Jenis Sampel Penelitian Paling Penting

Jenis - jenis sampel penelitian diklasifikasikan menjadi dua kelompok besar: pengambilan sampel probabilistik dan non-probabilistik.

Di antara metode pengambilan sampel yang probabilistik adalah: pengambilan sampel acak sistematis, pengambilan sampel acak sederhana, pengambilan sampel acak oleh konglomerat atau wilayah dan pengambilan sampel acak berstrata.

Di sisi lain, teknik non-probabilistik meliputi convenience sampling, quota sampling, casual sampling, discretionary sampling, dan teknik bola salju.

Dalam penelitian, sampel adalah himpunan populasi yang terbatas, yang propertinya dipelajari dengan tujuan memperoleh informasi dari kelompok tempat mereka berasal (Webster, 1985). Meskipun sampel kecil, itu merupakan kelompok perwakilan keseluruhan.

Dalam hal ini, pengambilan sampel adalah tindakan, proses dan teknik yang melibatkan pemilihan individu yang cocok, yang memenuhi parameter yang ditunjukkan oleh penyelidikan dan yang merupakan bagian representatif dari populasi yang diteliti.

Jenis sampel penelitian yang paling penting

1- Sampling probabilistik

Sampling probabilistik, juga disebut random sampling, adalah proses seleksi di mana masing-masing individu dari suatu populasi memiliki probabilitas yang sama (yang lebih besar dari 0) untuk dipilih menjadi bagian dari sampel. Dalam jenis pengambilan sampel ini, probabilitas untuk dipilih dapat ditentukan dengan presisi.

Karakteristik sampling probabilistik

  • Probabilitas seleksi diketahui.
  • Itu tidak menjamin representasi untuk semua sifat yang ingin Anda pelajari dalam penyelidikan.
  • Ini didasarkan pada prinsip-prinsip statistik.

Jenis pengambilan sampel probabilistik

Pengambilan sampel acak sederhana
  • Ini adalah metode pengambilan sampel yang paling umum.
  • Ini dapat diterapkan ketika populasinya kecil, homogen dan tersedia bagi peneliti.
  • Semua anggota populasi memiliki kemungkinan yang sama untuk dipilih.
  • Untuk memilih sampel acak sederhana, metode yang mirip dengan lotere, generator nomor acak digunakan atau nama diekstraksi dari mangkuk di mana semua individu populasi diwakili.
Keuntungan
  • Mudah untuk menghitung taksiran dengan jenis pengambilan sampel ini.
Kekurangan
  • Itu tidak bisa diterapkan ketika populasinya sangat besar.
  • Kelompok minoritas yang diminati oleh peneliti mungkin tidak cukup terwakili dalam sampel acak sederhana.
Contoh

Di sekolah ada 100 siswa, yang dimaksudkan untuk mengambil sampel 10 orang. Untuk memulai, siswa dari 1 hingga 100 terdaftar. Selanjutnya, lotre dilakukan untuk menentukan 20 orang yang akan dipilih.

Perlu dicatat bahwa dalam hal ini probabilitas diketahui, yaitu, setiap siswa memiliki probabilitas 1/10 untuk dipilih.

Pengambilan sampel acak sistematis
  • Itu tergantung pada organisasi populasi untuk belajar dalam pola tertentu, daftar, misalnya.
  • Elemen pertama dipilih secara acak; Penting untuk menekankan bahwa elemen awal tidak boleh menjadi yang teratas dalam daftar. Selanjutnya, unsur-unsur lain dari sampel dipilih secara sistematis, dengan mempertimbangkan logaritma tertentu.
  • Setiap elemen memiliki probabilitas seleksi yang sama.
  • Contoh pengambilan sampel acak sistematis adalah mengambil direktori telepon dan memilih setiap nama kesepuluh dalam daftar.
Keuntungan
  • Proses pemilihannya relatif mudah.
  • Sampel didistribusikan secara merata ke seluruh populasi.
  • Sampel yang diperoleh representatif.
Kekurangan
  • Pemilihan sampel bias, karena urutan unsur-unsur daftar dapat dimanipulasi sehingga mereka menanggapi kebutuhan peneliti.
Pengambilan sampel acak bertingkat
  • Anggota populasi diatur dalam kategori atau strata yang saling eksklusif. Setiap strata dikenai proses pengambilan sampel individu.
  • Ini sangat ideal ketika peneliti ingin sampel menjadi representatif untuk semua parameter penelitian yang dilakukan.
  • Unit dalam strata yang sama memiliki probabilitas yang sama untuk dipilih.
  • Ini didasarkan pada dua prinsip dasar: stratifikasi dan afiksasi.
  • Stratifikasi mengacu pada proses pembentukan strata. Proses ini harus menjamin homogenitas dalam unsur-unsur strata dan heterogenitas antara satu strata dan yang lainnya.
  • Affiksasi mengacu pada distribusi sampel yang adil di antara semua strata. Itu dapat dicapai melalui tiga proses:

- Afiksasi yang sama, di mana jumlah individu yang sama di setiap strata dipilih sehingga mereka membentuk bagian dari sampel.

- Alokasi proporsional, di mana unsur-unsur setiap strata dipilih dengan mempertimbangkan ukurannya. Strata dengan jumlah yang lebih besar akan memiliki representasi individu yang lebih besar.

- Affiksasi Neyman, di mana pemilihan sampel dilakukan dengan mempertimbangkan dispersi strata.

Keuntungan
  • Menjamin perwakilan proporsional dalam setiap strata.
  • Ini menjamin representasi subkelompok yang menarik bagi peneliti, tidak seperti sampel acak sederhana.
  • Karena setiap strata dianggap sebagai populasi yang terpisah, metode pengambilan sampel yang menanggapi karakteristik individu dari setiap subkelompok dapat digunakan.
Kekurangan
  • Dibutuhkan lebih banyak pekerjaan, karena pengambilan sampel harus disiapkan untuk masing-masing subkelompok.
  • Jika kriteria stratifikasi tidak cukup spesifik, seorang individu dapat menjadi bagian dari dua strata secara bersamaan.
  • Stratifikasi dapat dimanipulasi oleh peneliti.
Pengambilan sampel secara acak oleh konglomerat atau wilayah
  • Populasi dibagi menjadi konglomerat atau wilayah. Secara umum, lokasi geografis adalah kriteria yang dipertimbangkan untuk mempengaruhi pembagian tersebut.
  • Unit yang dipilih untuk sampel adalah kelompok dan bukan individu.
  • Konglomerat dibentuk oleh individu dengan sifat yang beragam. Semakin heterogen unsur-unsur internal konglomerat, semakin baik hasilnya.
  • Ini adalah jenis pengambilan sampel yang memiliki dua fase:

- Pada fase pertama, area yang akan dipelajari dipilih.

- Pada fase kedua, elemen dipilih dalam area tersebut.

Keuntungan
  • Hal ini memungkinkan untuk mempelajari banyak populasi.
  • Hal ini memungkinkan untuk mempelajari populasi yang tersebar di wilayah geografis yang luas.
  • Ini dapat mengurangi biaya penelitian, karena memungkinkan belajar kelompok dan bukan individu.
Kekurangan
  • Itu tidak bisa diterapkan jika konglomerat berbeda satu sama lain.
  • Untuk mendapatkan sampel yang representatif, perlu untuk mengambil elemen dari konglomerat dari seluruh wilayah geografis yang diteliti. Untuk ini, perlu bergerak; kemudian, meskipun benar bahwa jenis pengambilan sampel ini mengurangi biaya dalam hal penerapan survei kepada individu, itu meningkatkan mereka dalam hal transportasi.
Perbedaan antara stratified random sampling dan random sampling oleh konglomerat
  • Dalam sampel yang disahkan, populasi dibagi menjadi beberapa kelompok yang tidak termasuk, misalnya: jenis kelamin, usia, dan lain-lain. Dalam pengambilan sampel oleh konglomerat, populasi dibagi menjadi beberapa kelompok yang dapat dibandingkan, misalnya: keluarga, sekolah, kota, antara lain.
  • Stratifikasi memiliki margin kesalahan yang rendah, sedangkan pada konglomerat margin kesalahan lebih besar.
  • Semua strata memiliki perwakilan dalam sampel bertingkat, sementara tidak semua kelompok diwakili dalam sampel oleh kelompok.
  • Dalam stratified sampling, hasil yang lebih baik diperoleh ketika elemen-elemen dalam strata itu homogen. Di sisi lain, dalam pengambilan sampel konglomerat, hasil yang lebih baik diperoleh ketika unsur-unsur yang membentuk kelompok-kelompok tersebut heterogen.

2- Sampling non-probabilistik

Sampling non-probabilistik atau non-acak mengacu pada metode apa pun untuk memperoleh sampel di mana individu dipilih dengan mempertimbangkan kriteria peneliti, lokasi geografis dan ketersediaan populasi, antara lain.

Ini bukan jenis pengambilan sampel ilmiah, biasanya digunakan dalam penelitian yang bersifat sosial.

Karakteristik sampling non-probabilistik

  • Beberapa individu dari populasi tidak memiliki kemungkinan untuk dipilih.
  • Probabilitas pemilihan tidak dapat ditentukan, tidak seperti sampling probabilistik.
  • Ini didasarkan pada pemilihan sampel dengan mempertimbangkan kriteria akun seperti minat untuk peneliti.
  • Hasil pengambilan sampel non-acak tidak dapat diandalkan dalam hal probabilitas dan kurang akurat dibandingkan dengan pengambilan sampel probabilistik.
  • Ini lebih murah dibandingkan dengan sampling probabilistik.
  • Anda dapat membuat kesalahan, karena ini adalah metode subjektif.

Jenis pengambilan sampel non-probabilistik

Pengambilan sampel dengan mencicil
  • Populasi dibagi menjadi kelompok tidak termasuk, seperti halnya dengan sampel acak bertingkat.
  • Selanjutnya, bagian non-probabilistik dari pengambilan sampel ini mulai berlaku. Individu dalam subkelompok dipilih dengan mempertimbangkan penilaian penyelidik dan kepentingan mereka.
  • Pemilihan sampel tidak acak dan menunjukkan keberpihakan atau prasangka.
Pengambilan sampel untuk kenyamanan
  • Sampel dipilih dari bagian populasi yang paling nyaman. Kenyamanan ini dapat ditentukan oleh beberapa aspek: kedekatan geografis, keakraban dengan unsur-unsur sampel, ketersediaan elemen sampel, antara lain.
  • Pemilihan sampel tidak tergantung pada kebutuhan penyelidikan.
  • Peneliti tidak dapat membuat generalisasi tentang populasi dengan hasil yang diperoleh melalui sampel kenyamanan, karena ini tidak representatif.
  • Jenis pengambilan sampel ini bermanfaat bagi mereka yang ingin melakukan studi eksperimental atau uji coba.
Pengambilan sampel secara diskresioner atau percobaan
  • Peneliti memilih individu yang, menurut kriterianya, ia anggap paling tepat untuk melakukan penelitiannya.
  • Biasanya mereka mengurangi sampel.
Pengambilan sampel bola salju atau dengan referensi
  • Sejumlah kecil individu dipilih untuk melakukan penelitian. Orang-orang ini memenuhi kriteria yang diperlukan untuk penelitian yang dimaksudkan untuk dilakukan.
  • Selanjutnya, individu-individu ini diminta untuk mengundang yang baru yang, menurut mereka, memenuhi kriteria yang disyaratkan, dan sebagainya.
  • Sampel tumbuh cukup besar berkat sistem rujukan, yang menyerupai bola salju yang bergulir menuruni bukit (karena itu namanya).
  • Metode ini cocok untuk mendapatkan sampel dari populasi yang sulit diakses. Misalnya, jika penelitian tentang pecandu narkoba sedang dilakukan, sangat tidak mungkin ada daftar orang dengan kondisi ini yang tersedia. Jadi, yang terbaik adalah menghubungi seseorang yang memenuhi karakteristik yang diminta dan meminta lebih banyak orang.
  • Sampel yang diperoleh melalui metode ini tidak representatif.
Sampling kausal atau tidak disengaja
  • Individu dipilih tanpa memperhitungkan penilaian sebelumnya.
  • Ini menyerupai convenience sampling, karena individu dari populasi yang tersedia diambil.