Apa asal usul sosiologi?

Asal usul sosiologi telah diperdebatkan oleh berbagai aliran studi, karena permulaannya bisa agak abstrak dan jauh, menjadi ilmu yang tidak memiliki pengakuan sampai awal abad ke-19.

Namun, sosiologi dipengaruhi oleh para filsuf seperti Plato, Aristoteles, Saint Augustine, Locke, Hobbes dan Rosseau, yang menentukan bahwa permulaannya kembali ke tahap pertama pengetahuan.

Sosiologi adalah studi tentang masyarakat dan perilaku mereka. Selain itu, ia berusaha mengidentifikasi bagaimana interaksi sosial saling terkait dan dipromosikan, belum lagi bagaimana mereka disusun, mengapa dan apa peran mereka dalam kelompok-kelompok tertentu.

Meskipun bagi sebagian orang sosiologi bukan ilmu, itu adalah studi yang terus diperbarui karena masyarakat tidak statis baik dan setiap hari mereka memiliki informasi baru untuk dianalisis dan dipelajari.

Mungkin Anda tertarik Apa dan apa sosiologisnya?

Asal sosiologi

Menurut berbagai studi sejarah, asal usul sosiologi dikaitkan dengan periode antara akhir abad ke-18 pada awal abad ke-19.

Konteks geografis dan historis dari awal sosiologi adalah revolusi pasca-Perancis Eropa dan revolusi industri dan terutama studi ini mulai direalisasikan di Perancis, Jerman dan Inggris.

Sebenarnya, sosiologi muncul sebagai produk dari titik puncak dalam masyarakat di mana para filsuf dan sarjana ini hidup.

Harus diingat bahwa sebelum abad kedelapan belas tidak ada yang perlu dipelajari dalam pengembangan dan perilaku masyarakat, karena mereka dianggap statis dan tidak ada perubahan yang benar-benar penting terjadi.

Revolusi Industri dan Perancis

Seperti disebutkan di atas, permulaan ilmu sosial ini terjadi berkat revolusi industri dan Prancis.

Proses-proses ini berarti perubahan dalam pandangan dunia masyarakat dan ketika kapitalisme diganti, kelas sosial muncul.

Juga, berbagai perubahan dalam gagasan politik dipromosikan dan dalam beberapa cara, serangkaian karakteristik ini memberi jalan kepada kelahiran sosiologi

Pada saat yang sama, pendidikan dan pengetahuan mulai berkembang dan dalam beberapa cara, demokratisasi.

Oleh karena itu, masalah sosial mulai dilihat sebagai subjek studi dan cara untuk menganalisanya dengan cara ilmiah dicari, mengikuti metode dan langkah-langkah tertentu.

Kosong dan ideologi baru

Kita harus memahami bahwa semua aspek ini dan transisi serta perubahan cara berpikir dan bertindak dalam masyarakat menghasilkan dan meninggalkan kekosongan besar pada orang-orang yang tidak dapat beradaptasi.

Kekosongan ini, baik moral, intelektual atau sosial, memunculkan penciptaan dan promosi ideologi baru.

Sekitar saat ini, dan pada saat yang sama dengan munculnya sosiologi, seluruh gerakan hak asasi manusia, akal, kecerdasan, pemikiran kritis dan ilmiah dimulai.

Dengan munculnya permesinan dan permulaan industrialisasi, massa besar pindah dari pedesaan ke kota untuk memiliki kualitas hidup yang lebih baik.

Dengan mengubah metode produksi, masalah sosial meningkat dan pada gilirannya, rasa ingin tahu tumbuh merefleksikannya.

Pelopor

Dianggap bahwa pelopor utama dari studi ini dan mereka yang mulai memberikan awal untuk konsep sosiologi yang tepat adalah Henri de Saint-Simon, Auguste Comte dan Karl Marx.

Masing-masing dari mereka melakukan studi dan kontribusi yang berbeda di bidang tertentu. Sebagai contoh, Henri de Saint-Simon berfokus pada menganalisis dan menunjukkan bahwa sebagai masyarakat, kita mengalami pola yang berbeda yang seringkali tidak disadari.

Comte dan pembelaannya atas istilah itu

Auguste Comte menganjurkan untuk definisi sosiologi: "Ini bertanggung jawab untuk mempelajari dan memahami, melalui undang-undang tertentu, semua fenomena sosial, " menjadi yang pertama menggunakan istilah sosiologi untuk merujuk pada konsep ini.

Bertahun-tahun kemudian, kata itu diambil oleh Herbert Spencer Inggris dan dengan demikian, kesinambungan yang lebih besar diberikan pada karya dan ungkapan ini, mencapai definisi dari apa yang kita kenal sekarang sebagai sosiologi.

Perjuangan kelas

Di sisi lain, Karl Marx memulai studinya tentang perjuangan kelas di masyarakat dan membangun premis utama, kesimpulan yang muncul setelah berbagai analisis yang dilakukan oleh orangnya:

"Seluruh masyarakat lebih penting daripada jumlah bagian dan kelompoknya. Baginya, perjuangan kelas memainkan peran penting dalam evolusi dan pengembangan masyarakat ยป.

Dalam periode awal studi sosiologis, mereka mendominasi dan menggali konsep-konsep seperti konservatisme, liberalisme, dan radikalisme.

Istilah-istilah ini dipertahankan hingga saat ini dan meskipun mereka telah menjadi korban variasi, mereka akan selalu memiliki beberapa pengaruh dari pendahulu dalam sosiologi.

Sosiologi dari awal hingga saat ini

Seperti banyak pemikiran dan ilmu sosial yang muncul pada saat itu, sosiologi berusaha memaksakan dirinya sebagai semacam agama atau cara hidup.

Sosiologi mendasarkan teori utamanya pada bahwa sebagai manusia, kita tidak bertindak berdasarkan keputusan insting atau bawaan, tetapi sebaliknya, kita selalu memiliki - dalam tingkat yang lebih besar atau lebih kecil - pengaruh dari semua jenis, baik itu budaya, politik atau sejarah.

Sosiologi menetapkan bahwa sebagai individu kita merespons keinginan yang dipaksakan oleh kelompok sosial besar dan kita hidup untuk merespons dan memenuhi harapan penduduk di mana kita hidup bersama.

Seiring berlalunya waktu, konsep-konsep ini dikembangkan dan bahkan lebih dipikirkan oleh para filsuf berbeda yang terus dianggap sebagai pendahulu dalam sosiologi dan meskipun mungkin mereka bukan pendiri, mereka memberikan kontribusi besar untuk ilmu sosial ini.

Di antara yang paling menonjol dari abad kesembilan belas kita memiliki Herbert Spencer, Emile Durkheim, Max Weber, Max Scheler atau Bronislaw Malinowsky.

Berkat mereka, kami memiliki pengetahuan sosiologi komprehensif, sosiologi berdasarkan data statistik, sosiologi dengan potongan biologis, sosiologi berfokus pada fenomenologi, antara lain.

Terima kasih kepada para pemikir hebat ini, yang tertarik untuk memahami mengapa dan bagaimana segala sesuatu adalah bahwa saat ini kami memiliki landasan teori sosiologis yang hebat dan melalui ilmu sosial ini, kami dapat memahami dunia dengan cara yang berbeda.

Mungkin Anda tertarik dengan cabang dan disiplin ilmu sosiologi tambahan.