Belahan otak: Fungsi dan Bagian

Belahan otak dibedakan dengan baik di otak manusia; masing-masing menerima informasi dan mengendalikan bagian tubuh kontralateral, yang disebut hemifield. Yaitu, belahan otak kanan mengontrol hemifield kiri dan belahan otak kiri mengontrol hemifield kanan.

Meskipun pada pandangan pertama kedua belahan mungkin tampak sama, mereka sebenarnya memiliki karakteristik anatomi dan fungsional yang membedakan mereka.

Ada banyak penelitian sepanjang sejarah psikologi yang telah mempelajari perbedaan-perbedaan ini. Studi pertama dilakukan membandingkan perilaku orang dengan otak yang terbagi, tanpa koneksi antara belahan otak mereka, dan peserta yang sehat.

Seiring kemajuan teknologi, tes yang lebih canggih yang mencakup teknik neuroimaging seperti fungsional magnetic resonance imaging (fMRI), magnetoencephalography (MEG) atau electroencephalography (EEG) telah digunakan. Salah satu tes yang paling banyak digunakan saat ini adalah tes Wada.

Dalam video berikut ini Anda dapat melihat deskripsi tes Wada yang dilakukan oleh pasien dari pengalamannya sendiri.

Perbedaan fungsional antara belahan otak

Sepanjang sejarah, ada banyak penelitian untuk menemukan area otak mana yang bertanggung jawab untuk setiap fungsi. Langkah pertama untuk memeriksa di mana suatu fungsi berada biasanya untuk mengetahui apakah itu ada di kedua belahan atau hanya di salah satu dari mereka.

Untuk tujuan ini, studi biasanya dilakukan dengan pasien dengan otak yang terbagi, yang menderita pemutusan antara belahan otak, serta teknik neuroimaging di mana belahan otak paling aktif saat melakukan tugas.

Secara umum, telah ditemukan bahwa fungsi yang paling mendasar, seperti persepsi dan perhatian, biasanya dilakukan dengan partisipasi praktis seluruh otak, bahkan pada pasien dengan otak yang terbagi.

Sementara proses yang lebih kompleks seperti pemikiran atau bahasa, cenderung menyiratkan spesialisasi hemisfer yang lebih besar.

Pemrosesan visuospatial

Pemrosesan visuospatial bertanggung jawab untuk menganalisis dan memahami bagaimana lingkungan di sekitar kita didasarkan pada informasi visual yang kita rasakan.

Secara umum, hasil yang diperoleh dalam tes neuropsikologis, seperti tes Cubes pada Skala Kecerdasan Weshler untuk orang dewasa ( Skala Kecerdasan Dewasa Wechsler, WAIS) menunjukkan bahwa pemrosesan ini terutama dilakukan di belahan bumi kanan (Berlucchi, Mangun, & Gazzaniga, 1997).

Meskipun hasil ini cukup diterima di komunitas ilmiah, memang benar bahwa mereka tidak terjadi dalam semua kasus, karena ada orang yang telah menemukan aktivasi yang lebih besar di belahan kiri ketika melakukan jenis tugas ini.

Memori

Memori adalah kapasitas mendasar dalam manusia karena, selain membantu kita mengingat fakta dan informasi, itu memainkan peran penting dalam beradaptasi dengan lingkungan dan mengantisipasi dan merencanakan tindakan.

Dalam studi yang dilakukan, memori visuospatial telah dikaitkan dengan hippocampus belahan kanan, dan memori verbal dengan yang dari kiri.

Salah satu studi paling terkenal dalam hal ini adalah bahwa Maguire et al (2000) dilakukan dengan pengemudi taksi London. Dalam penelitian ini ditunjukkan bahwa supir taksi dengan pengalaman lebih dari bertahun-tahun memiliki hippocampus kanan lebih besar daripada peserta yang tidak terlibat dalam mengemudi.

Emosi

Persepsi dan produksi emosi adalah salah satu proses yang paling banyak dipelajari dalam psikologi, dan tampaknya itu dibagikan baik pada manusia maupun pada mamalia tingkat lanjut lainnya seperti primata.

Untuk mempelajari pemrosesan emosi, gambar wajah biasanya digunakan, mewakili emosi seperti kemarahan atau ketakutan dan orang lain dengan ekspresi netral.

Mengenai lateralisasi emosi, ada dua hipotesis:

  • Hipotesis pertama menunjukkan bahwa belahan kanan dominan dalam hal pengakuan informasi emosional. Meskipun kedua belahan diaktifkan ketika merasakan emosi, tampaknya kanan lebih efektif daripada kiri, terutama ketika mengenali emosi di wajah yang dikenal.
  • Hipotesis kedua menganggap bahwa pemrosesan emosi dilakukan secara bilateral, tetapi setiap belahan otak terspesialisasi dalam satu jenis informasi. Belahan kanan akan bertanggung jawab untuk memproses emosi negatif sedangkan belahan kiri akan bertanggung jawab untuk yang positif.

Hipotesis kedua belum sama kontrasnya dengan yang pertama, karena beberapa penelitian belum menemukan perbedaan yang signifikan antara jenis emosi dan belahan yang memprosesnya.

Bahasa

Bahasa adalah kapasitas yang hanya ditemukan pada manusia, meskipun benar bahwa hewan lain juga menggunakan sistem komunikasi.

Mungkin kemampuan ini adalah yang paling membantu manusia berevolusi, karena memungkinkan kita untuk mewakili dan mengekspresikan objek yang tidak ada, hal-hal abstrak seperti perasaan atau untuk merencanakan urutan tindakan yang kompleks.

Seperti diketahui secara luas, bahasa dikaitkan terutama dengan belahan otak kiri, meskipun belahan kanan juga diaktifkan ketika beberapa tugas linguistik dilakukan, pada tingkat yang lebih rendah.

Studi pertama di mana dominasi yang lebih besar dari belahan kiri ditemukan dibandingkan dengan kanan dalam hal bahasa adalah yang dibuat oleh Paul Broca dan Karl Wernicke. Secara khusus, mereka mengidentifikasi wilayah yang bertanggung jawab untuk produksi bahasa dan yang bertanggung jawab untuk pemahamannya, masing-masing disebut daerah Broca dan daerah Wernicke.

Dari penelitian ini banyak yang lain telah dibuat untuk menentukan daerah mana yang membentuk sirkuit yang diaktifkan ketika melakukan fungsi linguistik yang berbeda, tetapi secara umum, masih dianggap belahan dominan untuk bahasa pada orang yang kidal dan pada kebanyakan orang Tangan kiri adalah tangan kiri.

Alasan

Pemikiran adalah, mungkin, kapasitas manusia yang paling kompleks. Untuk membuat keputusan, suatu alasan dibuat berdasarkan situasi saat ini dan pengalaman masa lalu.

Jika kita tidak tahu semua variabel yang memengaruhi keputusan ini, kesimpulan dibuat, yaitu, kita bertindak berdasarkan apa yang paling mungkin terjadi sebagai konsekuensi dari tindakan kita.

Beberapa penelitian telah dilakukan untuk memverifikasi apakah ada belahan yang dominan dalam hal kapasitas ini. Mereka telah menemukan perbedaan antara belahan otak tergantung pada jenis penalaran.

Ketika semua variabel diketahui dan alasannya adalah kausal, variabel mana yang memengaruhi orang lain, belahan otak yang paling efisien adalah yang benar.

Sementara, jika Anda tidak tahu semua variabel dan Anda harus membuat kesimpulan, belahan dominan adalah yang kiri.

Ringkasnya, dapat dikatakan bahwa belahan kiri adalah khusus dalam penalaran yang lebih kompleks daripada yang kanan.

Ketika tidak diketahui dengan pasti alasan apa yang tepat, penalaran kompleks yang dilakukan oleh belahan kiri biasanya didahului. Meskipun, dalam banyak kasus jawaban yang benar adalah yang paling sederhana.

Dalam sebuah penelitian, ditemukan bahwa, secara efektif, manusia menggunakan lebih banyak alasan di belahan otak kiri, meskipun kita membuat lebih banyak kesalahan karenanya.

Dalam studi ini para peserta disajikan dengan serangkaian slide dengan lingkaran di antaranya, dalam 75% kasus lingkaran merah muncul dan dalam 25% lingkaran hijau muncul, urutan presentasi lingkaran adalah acak.

Para peserta harus menekan tombol hijau jika mereka berpikir bahwa lingkaran berikutnya yang akan muncul adalah hijau dan merah jika mereka berpikir bahwa lingkaran berikutnya adalah warna itu.

Hasil yang diperoleh menunjukkan bahwa, meskipun sama sekali tidak mungkin bagi para peserta untuk mengetahui dalam urutan apa lingkaran akan muncul, mereka masih mencoba menemukan pola dengan menekan tombol hijau ketika mereka "memperkirakan" bahwa lingkaran berikutnya adalah warna ini.

Jelas strategi ini bukan yang paling tepat karena butuh waktu untuk berpikir dan banyak kesalahan dibuat, sementara jika para peserta berulang kali menekan tombol merah mereka akan membuat lebih sedikit kesalahan dan, di samping itu, mereka akan lebih cepat.

Perbedaan individual

Perbedaan fungsional utama antara belahan telah dijelaskan, tetapi perbedaan ini tidak ada dalam cara yang sama pada semua individu. Spesialisasi hemisfer tergantung pada faktor-faktor seperti dominasi manual atau jenis kelamin.

Dominasi Manual

Kebanyakan orang tidak kidal, artinya, mereka lebih banyak menggunakan tangan kanan untuk fungsi motorik, sementara hanya 10% dari populasi yang kidal.

Sebelumnya diyakini bahwa pada orang-orang kidal belahan dominan untuk bahasa tersisa, sedangkan di tangan kiri belahan dominan adalah benar, tetapi saat ini diketahui bahwa ini tidak terjadi.

Pada 95% orang kidal, hal itu terjadi dengan cara ini, sementara hanya pada 5% orang kidal, belahan dominan bahasa adalah benar. Pada orang kidal persentasenya jauh lebih mirip, dalam 70% kasus belahan otak dominan untuk bahasa adalah kiri, 15% untuk kanan dan sisanya 15% hemisfer diaktifkan sama, tidak ada dominasi Belahan otak

Karena itu, tampaknya dominasi hemisfer bukanlah yang menentukan dominasi manual. Hipotesis yang paling diterima membela bahwa dominasi ini ditentukan oleh komponen genetik, meskipun ini belum diketahui.

Gender

Sering dikatakan bahwa wanita memiliki belahan otak kanan lebih berkembang daripada pria, tetapi ini hanya kepercayaan populer. Yang benar adalah bahwa penelitian yang dilakukan hingga saat ini belum menemukan perbedaan yang signifikan dalam aktivasi belahan otak yang tergantung gender.

Apa yang mereka temukan adalah perbedaan dalam kinerja tugas yang mengaktifkan satu belahan lebih dari yang lain. Keterampilan yang paling banyak dipelajari adalah motorik, visuospatial, matematika, persepsi dan verbal.

  • Keterampilan motorik Secara umum telah ditemukan bahwa jenis kelamin laki-laki melakukan tugas motorik, seperti peluncuran dan penerimaan benda, lebih efisien daripada perempuan. Dapat dianggap bahwa keunggulan ini disebabkan oleh perbedaan budaya antara genre daripada struktur otak sejak lahir, tetapi perbedaan ini dapat diamati dari 3 tahun, dan bahkan pada spesies lain seperti simpanse. Kemampuan ini dikontrol terutama oleh belahan otak kiri.
  • Keterampilan visuospatial. Sudah biasa untuk mendengar bahwa pria memiliki kemampuan visuospatial yang lebih baik daripada wanita, terutama jika itu tentang mengendarai mobil, tetapi penelitian yang dilakukan tidak mendukung keyakinan ini. Meskipun laki-laki lebih baik dalam tugas-tugas orientasi visuo-spasial, perempuan memiliki keuntungan dalam tugas memori visuospatial. Karena itu, dalam praktiknya, tidak ada gender yang memiliki keunggulan di atas yang lain. Kemampuan ini dikontrol terutama oleh belahan kanan.
  • Keterampilan matematika Keyakinan lain yang tersebar luas di kalangan penduduk adalah bahwa pria memiliki kemampuan matematika yang lebih tinggi daripada wanita, tetapi ini juga tidak benar. Jenis kelamin maskulin melakukan tugas matematika dengan lebih baik dan feminin melakukan perhitungan. Kemampuan ini dikontrol terutama oleh belahan otak kiri.
  • Keterampilan perseptif Studi menunjukkan bahwa wanita lebih sensitif terhadap semua rangsangan perseptif kecuali yang visual. Artinya, mereka mendeteksi rangsangan yang tidak terlihat oleh jenis kelamin laki-laki, dan juga melakukannya dengan lebih cepat. Kemampuan ini dikendalikan oleh kedua belahan otak.
  • Keterampilan verbal Beberapa penelitian menunjukkan bahwa wanita lebih baik daripada pria dalam hal kelancaran dan memori verbal. Kemampuan ini dikontrol terutama oleh belahan otak kiri.

Meskipun hasil ini telah diperoleh dalam studi ilmiah yang dapat diandalkan, penting untuk mengetahui bahwa perbedaan antara genre lebih kecil daripada perbedaan individu. Yaitu, jika dua orang dari jenis kelamin yang sama ditangkap secara acak, kemungkinan besar ada lebih banyak perbedaan di antara mereka daripada di antara dua kelompok gender yang berbeda.