Sistem Produksi: 3 Jenis dan Faktor yang Memadukannya

Sistem produksi adalah salah satu metode yang digunakan dalam industri untuk membuat barang dan jasa dari penggunaan sumber daya yang berbeda.

Bosenherg dan Metzen (1992) menjelaskan kompleksitas alami dari sistem produksi, menghubungkan istilah tersebut dengan pengembangan metode manufaktur di mana pedoman dan prinsip kerja dibuat, struktur dibatasi dalam organisasi, menggambarkan tugas-tugas dasar, metode ilmiah dan prinsip-prinsip teknik yang harus dipenuhi oleh sumber daya manusia yang merupakan bagian dari sistem.

Boyer dan Freyssenet (1995) menggambarkan sistem produksi sebagai adaptasi internal dan eksternal yang memungkinkan mengendalikan kegiatan ekonomi dan manufaktur dalam suatu organisasi, dengan tujuan mengurangi ketidakpastian terkait dengan tenaga kerja dan kondisi pasar.

Sistem produksi juga dapat didefinisikan sebagai proses transformasi di mana bahan dan input dimasukkan dalam berbagai tahapan siklus pembuatan hingga produk jadi diperoleh.

Fokus sistem produksi tidak hanya menjamin pembuatan produk yang homogen dan berkualitas tinggi, tetapi juga memungkinkan penerapan kontrol di setiap tahap siklus pembuatan, yang memaksimalkan tingkat keselamatan tenaga kerja. dan mengurangi limbah yang dihasilkan sepanjang proses.

Ketika merancang sistem produksi, serangkaian kebijakan manufaktur dibuat yang menjamin bahwa elemen struktural dasar sistem beroperasi secara konsisten dan harmonis.

Desain sistem ini biasanya dilakukan dalam dua tahap:

-Tahap pertama mempertimbangkan aspek-aspek seperti lokasi pabrik industri, teknologi dan mesin yang akan digunakan, kapasitas produksi yang diinginkan, antara lain, yang menyangkut aset tetap.

-Tahap kedua merenungkan definisi yang benar dan integrasi area produksi, aliran bahan, tata letak gudang, kondisi ergonomis stasiun kerja, untuk menyebutkan hanya beberapa variabel.

Faktor-faktor yang Mengintegrasikan Sistem Produksi

Untuk menjamin keberhasilan sistem produksi, lima elemen harus dikelola, yang dikenal dalam bidang teknik sebagai 5 M: tahun konstruksi , mesin, bahan, metode, dan pengukuran .

Dalam praktiknya, semua elemen ini menghadirkan ketidakpastian besar, yang membuatnya sulit dan rumit untuk mengelola sistem produksi.

Selanjutnya, masing-masing elemen ini didefinisikan secara singkat:

Buruh

Ini adalah sumber daya paling berharga dalam sistem produksi. Selain menjadi bagian aktif dari proses pembuatan, juga membantu mengoptimalkan penggunaan sumber daya material dan teknis.

Mesin dan Peralatan

Apakah alat yang digunakan oleh operator untuk mencapai transformasi bahan baku.

Pengoperasian yang benar tunduk pada tampilan cacat yang tidak dapat diperbaiki dengan pemeliharaan preventif.

Material

Ini mengacu pada input bahan baku dan tidak langsung dan produk jadi. Kegagalan dalam pasokan bahan dalam sistem produksi menghasilkan biaya peluang tinggi, tenaga kerja dan mesin menganggur dan pelanggan yang tidak puas.

Metode

Ini merinci urutan proses dan rute operasi yang harus diikuti dalam sistem produksi untuk menjamin pembuatan produk jadi.

Setiap operasi dipecah menjadi serangkaian tugas atau kegiatan yang harus dilakukan agar berhasil menyelesaikan operasi.

Pengukuran

Pengukuran dilakukan di setiap sistem produksi untuk menentukan apakah bahan baku dan pasokan memenuhi persyaratan kualitas.

Selain itu, pengukuran juga dilakukan untuk produksi dalam proses untuk mengontrol bahwa rentang toleransi yang diterima dalam berbagai tahap sistem produksi dihormati.

Jenis Sistem Produksi

Klasifikasi unit produksi tergantung pada karakteristik dan jumlah produk yang akan diproduksi. Secara umum, ada tiga jenis sistem produksi, yang dijelaskan di bawah ini:

Sistem Produksi berdasarkan Proyek

Produk ini diproduksi untuk memenuhi persyaratan pesanan tertentu. Pesanan produksi kecil dan produk akan dibuat sesuai dengan spesifikasi yang disediakan oleh pelanggan.

Bengkel perbaikan mobil, desain layanan dan menjahit pakaian haute couture, pembuatan dan pencetakan papan iklan, adalah beberapa contoh dari sistem jenis ini.

Sistem produksi per proyek dapat dibagi lagi sesuai dengan keteraturan pesanan produksi dalam:

  • Proyek Unik: Melayani pembuatan potongan-potongan tertentu. Diperlukan pertemuan pemulihan hubungan antara tim teknik perusahaan dan klien untuk membahas spesifikasi dan toleransi yang diperbolehkan untuk artikel yang akan diproduksi. Perusahaan harus merencanakan bahan, merancang proses dan menentukan tenaga kerja yang diperlukan setelah menerima pesanan manufaktur dari klien.
  • Proyek Tidak Teratur : Pelanggan sesekali menempatkan pesanan manufaktur. Pabrikan memiliki catatan pesanan sebelumnya yang memungkinkannya untuk mengetahui spesifikasi produk dan persyaratan yang diperlukan untuk perencanaan produksi.
  • Proyek Reguler : Tanggal dan jumlah pesanan yang akan ditempatkan oleh klien dapat diperkirakan.

Sistem Produksi Berselang

Jenis bagian atau barang serupa diproduksi dalam volume besar, yang diidentifikasi sebagai lot.

Karena kesamaan produk yang diuraikan dalam jenis sistem produksi ini, setelah pesanan produksi dari produk "A" selesai, sedikit penyesuaian dilakukan pada mesin dan peralatan untuk memproduksi produk "B". dan dengan cara ini memaksimalkan tingkat produktivitas sistem.

Perusahaan yang didedikasikan untuk pembuatan ban, kosmetik, dan cat rumah tangga, adalah contoh valid dari sistem produksi berselang.

Sistem Produksi Berkelanjutan

Dalam jenis sistem produksi ini, mesin dan sumber daya, seperti tenaga kerja, bahan dan persediaan diatur untuk memproduksi barang yang identik.

Dengan kata lain, interupsi atau penyesuaian dalam proses pembuatan tidak diperlukan, karena produk jadi sangat diminati oleh konsumen.

Karena tingkat produksinya yang tinggi, ada kontak erat antara pemasok dan produsen untuk memastikan pasokan jalur produksi yang memadai.

Dalam jenis sistem ini, produksi massal dan produksi aliran dapat dibedakan.

Dalam kasus pertama, struktur sistem fleksibel dan mungkin cocok untuk pembuatan produk serupa jika diperlukan.

Dalam kasus kedua, struktur sistem kaku, yang membuatnya tidak mungkin digunakan untuk keperluan produksi lainnya.

Perusahaan yang bergerak dalam pembuatan onderdil mobil dan komponen industri adalah contoh dari sistem produksi massal. Pabrik semen, gula dan kilang adalah contoh dari sistem produksi aliran.