Apa itu Proses Konstruksi Sains?

Proses konstruksi sains, dari pendekatan positivis, dimulai dengan identifikasi masalah, kebutuhan untuk mengetahui alasan suatu fenomena atau penyebab perubahan perilaku.

Melalui pengamatan dengan mata telanjang atau dengan bantuan instrumen masalah dijelaskan. Setelah subjek yang akan diselidiki telah dibatasi, aspek-aspek yang tidak ada hubungannya dengan itu akan dibuang.

Kedua, aspek-aspek yang berkaitan dengan masalah yang telah diperoleh melalui observasi, penelitian sebelumnya atau eksperimen kecil dikumpulkan.

Data yang dikumpulkan disusun dan dengan demikian informasi diperoleh bahwa dalam bentuk pernyataan atau hubungan matematis dirumuskan sebagai hipotesis. Biasanya dianggap sebagai asumsi atau prognosis atau penjelasan sementara masalah.

Kemudian tibalah saat percobaan, masalahnya dibawa ke laboratorium dan solusi dicoba sampai Anda menemukan satu yang cocok. Masalahnya dipecahkan berulang kali untuk mencapai kesimpulan.

Kelima, verifikasi dilakukan, yaitu, tes diusulkan untuk menjawab masalah dengan jelas dan tepat.

Akhirnya, teori atau hukum alam dirumuskan. Ketika sebuah hukum diciptakan dari proses membangun sains, sebuah aturan yang konstan dan tidak berubah-ubah dibuat.

Ilmu di jaman dahulu

Hanya sampai Yunani kuno umat manusia berani berpikir bahwa hal-hal tidak datang secara eksklusif dari para dewa. Orang-orang Yunani Ionia kuno mempertanyakan pembentukan materi.

Kisah Miletus, pada abad ke-600 SM, bersama dengan murid-muridnya, terkejut pada masanya dengan menyatakan bahwa semuanya terbuat dari air.

Mengamati alam, ia berpikir bahwa segala sesuatu berasal dari lautan yang luas dan meskipun tentu saja ini ternyata salah, ia menjadi manusia pertama yang mempertanyakan proses ajaib penampakan benda, manusia, fakta, dan fenomena alam.

Anaximenes di sisi lain diberi tugas untuk menjelaskan kondisi udara dan Empedocles adalah ion lain yang lebih tertarik untuk menunjukkan bahwa dunia terdiri dari empat elemen: air, udara, api, dan bumi.

Yunani Kuno dengan demikian melihat kelahiran cara baru untuk mendekati dunia, dengan prinsip dan aturan, jalan baru menuju pengetahuan yang disebut Sains.

Kemudian ditetapkan bahwa tatanan sosial dan hukum-hukumnya hanyalah sebuah tradisi dan bukan deduksi, itu adalah kebiasaan dan tidak selalu merupakan kebenaran.

Kemudian, Socrates, Plato, dan Aristoteles mengusulkan metode filosofis, matematis, logis, dan teknis pertama.

Dua paradigma dalam pembangunan sains

Semua rute menuju pengetahuan berada dalam salah satu paradigma besar sains. Di satu sisi, ada metode ilmiah dari pendekatan positivis, di mana realitas dapat diamati dan diukur.

Ini adalah paradigma ilmu-ilmu keras seperti fisika atau matematika, misalnya, dan menggunakan metode kuantitatif untuk menggambarkan atribut-atribut realitas.

Metode ilmiah mencari kesimpulan yang absolut, dapat digeneralisasikan, dan universal, seperti molekul yang menyusun air atau volume yang ditempati udara.

Di sisi lain, dimungkinkan untuk sampai pada pengetahuan di bawah paradigma hermeneutik atau interpretatif yang lebih banyak diterapkan pada ilmu-ilmu lunak seperti sosiologi atau psikologi.

Dalam hal ini, dianggap bahwa realitas itu subyektif dan karenanya harus diamati dengan cara lain.

Pendekatan hermeneutis berusaha untuk mengetahui aspek-aspek realitas dan menghubungkannya satu sama lain dan secara keseluruhan, dengan cara sistemik, holistik, atau struktural. Di bawah paradigma ini, teknik kualitatif digunakan untuk mendekati kenyataan sebagai wawancara, misalnya.

Dalam pendekatan hermeneutik, sains menggunakan sebagai metode teori yang beralasan yang melibatkan pengumpulan data, menganalisis dan menyimpulkannya, kemudian kembali ke lapangan, mengumpulkan lebih banyak data dan, dalam proses siklik, membangun makna.

Sains dan prinsip-prinsipnya

Ilmu pengetahuan, dari pendekatan positivis, merespons dua tujuan: satu adalah untuk memberikan solusi dan jawaban untuk masalah dan yang kedua adalah untuk menggambarkan fenomena untuk mengendalikannya.

Adapun prinsip-prinsip, ia jelas menjawab dua: reproduksibilitas dan penyangkalan.

Yang pertama mengacu pada kemungkinan mengulang percobaan di mana saja dan pada siapa saja; yang kedua menerima bahwa semua hukum atau teori dapat disangkal melalui produksi ilmiah baru.

Ilmu pengetahuan, dari perspektif positivis, dicirikan dengan didasarkan pada alasan tanpa ruang untuk spekulasi; itu akurat, empiris dan sistematis.

Itu menggunakan metode untuk mencapai kesimpulan, itu analitis dan ketika mencapai kesimpulan itu dapat dikomunikasikan dan terbuka.

Juga dalam perkembangan yang tak terbatas, itu adalah prediksi; Dengan cara ini dimungkinkan untuk memulai proses ilmiah baru tentang pengetahuan yang diperoleh.

Sains: jalur menuju pengetahuan dengan metode

Begitu paradigma dunia yang diciptakan para dewa hancur, jumlah manusia tergerak oleh rasa ingin tahu dan didorong untuk menemukan jalan baru menuju pengetahuan yang berlipat ganda.

Ketika Galileo Galilei ingin menunjukkan bahwa bumi bukanlah pusat alam semesta, tanpa menyadarinya, ia memberikan kehidupan dengan metode ilmiah. Dia mengamati fenomena yang membuatnya tertarik dan mencatat di buku catatannya.

Kemudian dia menganalisisnya, menerapkan formula dan memeriksa hipotesis mereka sendiri. Ketika realitas terbukti bertepatan dengan hipotesis, ia menerapkan penemuannya pada fenomena baru, berusaha untuk menyimpulkan perilaku yang dengan demikian bisa menjadi hukum.

Dalam perjalanan pengamatan, eksperimen, dan upaya ini untuk menunjukkan pendapat, sains sekarang diakui sebagai serangkaian teknik dan prosedur yang menggunakan instrumen yang dapat diandalkan untuk menunjukkan hipotesis mulai terbentuk.

Ilmu pengetahuan menggunakan metode deduktif hipotetis, yaitu, ia ingin menunjukkan hipotesis dengan menginvestigasi masalah umum untuk menjelaskan yang khusus, kembali ke yang umum dan dengan demikian terus berlanjut hingga tak terhingga dalam proses siklus.

Dan walaupun dimungkinkan untuk memikirkan metode-metode ilmiah yang berbeda, seseorang telah berdiri sejak zaman Renaisans, dengan René Descartes, hingga saat ini.