10 Karakteristik Cahaya Paling Luar Biasa

Di antara karakteristik cahaya yang paling relevan adalah sifat elektromagnetiknya, karakter liniernya, yang memiliki area yang mustahil untuk dilihat oleh mata manusia, dan fakta bahwa, di dalamnya, semua warna yang ada dapat ditemukan.

Sifat elektromagnetik tidak eksklusif untuk cahaya. Ini adalah salah satu dari banyak bentuk lain dari radiasi elektromagnetik yang ada. Gelombang gelombang mikro, gelombang radio, radiasi infra merah, sinar-X, antara lain, adalah bentuk-bentuk radiasi elektromagnetik.

Banyak sarjana mendedikasikan hidup mereka untuk memahami cahaya, mendefinisikan karakteristik dan sifat-sifatnya, dan menyelidiki semua penerapannya dalam kehidupan.

Galileo Galilei, Olaf Roemer, Isaac Newton, Christian Huygens, Francesco Maria Grimaldi, Thomas Young, Augustin Fresnel, Siméon Denis Poisson dan James Maxwell hanyalah beberapa ilmuwan yang, sepanjang sejarah, mengabdikan upaya mereka untuk memahami fenomena ini dan mengenali semua implikasinya.

10 karakteristik utama cahaya

1- Ini tidak wajib dan sel hidup

Mereka adalah dua model hebat yang telah digunakan secara historis untuk menjelaskan apa sifat cahaya.

Setelah investigasi yang berbeda, telah ditentukan bahwa cahaya, pada saat yang sama, undulatory (karena merambat melalui gelombang) dan sel hidup (karena dibentuk oleh partikel kecil yang disebut foton).

Eksperimen yang berbeda di area tersebut mengungkapkan bahwa kedua konsep tersebut dapat menjelaskan sifat cahaya yang berbeda.

Ini mengarah pada kesimpulan bahwa model gelombang dan sel adalah saling melengkapi, tidak eksklusif.

2- Ini menyebar dalam garis lurus

Cahaya membawa arah lurus dalam perambatannya. Bayangan yang dihasilkan cahaya di jalurnya adalah bukti jelas dari karakteristik ini.

Teori relativitas, yang dikemukakan oleh Albert Einstein pada tahun 1905, memperkenalkan elemen baru dengan menyatakan bahwa, dalam ruangwaktu, cahaya bergerak dalam kurva ketika dibelokkan oleh elemen-elemen yang menghalangi jalannya.

3- Kecepatan terbatas

Cahaya memiliki kecepatan yang terbatas dan bisa sangat cepat. Dalam ruang hampa udara, dapat bergerak hingga sekitar 300.000 km / s.

Ketika area di mana cahaya bergerak berbeda dari ruang hampa, kecepatan perpindahannya akan tergantung pada kondisi lingkungan yang mempengaruhi sifat elektromagnetiknya.

4- Frekuensi

Gelombang bergerak dalam siklus, yaitu, bergerak dari satu polaritas ke yang berikutnya dan kemudian kembali. Karakteristik frekuensi berkaitan dengan jumlah siklus yang terjadi dalam waktu tertentu.

Frekuensi cahaya yang menentukan tingkat energi tubuh: semakin tinggi frekuensi, semakin besar energinya; semakin rendah frekuensinya, semakin rendah energinya.

5- Panjang gelombang

Karakteristik ini berkaitan dengan jarak yang ada antara titik-titik dari dua gelombang berurutan yang terjadi dalam waktu tertentu.

Nilai panjang gelombang dihasilkan dari pembagian antara kecepatan gelombang antara frekuensi: semakin pendek panjang gelombang, semakin tinggi frekuensi; dan semakin panjang gelombang, frekuensinya akan lebih rendah.

6- Penyerapan

Panjang gelombang dan frekuensi memungkinkan gelombang memiliki nada tertentu. Spektrum elektromagnetik mengandung dalam dirinya sendiri semua warna yang mungkin.

Objek menyerap gelombang cahaya yang memengaruhinya, dan yang tidak menyerap adalah yang dianggap sebagai warna.

Spektrum elektromagnetik memiliki area yang terlihat bagi mata manusia, dan yang lainnya tidak. Dalam area yang terlihat, yang berkisar dari 700 nanometer (warna merah) hingga 400 nanometer (warna ungu), berbagai warna dapat ditemukan. Di area yang tidak terlihat, Anda dapat menemukan, misalnya, sinar inframerah.

7- Refleksi

Fitur ini ada hubungannya dengan fakta bahwa cahaya mampu mengubah arah ketika dipantulkan di suatu daerah.

Properti ini menunjukkan bahwa, ketika cahaya mengenai benda dengan permukaan halus, sudut yang akan dipantulkan akan sesuai dengan yang sama dengan berkas cahaya yang pertama kali mengenai permukaan.

Melihat diri Anda di cermin adalah contoh klasik dari karakteristik ini: cahaya dipantulkan di cermin dan berasal dari gambar yang dirasakan.

8- Refraksi

Pembiasan cahaya terkait dengan hal-hal berikut: pada jalurnya, gelombang cahaya dapat melintasi permukaan transparan sempurna.

Ketika ini terjadi, kecepatan perpindahan gelombang berkurang dan ini menyebabkan cahaya berubah arah, yang menghasilkan efek lentur.

Contoh pembiasan cahaya dapat menempatkan pensil di dalam gelas dengan air: efek pecah yang dihasilkan adalah konsekuensi dari pembiasan cahaya.

9- Difraksi

Difraksi cahaya adalah perubahan arah gelombang ketika mereka melewati bukaan, atau ketika mereka mengelilingi rintangan di jalurnya.

Fenomena ini terjadi pada berbagai jenis gelombang; Misalnya, jika Anda mengamati gelombang yang dihasilkan oleh suara, difraksi dapat diperhatikan ketika orang dapat merasakan suara bahkan ketika itu datang, misalnya, dari belakang jalan.

Meskipun cahaya bergerak dalam garis lurus, seperti yang telah kita lihat sebelumnya, karakteristik difraksi juga dapat diamati di dalamnya, tetapi hanya dalam kaitannya dengan benda dan partikel dengan panjang gelombang yang sangat kecil.

10- Dispersi

Dispersi adalah kemampuan cahaya untuk memisahkan ketika melintasi permukaan transparan, dan menunjukkan sebagai akibatnya semua warna yang merupakan bagian dari itu.

Fenomena ini terjadi karena panjang gelombang yang merupakan bagian dari berkas cahaya sedikit berbeda satu sama lain; kemudian, setiap panjang gelombang akan membentuk sudut yang sedikit berbeda ketika melintasi permukaan transparan.

Dispersi adalah karakteristik lampu yang memiliki beberapa panjang gelombang. Contoh paling jelas dari hamburan cahaya adalah pelangi.