Apa itu Aspirasi Vakum? (dengan Contoh)

Aspirasi sekresi adalah proses klinis yang terjadi pada pasien yang gagal menghilangkan atau mengeluarkan sekresi yang ada di saluran udara mereka.

Sekresi ini dapat ditemukan di tingkat orotrakeal, nasotrakeal, dan bahkan trakea dalam kasus di mana pasien dibantu oleh respirasi buatan.

Terdiri dari hisap sekresi melalui kateter yang terhubung ke asupan udara dengan katup hisap.

Sekresi ini disedot dan dikosongkan ke dalam wadah khusus, dari mana mereka harus dibuang tanpa memaparkan tenaga medis ke agen berbahaya.

Teknik evakuasi jalan nafas ini diindikasikan ketika pasien menghadirkan suara saat bernafas atau, sebaliknya, toraks tidak menghasilkan suara normal saat diperiksa atau diperiksa.

Di sisi lain, ketika pasien menunjukkan perubahan komposisi gas dalam darah dan pola pernapasan, dapat disimpulkan bahwa mereka menghadirkan sekresi di saluran pernapasan.

Tujuan utama dari jenis prosedur ini adalah untuk menjaga permeabilitas saluran pernapasan, untuk membantu ventilasi yang sama, untuk mencegah kemungkinan infeksi dan kerusakan yang disebabkan oleh akumulasi sekresi (FAT, 2016).

Prosedur aspirasi sekresi

Ada dua prosedur berbeda yang dapat digunakan untuk menyedot sekresi. Satu bertanggung jawab untuk mengevakuasi sekresi pada tingkat orotrakeal dan nasotrakeal, dan yang lainnya bekerja pada tingkat trakea, ketika pasien memiliki sistem pernapasan buatan.

Kedua prosedur harus mengikuti langkah yang sama di awal. Selanjutnya, setiap prosedur disusun secara berbeda, sesuai dengan kebutuhan pasien (Salud, 2008).

Aspirasi orotrakeal dan nasotrakeal

1-Verifikasi bahwa peralatan bekerja dengan benar.

2-Jelaskan kepada pasien tentang apa prosedur ini.

3-Periksa tanda-tanda vital pasien.

4-Verifikasi bahwa sistem manajemen oksigen beroperasi dengan benar.

5-Tempatkan pasien menghadap ke atas, dengan kaki sedikit ditekuk (posisi semi-unggas).

6-Cuci tangan Anda

7-Atur semua elemen yang akan digunakan secara aseptik.

8-Kenakan masker dan kacamata pelindung.

9-Minta pasien untuk bernapas dalam-dalam sebanyak lima kali. Dalam hal ini tidak mungkin, itu harus terhubung ke oksigen.

10-Aktifkan asupan udara di dinding.

11-Lepaskan probe dari amplopnya, mengenakan sarung tangan steril dan menghindari menggosok permukaan yang terkontaminasi dengan probe.

12-Hubungkan probe ke outlet penyedot debu dan periksa apakah berfungsi dengan benar.

13-Lumasi ujung probe dan masukkan dengan lembut melalui salah satu lubang hidung pasien. Bagian dari probe bisa agak sulit. Dalam hal tidak mungkin untuk melewati lubang hidung, itu harus dicoba dengan lubang hidung yang lain atau melalui mulut.

14-Jangan mengoperasikan penyedot debu saat probe diperkenalkan, agar tidak menghilangkan oksigen pasien dan menghindari luka pada selaput lendir.

15-Pasien harus batuk untuk membantu melepaskan sekresi.

16-Aspirasi sekresi pasien selama maksimal 15 detik, pada interval yang berlangsung setiap 5 menit. Probe harus dipindahkan secara berputar dan ujungnya harus dicegah agar tidak langsung menekan selaput lendir.

17-Lepaskan probe dan minta pasien untuk bernapas dalam-dalam.

18-Buang probe dan bahan sekali pakai yang digunakan selama proses.

19-Auskultasi pasien dan melakukan kebersihan mulut.

20-Proses harus didokumentasikan dalam rekam medis pasien, termasuk semua data yang terkait dengan waktu dan interval aspirasi. Jenis sekresi harus dijelaskan dalam hal kuantitas, konsistensi, warna, dan bau Anda.

Aspirasi trakea (trakeostomi atau endotrakeal tube)

1-Jenis prosedur ini terjadi pada pasien yang bergantung pada rute pernapasan udara buatan.

2-Dengan cara ini, sekresi menumpuk dalam jalur ini dan dapat menghasilkan kegagalan pernapasan (Farmasi, 2017).

3-Untuk menjalankan prosedur ini, pasien harus menjalani auskultasi, dan memantau tekanan darah dan detak jantung mereka setiap saat.

4-Langkah-langkah prosedur ini sama dengan yang dijelaskan dalam yang sebelumnya sampai titik menghubungkan probe ke outlet penyedot debu dan memeriksa apakah itu berfungsi dengan benar. Setelah titik ini, prosedurnya adalah sebagai berikut:

5-Putuskan sambungan pasien dari ventilatornya, ambil sumber oksigenasi dan letakkan di permukaan yang steril dan tertutup.

6-Oksigenat dan berikan ventilasi pada pasien dengan ambu (antara 4 dan 5 kali) sebelum melanjutkan dengan aspirasi. Jika pasien berhasil bernafas secara spontan, ventilasi manual harus dikoordinasikan dengan ritme pernapasan mereka untuk menghindari kemungkinan trauma (Marañón, 2013).

7-Lumasi ujung probe dan masukkan ke dalam lubang ventilator (di mana trakeostomi atau endotrakeal tube berada). Probe harus dimasukkan sampai resistensi lunak ditemukan.

8-Aspirasi sekresi pasien selama maksimal 15 detik, pada interval yang berlangsung setiap 5 menit. Probe harus dipindahkan secara berputar dan ujungnya harus dicegah agar tidak langsung menekan selaput lendir. Pasien harus diberi oksigen dengan ambu antara satu interval dan yang lainnya. Dalam hal terjadi komplikasi, prosedur harus ditunda.

9-Oleskan larutan steril di trakea selama inspirasi spontan untuk merangsang produksi batuk dan melepas sekresi.

10-Lanjutkan aspirasi sampai trek jelas.

11-Hubungkan pasien kembali ke sumber oksigenasi.

12-Buang bahan menggunakan, termasuk probe.

13-Periksa tanda-tanda vital pada monitor dan verifikasi bahwa pasien baik-baik saja.

14-Auskultasi toraks dan lakukan kebersihan mulut pasien.

15-Proses harus didokumentasikan dalam file klinis pasien, termasuk semua data yang terkait dengan waktu dan interval aspirasi. Jenis sekresi harus dijelaskan dalam hal kuantitas, konsistensi, warna, dan bau Anda.

Contoh aspirasi sekresi

Aspirasi sekresi harus dilakukan ketika salah satu dari kondisi ini terjadi (Ramírez, 2017):

  • Dibantu dengan ventilasi mekanis
  • Asma
  • Atelektasis dengan sekresi.
  • Atelektasis masif
  • Bronkospasme
  • Bronkiektasis
  • Bronkitis
  • Bulla emphysematosa.
  • Efusi pleura
  • Edema paru
  • Penyakit neuromuskuler (kelemahan otot pernapasan, kyphoscoliosis parah).
  • Emfisema
  • Eksaserbasi penyakit paru obstruktif kronik (PPOK).
  • Fibrosis paru.
  • Massa tumor dengan eksudat.
  • Pneumektomi
  • Pneumonia
  • Pneumotoraks
  • Obstruksi bronkus
  • Pleuritis