8 Kontribusi Besar Afrika untuk Budaya Amerika

Kontribusi Afrika untuk budaya Amerika telah sangat bervariasi dan telah dikembangkan sedemikian rupa sehingga mereka telah diadaptasi ke berbagai negara di benua ini seiring berlalunya waktu.

Beberapa adat, ritus, tradisi, dan bahkan agama dari Afrika telah didirikan hingga saat ini di negara-negara Amerika Latin dan Karibia.

Banyak komponen budaya Afrika telah mempengaruhi pembentukan identitas negara-negara Amerika dari sudut pandang sejarah dan budaya, untuk alasan ini mereka dapat ditemukan dalam kesamaan masyarakat yang berbeda yang sepakat pada pakaian, seni, keahlian memasak dan musik

Akar Afrika di benua Amerika muncul dengan kedatangan budak-budak Afrika pada awal abad ke-16.

Sejumlah besar budak tiba di pelabuhan Spanyol di beberapa kota seperti Cadiz, Seville, Valencia dan Huelva dan dipindahkan ke kota-kota di Amerika seperti Cartagena de Indias di Kolombia, Veracruz di Meksiko; Portobello, Brasil; Havana, Kuba dan beberapa pelabuhan Venezuela.

Dengan cara yang sama, mereka tiba di Amerika Serikat, Argentina, dan Uruguay. Gerakan budak berlanjut sampai akhir abad ke-19 meskipun ada deklarasi penghapusan perbudakan pada tahun 1880.

1. Bahasa

Banyaknya orang Afrika yang menetap di pesisir Amerika menghasilkan fase transkulturisasi di mana orang kulit putih dan hitam mengadopsi bahasa satu dan yang lain, menghasilkan mode bicara yang dapat dibuktikan dalam bahasa dan bahasa Eropa. dalam bahasa Spanyol.

Jadi, bahasa Spanyol yang digunakan di benua Amerika akhirnya memperoleh kata-kata Afrika yang menggambarkan budaya budak dan spiritualitas mereka.

Dalam perubahan-perubahan dan adaptasi dalam kata-kata bahasa ini dihargai untuk menunjuk jenis makanan dan hidangan tertentu, nama-nama alat musik, gaya tarian, ramuan obat, antara lain.

Beberapa istilah yang dapat disorot adalah: malanga, conga, cod, orisha, yam, candonga, antara lain yang saat ini digunakan.

2.- Agama

Perlu dicatat bahwa kualitas ras kulit hitam dengan pengaruh lebih di Amerika adalah kepercayaan dan ritus keagamaan mereka, yang melampaui perbudakan dan telah lama tinggal di tanah Amerika.

Beberapa kepercayaan ini dipertahankan hari ini dan dapat diidentifikasi dengan cara berikut menurut negara mereka: di Umbria agama Umbanda telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir; di Kuba muncul dan mendefinisikan SanterĂ­a pada abad kesembilan belas, dari suku Yoruba di Afrika; di Trinidad dan Tobago kepercayaan Shango, Raja agama Yoruba, diakui; di Jamaika, agama Obeah dan Myalisme dipraktikkan; di Haiti, Voodoo; dan di Amerika Serikat semua praktik asal Afrika ini telah diubah dan kurang dapat diidentifikasi.

Dikatakan bahwa budaya Amerika, meskipun tidak mempertahankan tradisi keagamaan secara penuh, tetap mempertahankan keragaman Afrika atau jejak Afrika dalam musik dan tariannya.

Alih-alih hanya memaksakan kepercayaan mereka, banyak keturunan Afrika mengadopsi agama Kristen dan mendirikan gereja-gereja hitam di Amerika Serikat, yang telah berkontribusi pada pertumbuhan gereja Protestan secara umum.

Menurut banyak orang Afrika-Amerika, identifikasi dengan benua Afrika tidak harus dikaitkan dengan religiusitas.

3.- Musik

Dalam keinginan untuk menggambarkan ritus dan irama musik mereka, banyak orang Afrika di tempat yang berbeda memiliki perasaan membangun dan merekonstruksi alat musik primitif mereka untuk mengeringkan ketegangan dengan eksploitasi yang mereka terima dan mengekspresikan emosi mereka.

Mereka memanifestasikan masalah protes, tetapi mereka juga bersukacita dengan irama drum dengan tarian yang termasuk gerakan pinggul, tangan dan kaki. Ekspresi ini adalah hasil dari musik Afrika-Amerika yang telah berkembang hingga saat ini.

Ritme musik dapat ditemukan di Amerika Latin dengan akar Afrika seperti merengue, salsa, samba, plena dan tarian lainnya dan irama yang dianggap khas beberapa daerah dan yang membangun seluruh sejarah dan struktur budaya.

4.- Gastronomi

Ketika orang-orang Afrika tiba di benua itu, mereka membawa serta buah-buahan yang mereka terbiasa.

Seperti halnya pinna atau semangka, beberapa spesies pisang dan beras Afrika yang tiba di Amerika dengan kapal budak.

Kebiasaan gastronomi para budak berdampak pada budaya makanan di Amerika dengan cara yang luar biasa, baik dalam ramuan maupun dalam persiapan khusus yang diadopsi atau diubah.

Misalnya, hidangan yang menggabungkan nasi, daging, sayuran dan biji-bijian disumbangkan oleh budak yang bekerja sebagai pelayan di beberapa tempat di Amerika Serikat, Brasil, Kolombia, Ekuador, Peru, dan Venezuela. Banyak hidangan masih dipertahankan meskipun mereka telah mengalami modifikasi.

Beberapa teknik kuliner yang dapat ditemukan di Amerika berkat kedatangan orang Afrika adalah: kayu bakar, rebus berpengalaman, tumis, saus dan semur di mana lemak mendominasi dan penggunaan kelapa untuk membuat permen, serta daun pohon pisang untuk membungkus resep seperti hallacas di Venezuela atau tamale.

5.- Kerajinan Tangan

Budak Afrika memberikan kontribusi yang tak terhitung jumlahnya dalam pembangunan rumah, peralatan bertahan hidup, serta tenun yang dibuat dengan daun kelapa untuk membuat kapal, wadah penyimpanan dan bed cover.

Dapat dikatakan bahwa pengaruh yang dibawa orang Afrika ke benua Amerika masih dipertahankan dan berkat mereka, kemajuan dan perkembangan telah dibuat di dalamnya, di antaranya menonjol: benda dapur, selimut, kasur, pembuatan kapal, arsitektur, pertukangan dan bengkel

6.- Obat-obatan

Pengobatan tradisional Afrika didasarkan pada tabib ahli dan orang-orang dari tingkat agama yang tinggi, yang menawarkan pengetahuan terapi yang telah mereka pelajari tentang alam dan herbal serta menggabungkan ritual sakral.

Penyembuh afro-keturunan berhubungan dengan lingkungan dan mengetahuinya dengan sangat baik, begitulah tatanan sosial mereka terbentuk.

Mereka mampu menghadapi gigitan ular, demam, dan kejahatan lainnya dengan tanaman yang ditawarkan alam.

Pengetahuan ini adalah leluhur dan ditransmisikan dari generasi ke generasi dan telah berkontribusi pada budaya Amerika Latin, terutama di daerah berbahaya yang jauh dari tim perawatan medis profesional.

7.- Budaya

Warisan Afrika di Amerika memiliki beragam manifestasi cerita rakyat mulai dari pakaian, lagu, musik dan kepercayaan. Cara mengajar dan transmisi budaya Afrika didasarkan pada pengajaran lisan dan peniruan.

Dengan mampu menunjukkan kebiasaan mereka dengan gerak-gerik dan doa, mereka berhasil mengembangkan proses transkulturasi Afrika-Amerika dan Afro-Karibia.

Campuran semacam itu dapat dilihat di negara-negara Amerika Latin seperti Kolombia dengan Afro-Kolombia, di Uruguay dengan Afro-Uruguay dan dengan cara yang sama di Venezuela, Argentina, Brasil, Ekuador, Peru, Meksiko dan Bolivia.

8.- Olahraga

Disiplin seperti sepak bola, tinju, bola basket dan terutama atletik, berakar dari Afrika. Bahkan, atlet yang paling menonjol cenderung orang kulit hitam Afrika-Amerika dan Afro-Karibia.

Karena fisiognomi, tekstur, anatomi, dan otot mereka, mereka dapat melakukan dengan kinerja yang lebih besar dalam beberapa disiplin ilmu, misalnya mereka tidak pernah ketinggalan dalam Olimpiade dan turnamen internasional di mana mereka menonjol karena kualitas dan bakat mereka.