Teori Lamarck dan Postulat Evolusi

Teori Larmack atau Lamarckism membela gagasan bahwa suatu organisme dapat mentransmisikan karakteristik yang diperolehnya selama hidupnya kepada keturunannya. Ia juga dikenal sebagai heritabilitas karakteristik yang diperoleh atau pewarisan lunak.

Lamarck (1744-1829) adalah seorang naturalis, tentara, ahli biologi, cendekiawan Prancis dan pendukung awal gagasan bahwa karakter yang diperoleh dari makhluk hidup dapat diwariskan.

Postulat Lamarck adalah teori evolusi spesies, yang dirumuskan oleh naturalis Prancis terkenal Jean Baptiste Lamarck.

Teori-teori ini muncul sebagai hasil dari pengamatan alam yang konstan, dari proses adaptasi makhluk hidup dan paleontologi, terutama pada invertebrata. Posisi ilmiah mereka membentuk banyak perintis seperti di bidang studi evolusi.

Konsep evolusi Lamarck

Hipotesis utama Lamarck adalah titik awalnya dalam penciptaan dunia, di mana alam dan spesies dirancang dengan keseimbangan sempurna.

Dengan demikian, sepanjang karakteristik lingkungan berubah, spesies mengembangkan sifat-sifat baru yang memungkinkan kelangsungan hidup dan kontinuitasnya.

Transformasi ini terjadi baik secara bertahap maupun melalui apa yang dikenal sebagai transmisi karakter yang diperoleh.

Transmisi karakter yang diperoleh mengacu pada proses transfer turun-temurun dari adaptasi tertentu yang dikembangkan oleh makhluk hidup selama siklus hidup mereka.

Contoh yang baik adalah nenek moyang lumba-lumba. Jutaan tahun yang lalu mamalia ini berjalan di bumi, namun, lima puluh juta tahun yang lalu, kondisi lingkungan berubah, memaksa mereka untuk menghabiskan lebih banyak waktu di dalam air.

Akhirnya, generasi baru mengubah anatomi mereka menjadi hewan yang kita kenal sekarang.

Meskipun Lamarck berkontribusi pada pembangunan premis dari transmisi karakter turun-temurun, itu telah diangkat oleh para sarjana lain dari subjek.

Kelebihan sebenarnya dari ahli biologi adalah menumpahkan gagasan bahwa modifikasi yang ditransfer secara genetik memperluas spektrum evolusi, sehingga tidak termasuk fenomena alam seperti kepunahan.

Kompilasi temuan ilmiahnya ditemukan dalam karya utamanya yang disebut Philosophie Zoologique ( Zoological Philosophy ). Ini diterbitkan untuk pertama kalinya pada tahun 1809.

Teori evolusi Lamarck: Postulat

1- Gunakan dan tidak digunakannya organ

Untuk setiap makhluk hidup yang sering atau konstan menggunakan organ apa pun, membuatnya sedikit demi sedikit ini menjadi lebih terampil, kuat dan tahan, ia membentengi sedikit demi sedikit.

Sebaliknya, kurangnya penggunaan organ yang sama atau lainnya, membawa akibatnya menjadi tidak berguna, sampai akhirnya ditekan.

Juga, perubahan kegiatan atau tujuan yang dilakukan oleh suatu organ dapat disajikan. Seiring waktu, ini akan tercermin dalam serangkaian modifikasi dalam anatomi sehingga lebih cocok untuk kegiatan sehari-hari.

Pada tahun 1876 Friedrich Engels menerbitkan Bagian yang dimainkan oleh pekerja dalam transisi dari apen ke manusia ( Peran kerja dalam transformasi monyet menjadi manusia ). Dalam makalah ini, Engels menyatakan bahwa evolusi manusia seperti yang kita ketahui dipresentasikan karena serangkaian faktor, seperti lingkungan, iklim, kebutuhan untuk berburu dan membangun alat.

Fakta-fakta ini memaksa pria primitif untuk menjadi biped, membebaskan tangan dari beban memfasilitasi mobilitas dan memunculkan aktivitas baru yang membutuhkan ketelitian dan ketangkasan yang lebih besar. Singkatnya, kebutuhan untuk bekerja, membangun dan menciptakan adalah kunci keberhasilan proses evolusi ini.

Contoh lain yang menarik adalah contoh yang dipamerkan Lamarck di Philosophie Zoologique. Jerapah menghuni benua Afrika di medan yang berat, di mana kondisi bertahan hidup sangat ekstrem.

Spesimen aneh ini telah mengembangkan leher dan kaki depan yang lebih panjang dibandingkan dengan kaki belakangnya. Dengan demikian, ia berhasil mencapai ketinggian enam meter dan dapat dengan mudah mendapatkan makanan dari dedaunan pohon.

Selalu berkomitmen untuk kerja lapangan, Lamarck juga mengamati beberapa spesies burung yang darinya ia juga menarik beberapa kesimpulan.

Ada burung yang menghabiskan sebagian besar hidupnya di atas pohon, mereka telah memperoleh cakar khusus dalam bentuk kail. Mereka yang berburu serangga atau ikan tetapi biasanya tidak membasahi tubuh mereka telah mengembangkan anggota badan yang panjang dan tanpa bulu. Dalam kasus angsa, kehadiran leher panjang dan kaki pendek, disesuaikan dengan air, jelas.

Saat ini, telah dianalisis bagaimana penggunaan perangkat seluler telah mengubah kebiasaan dan bahkan struktur mental manusia.

Saat ini, sebagian besar orang memiliki berbagai perangkat teknologi, di mana mereka bertukar informasi dalam jumlah besar.

Dalam pengertian ini, banyak yang berani menegaskan, bahwa manusia telah mengubah dinamika pemrosesan datanya, ia bahkan telah mengembangkan keterampilan hebat dengan jari-jarinya, terutama di ibu jari. Mungkinkah ini perubahan baru di lingkungan yang akan mendorong proses evolusi baru?

2- Transmisi karakter yang diperoleh

Lamarck menganggap bahwa penciptaan alam dilakukan oleh pekerjaan ilahi. Dari situlah muncul bentuk hidup sederhana pertama.

Perubahan iklim dan keberadaan spesies baru adalah kenyataan konstan, yang memaksa makhluk-makhluk ini untuk mengubah perilaku mereka.

Untuk menjamin kesinambungan, individu-individu baru yang muncul dari reproduksi, membawa serta informasi yang dibuktikan dengan karakteristik seperti penguatan atau hilangnya organ, ada atau tidak adanya bulu, ketajaman atau hilangnya beberapa indera, antara lain.

Pada 1802 Lamarck memberi contoh dengan dua bayi baru lahir dari spesies yang sama tetapi berbeda jenis kelamin. Salah satunya ditutup matanya sepanjang hidupnya.

Setelah mencapai tahap kematangan reproduksi, kedua pasangan ini membawa keturunan baru bagi mereka yang juga akan membalut mata kiri. Dapat dikatakan bahwa jika hal yang sama dilakukan selama beberapa generasi, mata kiri mungkin akan hilang dan kanan akan mengubah lokasinya.

Kepunahan atau evolusi spesies?

Lamarck tidak pernah menyangkal gagasan tentang penciptaan dunia oleh Tuhan. Keyakinan ini berfungsi sebagai referensi dari apa yang dianggap sebagai salah satu teori paling kontroversial. Sebuah dalil bahwa selama abad ke-20 ada di bibir simpatisan dan pencela.

Baginya, jika penciptaan dunia sempurna, mengapa kita harus berpikir tentang kepunahan spesies? Berdasarkan banyak penelitiannya, Lamarck berpendapat bahwa jelas spesies yang dianggap punah sebenarnya telah mengalami serangkaian modifikasi dalam anatomi mereka, menghasilkan spesies lain.

Banyak dari makhluk ini telah berevolusi menjadi spesies baru, yang lain tidak akan ditemukan karena mereka mungkin mendiami tanah yang belum dijelajahi oleh manusia atau di bawah kedalaman laut.

Lamarck mengatakan bahwa jika dia melakukan pengintaian terhadap semua spesies hewan di planet ini, seri linear dapat dibuat. Masing-masing dari mereka akan berbeda dari yang lain dengan sedikit perbedaan dalam anatomi mereka.

Dia juga meyakinkan bahwa ada perbedaan yang sangat tiba-tiba di antara mereka, sesuatu yang disebabkan oleh fakta bahwa pada saat itu ada spesies untuk ditemukan.

Penemuan platipus dan echidna pada akhir abad ke-18, mamalia dengan karakteristik reptil tertentu seperti reproduksi ovipar, memberikan kontribusi positif terhadap pernyataan Lamarck.

Menurutnya, syarat agar karakteristik makhluk hidup tidak diubah, justru lingkungan yang dihuni tidak mengalami modifikasi apa pun.

√Čtienne Geoffroy Saint-Hilaire pernah membawa banyak koleksi hewan mumi. Anehnya, ini tidak menunjukkan modifikasi sehubungan dengan spesies saat itu, fakta yang memperkuat teori Lamarck.

Kontribusi Lamarck untuk biologi

Secara sintetik, warisan Lamarck di bidang sains dan biologi dapat diringkas sebagai berikut:

  • Makhluk hidup memiliki kemampuan untuk beradaptasi dengan lingkungan yang terus berubah. Landasan ini, yang dianggap sebagai teori evolusi pertama adalah dasar penelitian lebih lanjut sepanjang abad kedua puluh.
  • Lamarck menggunakan kata "Biologi" untuk pertama kalinya untuk merujuk pada ilmu yang mempelajari makhluk hidup.
  • Meskipun, kontribusinya kontroversial dan dipertanyakan pada waktu itu, minatnya dari mengajar di universitas untuk mempelajari makhluk invertebrata baik yang hidup maupun fosil, membuatnya mendapatkan gelar bertahun-tahun setelah pendiri paleontologi invertebrata.
  • Dia adalah ilmuwan pertama yang memisahkan krustasea, arakhnida, dan annelida dari serangga.
  • Itu memiliki pendekatan penting dalam teori seluler, menegaskan bahwa tidak ada tubuh yang dapat memiliki kehidupan tetapi disesuaikan dengan jaringan seluler.
  • Lamarck menyangkal proses kepunahan beberapa spesies, dengan alasan bahwa apa yang sebenarnya terjadi dapat ditafsirkan sebagai serangkaian modifikasi dalam struktur anatomi hewan. Sesuatu yang membuat mereka lebih cenderung bergerak di lingkungan mereka sendiri.
  • Lamarck memisahkan dunia organik dari dunia anorganik.
  • Dia menegaskan, seperti Darwin, bahwa bumi ini sangat purba, bahwa organisme berevolusi tanpa sepenuhnya menyadarinya dan tidak mungkin mereka setua alam. Untuk ini, ia memperhitungkan bahwa setelah beberapa juta tahun menciptakan bumi, bentuk kehidupan pertama muncul, pada dasarnya makhluk bersel tunggal.
  • Dia mengangkat konsep bencana geologis, yang mengacu pada teori bahwa asal mula bumi terjadi dengan cara bencana.
  • Dia menekankan bahwa sifat spesies selalu cenderung berevolusi dari yang sederhana ke kompleks. Kita dapat menyoroti evolusi kera menjadi manusia kontemporer.

Perbedaan dan persamaan antara Lamarck dan Darwin

Kesamaan

  • Kesamaan yang paling penting antara teori Lamarck dan Darwin adalah pernyataan bahwa mekanisme biologis didasarkan pada adaptasi yang dimiliki organisme dalam lingkungan mereka, selama bertahun-tahun dan dari generasi ke generasi.

Perbedaan

  • Bagi Lamarck, adaptasi mekanisme biologis terjadi dalam satu tahap yang disebut variasi terarah. Sebagai contoh, seekor hewan menderita kecenderungan dingin, ia akan bereaksi segera, tetapi tidak secara sadar terhadap rangsangan ini, mungkin menjadi lebih gesit, beradaptasi atau mengubah rumahnya.
  • Bagi Darwin, pada tahap pertama, jika seekor hewan menderita kondisi dingin yang ekstrem, mungkin saja generasi mendatang akan membawa lapisan rambut yang lebih tebal, tetapi mungkin yang lain akan dilahirkan dengan rambut yang lebih sedikit.
  • Pada tahap kedua Darwin, yang lebih dikenal sebagai "seleksi alam", ada serangkaian kematian bagi mereka yang dilahirkan dengan rambut lebih sedikit, memberi jalan bagi kelangsungan hidup yang terkuat.

Beberapa informasi biografis tentang Lamarck

Jean Baptiste Lamarck lahir di Bazentin-le-Petit, sebuah kota kecil yang terletak di utara Prancis pada tahun 1744. Dia memiliki karir militer yang menjanjikan yang berakhir karena cedera.

Dia menyelesaikan studi di bidang Kedokteran dan Biologi yang memberinya pekerjaan pertamanya sebagai asisten di Taman Tanaman, yang kemudian menjadi Museum Nasional Sejarah Alam. Di sana Lamarck berspesialisasi sebagai guru dalam sejarah alami serangga dan cacing.

Salah satu kontribusi pertama ahli biologi adalah mencoba mengatur koleksi invertebrata pertama dari museum. Perlu dicatat bahwa karya ini memberinya kemungkinan untuk melakukan analisis penting yang terwujud dengan publikasi Filsafat Zoologi dan Sejarah Alam Hewan Invertebrata .

Dalam karya ini ia memadatkan studi yang dilakukan, mengungkapkan apa yang dianggap sebagai teori evolusi spesies pertama. Ini mencakup premis transformasi konstan spesies yang selaras dengan alam, transmisi karakteristik baru ini melalui pewarisan dan penyangkalan kepunahan makhluk hidup.

Sayangnya, karya-karya Lamarck tidak dianggap penting pada masanya. Sebaliknya, mereka adalah pusat kritik dan mendiskreditkan bagian dari komunitas akademik.

Tahun-tahun mereka berlalu dalam perjuangan yang gagal melawan gentingnya kondisi hidup mereka. Dia kehilangan penglihatannya dan terbatas untuk merawat kerabatnya. Dia meninggal pada 28 Desember 1829.