7 Fitur Paragraf Paling Penting

Salah satu karakteristik utama paragraf adalah paragraf dimulai dengan huruf kapital dan diakhiri dengan penghentian penuh. Ciri formal lain dari paragraf ini adalah adanya jarak ganda antara ini atau tabulasi, yang secara visual membantu memahami bagaimana ide-ide diorganisasikan.

Paragraf, serta kalimat dan pernyataan, adalah salah satu elemen dasar teks, yang memungkinkan pengembangan tesis atau ide sentral teks.

Mengenai konten, paragraf harus dikembangkan di sekitar ide sekunder yang terkait langsung dengan gagasan utama teks.

Selain itu, paragraf yang baik ditandai dengan koherensi dan kohesi. Yang pertama mengacu pada ekspresi dan hubungan ide yang baik dalam paragraf.

Di sisi lain, yang kedua mengacu pada penggunaan konektor yang memungkinkan ide untuk dihubungkan dalam paragraf.

Karakteristik utama paragraf

1- Penampilan formal

Mengenai aspek formal paragraf, mereka harus mulai dengan huruf kapital dan berakhir pada suatu titik.

Secara umum, paragraf menyajikan setidaknya dua poin berturut-turut dalam struktur mereka. Ditambahkan ke ini, paragraf harus dimulai dengan tabulasi atau dengan spasi ganda yang memisahkannya dari paragraf sebelumnya.

Amati paragraf yang baru saja disajikan dan Anda akan melihat bahwa itu sesuai dengan aspek formal yang telah dijelaskan.

Mulai dengan huruf kapital dan diakhiri dengan titik. Sajikan tiga ide yang dipisahkan oleh dua poin berturut-turut. Akhirnya, dipisahkan dengan spasi ganda.

2 - Unit

Unit adalah salah satu karakteristik utama paragraf. Ini berarti bahwa semua ide yang disajikan dalam paragraf terkait dengan benar, sehingga mudah bagi pembaca untuk memahami maknanya.

Ini juga dikenal sebagai unit tematik, karena dalam setiap paragraf hanya satu tema yang dikembangkan.

Dalam setiap paragraf, hanya ide sekunder yang harus dikembangkan. Gagasan sekunder ini harus terkait langsung dengan gagasan utama yang disajikan dalam pengantar teks.

Paragraf ini dapat mencakup gagasan dukungan, yang memungkinkan Anda mengembangkan gagasan sekunder. Informasi yang tidak terkait dengan ide sekunder tetapi dengan yang utama harus disajikan dalam paragraf baru, agar tidak merusak unit tematik.

3- Koherensi

Koherensi terkait dengan unit tematik. Koherensi berarti bahwa semua gagasan yang disajikan dalam paragraf merespons tema yang sama, sehingga menciptakan makna yang dapat dipahami.

Ide-ide dalam paragraf yang koheren diorganisasikan mengikuti perkembangan tematis yang logis.

Kurangnya koherensi terjadi ketika penulis mengubah pikirannya secara konstan dalam sebuah paragraf, menjauh dari topik utama.

Untuk memastikan koherensi paragraf, penulis harus terus-menerus bertanya pada dirinya sendiri pertanyaan-pertanyaan berikut:

- Apakah tema ini terkait dengan ide utama teks?

- Bagaimana tema ini berhubungan dengan ide yang disajikan dalam paragraf saya?

4- Kohesi

Kohesi mengacu pada koneksi yang ada antara ide-ide yang membentuk paragraf.

Properti paragraf ini dapat dicapai melalui berbagai elemen seperti kata ganti (yang menghindari pengulangan yang tidak perlu), preposisi, konjungsi, kata keterangan dan konektor.

Unsur-unsur kohesif memungkinkan untuk memberi perintah pada paragraf, yang dapat kronologis, sebab dan akibat, dari oposisi, antara lain. Juga, mereka memungkinkan untuk menekankan bagian-bagian tertentu dari paragraf.

Dalam tabel berikut, beberapa konektor disajikan:

5- Ide sentral

Setiap paragraf harus menyajikan ide sentral, di mana subjek yang akan diperlakukan di dalamnya dinyatakan dengan jelas. Gagasan ini harus cukup spesifik sehingga dapat dikembangkan dalam satu paragraf.

Biasanya, paragraf dimulai dengan ide utama, yang menjelaskan dalam beberapa kata apa yang akan menjadi konten yang akan dikembangkan.

Dengan cara ini, ide utama menciptakan harapan di pembaca, yang akan terpenuhi jika pengembangan paragraf memadai.

Sebagai contoh: Kecoak, serangga yang ditemukan di sebagian besar rumah dan apartemen di kota-kota besar, hampir tidak mungkin untuk dibasmi.

Dalam kalimat ini mengidentifikasi tema utama dari teks (kecoak) dan topik spesifik yang akan dikembangkan dalam paragraf (masalah tentang pemusnahan kecoak).

6- Gagasan dukungan dan gagasan penutupan

Paragraf harus menyajikan gagasan dukungan, yang memungkinkan untuk mengembangkan gagasan pokok paragraf.

Terkadang, gagasan dukungan ini dapat berupa perbandingan, deskripsi, atau contoh. Dengan cara ini, tema pokok paragraf dijelaskan.

Akhirnya, ide penutupan di mana paragraf disimpulkan harus disajikan, untuk memberi jalan kepada paragraf berikutnya.

7- Perkembangan yang memadai

Seperti dijelaskan di bagian sebelumnya, ide-ide pendukung memungkinkan untuk mengembangkan ide sentral dari paragraf.

Hal yang benar adalah bahwa pengembangan paragraf memadai, yaitu, yang dijelaskan, menjelaskan dan mendukung gagasan sentral.

Jika penulis tidak memenuhi apa yang dijanjikan dalam ide sentral, maka pembaca akan dibiarkan dengan pertanyaan begitu paragraf selesai. Ini adalah tanda bahwa paragraf belum dikembangkan secara memadai.