Di mana budaya Maya dikembangkan?

Budaya Maya berkembang di Mesoamerika. Wilayah ini dibentuk oleh tenggara Meksiko saat ini (wilayah yang dibentuk hari ini oleh negara bagian Yucatan, Campeche, Tabasco, Quintana Roo dan Chiapas timur), Guatemala, Belize, dan Honduras barat dan El Salvador.

Sumber-sumber sejarah menunjukkan bahwa bangsa Maya pertama menetap di daerah Yucatan, antara tahun 2600 dan 1800 SM.

Selain itu, mereka mendirikan banyak kota atau negara bagian yang independen, termasuk pusat upacara Palenque, Tikal, Copán, Chunchucmil, Bonampak dan Calakmul.

Namun, apogee sebenarnya dari peradaban Maya berkembang antara tahun 250 dan 800 setelah Kristus.

Pada saat itu, kerajaan Maya telah mengembangkan peradaban yang mengesankan, berdasarkan pada konstruksi batu skala besar, manifestasi artistik dan periode iluminasi ilmiah yang tak terbantahkan.

Kota-kota Maya, yang terletak terutama di hutan tropis Amerika Tengah, adalah ciptaan luas dengan masyarakat yang sangat maju.

Mereka secara luas diakui untuk kemajuan mereka dalam matematika, astronomi, ekologi, arsitektur dan seni secara umum.

Salah satu kota pra-Hispanik terpenting dari Mesoamerica adalah Teotihuacán, yang terletak di barat laut Lembah Meksiko (Negara Bagian Meksiko).

Tikal juga merupakan salah satu kota budaya Maya yang paling representatif. Terletak di Departemen Petén saat ini di Republik Guatemala, kota ini terkenal dengan pembangunan piramida yang mengesankan.

Demikian juga, Copán, sebuah kota Maya yang terletak di Departemen Copan, di sebelah barat Honduras sekarang, dikenal sebagai situs arkeologi yang sangat relevan.

Ada "Hieroglyphic Staircase": struktur piramida yang memiliki lebih dari 2000 simbol yang terukir pada 63 anak tangga, masing-masing selebar 9 meter.

Palenque, yang terletak di negara bagian Chiapas, Meksiko saat ini, juga dikenal karena manifestasi artistiknya, mengingat penggunaan batu kapur dalam patung lunak. Saat ini, layak untuk menghargai peninggalan ini di Zona Arkeologi Palenque.

Salah satu kota Maya paling terkenal akhir-akhir ini adalah, tanpa ragu, pusat upacara Chichén Itza, yang terletak di Semenanjung Yucatan, di Meksiko.

Kuil Kukulcán, yang adalah Dewa yang memimpin tempat itu, terdaftar pada tahun 2007 sebagai salah satu dari tujuh keajaiban dunia modern.

Tidak ada keraguan tentang pentingnya infrastruktur ini, dan pentingnya arkeologis bangunan, yang masih dalam kondisi sangat baik.

Peradaban Maya kuno meninggalkan warisan arsitektural, arkeologi dan budaya dengan karakter yang beragam.

Mereka dikreditkan dengan pembuatan karet pertama, dan dikatakan bahwa berkat inovasi mereka dalam praktik pertanian, mereka adalah pelopor dalam budidaya alpukat, pepaya, dan kakao.

Keturunan mereka masih berjuang untuk mempertahankan ajaran para pendahulu mereka, termasuk praktik bahasa Maya.

Mempertimbangkan bahwa kerajaan Maya menyebar melalui Mesoamerika lebih dari tiga ribu, tidak dapat disangkal bahwa budaya Maya adalah salah satu budaya paling cemerlang dan kuat dari era pra-Kolombia.