Apa Metode Studi Ekonomi?

Metode mempelajari ekonomi dapat direduksi menjadi realisasi empat prinsip dasar dari metode ilmiah: pengamatan, induksi, deduksi dan verifikasi.

Namun, sejak lahirnya disiplin ilmu, dikotomi mengenai metode studi mana yang digunakan selalu ada.

Ekonomi dianggap sebagai ilmu, karena tujuan utamanya adalah untuk menetapkan prinsip, teori dan model analisis yang memungkinkan untuk menjelaskan fenomena ekonomi yang muncul baik di ranah domestik maupun privat, serta pada umumnya dan global yang mempelajari dinamika pasar keuangan internasional. .

Disiplin muncul pada tahun 1776 dengan penerbitan karya terkenal Adam Smith The Wealth of Nations, menjadi salah satu ilmu sosial utama saat ini.

Ini umumnya didefinisikan sebagai "studi tentang cara di mana masyarakat menggunakan sumber daya produktif yang langka untuk mendapatkan barang yang berbeda dan mendistribusikannya untuk konsumsi sekarang atau masa depan dengan tujuan menganalisis perilaku manusia sehubungan dengan produksi, pertukaran dan penggunaan barang dan jasa. ยป

Ekonomi mempelajari cara di mana harga barang dan faktor-faktor produktif ditetapkan, serta perilaku pasar keuangan di tingkat lokal dan global, partisipasi Negara dan pemerintah dalam pasar dan perdagangan internasional.

Tujuan dari ilmu ini adalah untuk menganalisis semua jenis fenomena dari tiga aspek: ekonomi deskriptif, teori ekonomi dan ekonomi terapan.

Mungkin Anda tertarik. Masalah Apa yang Diatasi oleh Ekonomi

Pendekatan untuk mempelajari teori ekonomi

Ekonomi dapat dipelajari dari dua pendekatan teoretis utama:

Ekonomi mikro

Ini terdiri dari serangkaian hipotesis teoritis yang berusaha menjelaskan bagaimana pasar individu bekerja, memanfaatkan berbagai teori: teori pasar, teori permintaan dan konsumen, teori penawaran, bisnis dan produksi, dan teori tentang struktur pasar. pasar.

Pendekatan ini biasanya diterapkan pada studi tenaga kerja atau ekonomi perkotaan, serta ketika diinginkan untuk menganalisis regulasi ekonomi yang dilakukan oleh pasar, ekonomi domestik atau Negara.

Ekonomi makro

Ini mengacu pada seperangkat konstruksi teoretis yang bertujuan untuk menjelaskan bagaimana ekonomi nasional dan global bekerja, memanfaatkan beragam pendekatan teoretis seperti: teori siklus, teori keuangan publik, teori uang dan kredit, dan Teori ekonomi internasional.

Pendekatan ini memiliki lebih banyak aplikasi terkait dengan ekonomi internasional, setelah berfokus pada studi keuangan publik, administrasi publik, dan ekonomi berbagai negara di seluruh dunia.

Metode utama studi ekonomi

Metode induktif

Juga disebut empiris, itu adalah salah satu metode pertama yang diusulkan oleh Adam Smith untuk mempelajari ekonomi.

Metode ini terdiri dari menetapkan proposisi, teori atau analisis umum yang diperoleh dengan mengamati dan bereksperimen dengan kasus-kasus individual yang terisolasi. Tujuannya adalah untuk mempelajari spesifik untuk mencapai kesimpulan umum.

Pertama-tama, tahap pengamatan dan pencatatan berbagai fakta ekonomi yang sedang dipelajari harus dilakukan. Kemudian menganalisa yang diamati dengan menetapkan definisi yang jelas dari konsep yang diamati. Akhirnya merumuskan proposisi ilmiah dan pernyataan universal umum.

Contoh dari metode ini dapat ditentukan melalui hukum penawaran dan permintaan, di mana fakta bahwa harga produk individu yang berbeda telah menurun adalah karena sifat umum, yaitu adanya penawaran yang lebih besar.

Metode ini didasarkan pada gagasan bahwa untuk mencapai undang-undang yang mengatur ekonomi, perlu dimulai dari studi kasus-kasus tertentu.

Metode hipotetis yang deduktif

Diterima dari tulisan David Ricardo, berfokus pada penetapan proposisi, teori dan analisis dari prinsip umum, yaitu hipotesis, dengan tujuan menganalisis dan menjelaskan berbagai kasus.

Pertama-tama, hipotesis yang akan digunakan harus dipertimbangkan, kemudian fenomena ekonomi harus dianalisis berdasarkan hipotesis tersebut dan kemudian, menyatakan hukum umum.

Metode deduktif bertentangan dengan metode induktif, karena ia berusaha mempelajari proposisi umum untuk menjelaskan yang khusus. Dengan cara yang sama, hukum penawaran dan permintaan dapat diambil sebagai contoh.

Dapat ditegaskan bahwa keberadaan penawaran produk yang besar berasal dari penurunan permintaan ini, sehingga untuk menurunkan harga adalah tindakan yang wajar untuk dilakukan.

Mungkin Anda tertarik dengan Metode Induktif dan Deduktif: Karakteristik dan Perbedaan.

Metode studi lain yang digunakan dalam perekonomian

Metode analitik-sintetis

Ketika menggunakan metode analitis, analisis mendalam dari berbagai variabel yang membentuk fenomena ekonomi dicari.

Ini bertujuan untuk memperhitungkan pengaruh dan timbulnya berbagai aspek, seperti sosial dan politik, dalam kasus studi. Dengan demikian, secara umum, kekhasan dipelajari, menguraikan fakta ekonomi.

Sedangkan ketika membuat penilaian sintetis, tujuan yang diupayakan adalah untuk secara sistematis menyatukan berbagai elemen heterogen dan terisolasi yang membentuk studi kasus untuk memahaminya secara keseluruhan.

Metode matematika dan statistik

Mulai dari gagasan bahwa ekonomi adalah ilmu pengetahuan dan bahwa sangat penting untuk memverifikasi dan memverifikasi semua teori yang diusulkan, penggunaan matematika dan metode statistik sangat penting.

Ini membantu untuk memeriksa apakah fenomena ekonomi cocok atau tidak dengan prediksi, teori, dan hipotesis yang disiapkan sebelumnya.

Contoh yang jelas dari hal ini adalah ekonometrik, cabang ekonomi yang didedikasikan untuk pengujian empiris teori dan model dengan data ekonomi yang dikumpulkan.

Metode perilaku

Dalam kasus ilmu sosial, sangat penting untuk mengambil metode dari sosiologi atau psikologi untuk mempelajari bagaimana perilaku sosial mempengaruhi ekonomi lokal dan global.

Meskipun ekonomi harus menganalisis perilaku berbagai agen ekonomi yang melakukan intervensi di pasar dan apa yang memotivasi mereka untuk menjadi bagian dari siklus ekonomi yang berbeda, perlu untuk mempelajari disiplin ilmu yang membantu memahami perilaku manusia.

Kebijakan ekonomi

Kebijakan ekonomi mengacu pada berbagai strategi yang dipraktikkan pemerintah dan negara untuk mendorong ekonomi suatu negara.

Oleh karena itu, ekonomi pada gilirannya harus mempelajari dan mengetahui kebijakan fiskal dan komersial yang dipraktikkan pemerintah, dengan tujuan menganalisis peristiwa atau fenomena ekonomi secara keseluruhan.