15 Karakteristik Ilmu Pengetahuan Paling Penting

Beberapa karakteristik sains yang paling penting adalah melampaui fakta, analisis objektif, kemungkinan memverifikasi eksperimen, spesialisasi atau utilitas praktis.

Kata "sains" berasal dari bahasa Latin " scientia ", yang berarti pengetahuan. Ini disebut sains ke himpunan pengetahuan yang diperoleh berkat pengamatan, penalaran, dan eksperimen metodologis fakta.

Praktik-praktik ini menghasilkan pertanyaan yang kemudian membangun hipotesis yang, jika terbukti atau tidak, menjadi prinsip, hukum, dan skema untuk menggeneralisasi hasil.

Sains adalah hasil dari keingintahuan manusia untuk mengetahui lebih banyak tentang lingkungannya. Dia mengerahkan rasa ingin tahunya dengan menjadi pengamat, pengumpul, dan pengidentifikasi realitas yang mengelilinginya, menggambarkan karakteristiknya, memberi mereka nama, dan menemukan interaksi mereka.

Latihan rasa ingin tahu menghasilkan pengetahuan dan, karenanya, penalaran dan argumen rasional.

Ilmu pengetahuan itu tidak bisa salah atau statis. Sebaliknya, itu kemungkinan akan menjadi tinjauan permanen dari fakta, penemuan fakta baru dan kondisi baru yang dapat mengubah hasil.

Sebuah contoh terkenal dari dinamika ilmu adalah bahwa, jika tidak, bahkan di zaman kita, kita akan terus menganggap bahwa bumi itu datar dan itu adalah pusat dari alam semesta.

Mario Bunge, fisikawan Argentina, matematikawan, filsuf dan humanis, mendefinisikan sains dengan membaginya menjadi dua bidang besar: sains formal dan sains faktual, yang terakhir menggunakan observasi dan eksperimen dalam metodologi mereka dan digunakan untuk memverifikasi hipotesis yang, menurut penulis, biasanya sementara.

15 Karakteristik Utama dari Ilmu Taktis

Menurut konsepsi ini, serangkaian karakteristik dapat dikaitkan dengan sains, yang tercantum di bawah ini.

1- Ini faktual

Bagian dari fakta dan selalu kembali ke fakta. Ilmuwan harus menghormati mereka dan mendistorsinya sesedikit mungkin dengan intervensinya, tanpa lupa bahwa fakta itu sendiri sedang berubah dan bahwa mereka dapat menjalani modifikasi yang seharusnya dipertimbangkan oleh peneliti.

2- Melampaui fakta

Ini melampaui fakta seperti itu, karena berkat analisisnya, Anda dapat menerimanya tetapi juga membuangnya dan menggunakan yang baru yang menjelaskan objek penelitian dengan lebih menyeluruh.

Fakta ilmiah tidak muncul dari pengamatan belaka; juga mengintervensi keputusan peneliti untuk memilih fakta-fakta yang dianggap penting, membuang yang tidak dan mempertimbangkan hipotesis dan teori yang menjelaskan subjek yang diselidiki.

3- Ini analitis

Penelitian ilmiah menangani masalah satu per satu dan mencoba untuk memecahnya, membaginya menjadi bagian-bagian kecil yang memfasilitasi studi individu masing-masing secara terpisah.

Ketika ia berhasil menjelaskan setiap segmen, ia saling berhubungan dan juga secara bertahap menjelaskan dan mengembalikan keseluruhan. Ilmu mempelajari masalah parsial untuk mencapai hasil umum.

4- Ini khusus

Dengan berlalunya waktu dan perluasan pengetahuan, penelitian ilmiah semakin mencakup aspek yang lebih spesifik yang dapat dipelajari.

Ini telah membawa konsekuensi antar-disiplin penelitian, di mana banyak bidang studi saling melengkapi dan menyumbangkan pengetahuan mereka.

Terlepas dari mana atau disiplin ilmu yang terlibat dalam penelitian, dan meskipun tingkat perkembangan atau kompleksitasnya berbeda, atau menangani teknik yang berbeda, metode ilmiah akan diterapkan secara ketat untuk semua untuk mencapai tujuan yang dikejar.

5- Jelas dan tepat

Ilmu pengetahuan didasarkan pada penelitian yang teliti yang tidak mengakui asumsi, pendapat, atau pemahaman.

Dalam penelitian ilmiah, rekaman data atau fenomena harus dilakukan secara akurat dan pernyataannya harus jelas, serta hasilnya, tanpa pernah lupa bahwa mereka mungkin selalu keliru.

Tetapi seharusnya tidak meninggalkan ruang untuk keraguan, ambiguitas atau salah tafsir. Itu adalah salah satu kualitas utama sains, kejelasannya, tujuan univokalnya.

6- Ini bisa dikomunikasikan

Adalah fakta bahwa niat dan alasan utama sains adalah untuk mengkomunikasikan prinsip-prinsip dan penemuannya untuk mencapai kemajuan dan perubahan dalam bidang studinya.

Tujuan dari suatu investigasi adalah untuk dapat mengkomunikasikan dan membagikan temuan-temuannya, meskipun biasanya dilakukan dalam bahasa khusus yang hanya dapat dipahami oleh mereka yang dilatih untuk melakukannya.

7- Dapat diverifikasi

Karakteristik inilah yang membedakan studi ilmiah pemikiran filosofis atau jenis studi lainnya.

Semua penelitian (dipahami sebagai observasi, eksperimen, dll.) Yang menghasilkan hasil untuk pertama kalinya, harus dilakukan berkali-kali lebih untuk menguatkan hasilnya.

Hanya dengan begitu, fakta dapat diambil sebagai kebenaran ilmiah, yang dalam jangka panjang akan menjadi teori, prinsip, dan hukum.

Inilah yang dikenal sebagai pengetahuan objektif, yang menganalisis dan memverifikasi fakta-fakta melalui observasi dan eksperimen.

8- Ini metodis

Semua penelitian yang bertujuan untuk mendapatkan hasil yang serius dan dapat diverifikasi, membutuhkan penjabaran dan pemantauan menyeluruh dari metodologi ilmiah yang terencana dan ketat.

Metode ini mencakup perencanaan sebelumnya dari setiap langkah yang diberikan untuk mencapai hasil yang diusulkan dalam hipotesis sebelumnya.

Dalam perencanaan ini, peneliti menggunakan teknik yang terus meningkat dan bahkan dapat menggunakan elemen disengaja dan faktor acak untuk mengamati apakah ada atau tidak ada perubahan dalam hasil.

Tetapi bahkan sumber daya kebetulan ini harus dipikirkan sebelumnya. Keseriusan dalam penerapan metodologi adalah apa yang menjamin kebenaran hasil.

9- Ini jelas

Cobalah untuk menjelaskan fakta dalam hal hukum dan prinsip; yaitu, melalui tempat yang terbukti dan tak terbantahkan.

Setiap ilmuwan mengajukan pertanyaan untuk dijawab: apa yang terjadi? Bagaimana itu terjadi? Mengapa itu terjadi seperti itu? Ia juga mencoba mencari tahu apakah itu bisa terjadi dengan cara lain dan mengapa modifikasi seperti itu mungkin (atau mungkin tidak) terjadi.

Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini adalah apa yang memungkinkan pengetahuan ilmiah digeneralisasikan, disebarluaskan, dan diadopsi sebagai kebenaran.

10- Prediktif

Sains tidak hanya mempelajari fakta-fakta masa kini, tetapi terima kasih kepada mereka dapat membayangkan atau menyimpulkan bagaimana mereka di masa lalu dan juga dapat memprediksi bagaimana mereka di masa depan, setelah analisis perilaku dan fakta dari waktu ke waktu.

Karakteristik sains ini sangat terlihat dan sangat berguna, misalnya dalam astronomi, di mana aspek-aspek seperti iklim (hujan, salju, kekeringan), gerhana, gerakan matahari, fenomena dapat diprediksi dengan cara yang kurang lebih akurat. alami, dll., bergabung dengan pengamatan saat ini dengan studi pola sejarah.

Prediksi ini selalu dapat disesuaikan dan disempurnakan, yang juga meningkatkan pengetahuan teoretis.

11- Terbuka

Tidak ada batasan sebelumnya. Tidak ada bidang studi yang dilarang untuk sains dan menggunakan sumber daya atau pengetahuan apa pun yang dapat membantu memajukan penelitian.

Ilmu pengetahuan tidak bisa dipahami dalam ruang tertutup atau sebagai kebenaran monolitik; Sebaliknya, seorang ilmuwan yang baik tidak mempercayai, membantah, melakukan tugas, dan terus-menerus belajar.

12- Bermanfaat

Justru karena ketelitian dan objektifitas metode-metodenya, sains bermanfaat dan dapat diandalkan bagi para sarjana lain dan untuk pencapaian akhir dari kebenaran dan hasil yang dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.

Seperti halnya teknologi yang, menurut Bunge, tidak lebih dari ilmu terapan.

13- Ini sistematis

Pengetahuan ilmiah bukanlah sekelompok ide atau studi yang terisolasi atau tidak terkait, tetapi sistem yang saling berhubungan yang mengikuti pola analisis dan protokol eksperimental yang ketat yang tidak dapat diabaikan, diubah, atau dimodifikasi dalam salah satu tahapannya.

14- Umum

Ilmu pengetahuan berupaya, melalui analisis dan eksperimennya, untuk mengambil hasilnya dan menggeneralisasikannya ke kasus, kelompok, atau bidang studi yang lebih luas.

Hasil penelitian yang dilakukan dengan cara tertentu dan dalam kondisi tertentu, dapat diekstrapolasi ke daerah lain, asalkan memiliki kondisi yang sama atau mirip dengan kasus aslinya. Inilah yang memungkinkan dihasilkannya hukum universal yang berlaku universal.

15- Itu sah

Pengetahuan ilmiah memiliki sebagai salah satu fungsinya mencari hukum dan penerapannya. Undang-undang ini terus diamati dan diperbaiki.

Karakteristik Sains lainnya

Di luar klasifikasi Mario Bunge, dapat dikatakan bahwa sains juga konkret, karena mempelajari masalah khusus, dan tidak berputar-putar; sebaliknya, ia semakin memfokuskan objek studi lebih banyak. Ambiguitas tidak memiliki tempat dalam metode ilmiah.

Ilmu pengetahuan pada gilirannya bersifat empiris ; Ini berarti bahwa itu didasarkan pada eksperimen, pada verifikasi teori untuk menerima sebagai benar pernyataan teoretis yang awalnya diusulkan.

Ada banyak karakteristik lain dari pengetahuan ilmiah: ia dapat dikontrol, konsisten secara logis, dapat diuji, kritis, didirikan dan bersifat sementara . Banyak penulis lain juga setuju dengan bagian yang baik dari klasifikasi Mario Bunge.