karakter, mengutip kata-katanya, komentar pada gerakannya, menggambarkan lingkungan di mana peristiwa berlangsung dan kadang-kadang bahkan menyajikan analisis dan disertasi yang kompleks yang memungkinkan pembaca untuk mengetahui pendapat yang dimiliki karakter tersebut tentang apa yang terjadi

6-Menemani pembaca dalam keadaan mereka yang penuh keajaiban, intrik, kekecewaan, antara lain, karena seperti penonton, narator juga mengabaikan unsur-unsur yang memotivasi karakter untuk melakukan tindakan tertentu.

Narator saksi hanya dapat menyimpulkan atau mengira pikiran dan perasaan sisa karakter yang ada dalam pekerjaan.

7-Cerita biasanya tidak memiliki sudut pandang yang dihadapkan untuk acara yang sama, sehingga cerita menjadi seragam.

8-Saksi narator tidak dapat menggambarkan apa yang terjadi secara bersamaan di dua tempat, kecuali penulis karya tersebut tidak layak memberikan atribut khusus pada karakter yang berhubungan.