6 Tahapan Perencanaan Strategis

Tahapan perencanaan strategis adalah analisis lingkungan, menetapkan tujuan, menetapkan taktik atau teknik, pelaksanaan, pelaporan hasil dan evaluasi.

Perencanaan strategis adalah proses di mana tujuan didefinisikan, cara dan sarana untuk mencapainya serta bagaimana mengukur atau mengevaluasi hasil.

Di bidang administrasi, strategi terdiri dari menetapkan tujuan jangka panjang, yang juga mencakup pedoman untuk membuat keputusan mendasar dan untuk melaksanakan kegiatan yang diperlukan.

Jangka panjang sangat penting dalam strategi. Seorang ahli seperti Michael Proter menyarankan agar itu direncanakan setidaknya selama 10 tahun.

Tanpa strategi, sulit bagi organisasi, apa pun sifatnya, untuk maju secara koheren dan progresif menuju perkembangannya sendiri.

Manajemen organisasi memerlukan strategi. Strategi semacam itu membutuhkan proses tinjauan berkelanjutan dan sosialisasinya di antara para pihak yang terlibat.

Strategi ini berfungsi untuk memajukan organisasi dan belajar serta melembagakan cara melakukannya dengan lebih baik dan lebih baik.

Globalisasi telah menambahkan pentingnya proses perencanaan dan sifat strategisnya karena telah meningkatkan kuantitas dan kualitas pesaing yang dapat dihadapi oleh perusahaan atau proyek.

Selain itu, telah terbukti bahwa perusahaanlah yang memiliki sistem perencanaan strategi formal, yang mencapai hasil keuangan dan penjualan terbaik, dan meningkatkan indikator keberhasilan bisnis, termasuk efisiensi dan kepuasan. dari staf

Apa saja tahapan perencanaan strategis?

Mengingat bahwa perencanaan strategis berlaku untuk semua jenis organisasi manusia, terlepas dari ukuran, usia dan lokasi organisasi, durasi dan tingkat keparahan prosesnya beragam.

Namun, ada beberapa fase yang kurang lebih umum pada semua kasus, yaitu:

1. Analisis lingkungan

Ini adalah momen awal dari proses di mana peninjauan kembali dilakukan terhadap keadaan di mana organisasi tersebut berada secara internal dan terkait dengan lingkungannya.

Ini juga merupakan tahap di mana yang disebut matriks DOFA dilakukan dengan identifikasi yang akurat dari kelemahan yang dimiliki organisasi, peluang yang dimiliki, kekuatan yang dapat dimanfaatkan, dan ancaman yang akan dihadapinya dibuat.

Ada orang yang menyebut fase ini diagnosis karena tujuan tahap ini adalah menjawab pertanyaan seperti ini:

  • Siapa atau apa yang diwakili organisasi di lingkungannya?
  • Kemana dan kemana kamu ingin pergi?
  • Apa akun untuk sampai ke sana?
  • Apa saja hambatan yang mungkin terjadi dengan cara itu?
  • Siapa kompetisinya?

2. Tetapkan tujuan

Setelah kondisi lingkungan dianalisis, harus ada bukti yang cukup untuk menentukan tujuan yang harus dikejar.

Tujuan ini harus dilihat dalam jangka panjang. Seperti yang dikatakan di baris sebelumnya, idealnya 10 tahun.

Tentu saja, itu tidak harus menjadi tujuan tunggal, tetapi yang muncul harus diprioritaskan sedemikian rupa sehingga mereka memungkinkan semua taktik diorientasikan ke arah satu per satu.

Dalam fase ini, itu juga membantu untuk menggunakan arahan strategis berdasarkan prinsip-prinsip yang ditentukan oleh filosofi manajemen organisasi yang bersangkutan (misi, visi, nilai-nilai, kepercayaan dan norma).

Dengan cara ini, tujuan akan selaras dengan budaya mereka yang akan bekerja untuk mencapainya.

Adalah selama tahap ini ketika strategi dirumuskan, dengan benar, mempertimbangkan: tujuan, taktik, laporan, evaluasi dan rencana alternatif.

Salah satu aspek yang sering diabaikan saat ini adalah cara di mana tujuan tersebut akan dikomunikasikan kepada mereka yang terlibat dan bagaimana adopsi sukarela mereka akan dicari.

3. Pembentukan taktik

Mereka melepaskan strategi. Mereka adalah langkah konkret dalam mencapai tujuan.

Ini adalah detail dari perencanaan operasi. Tujuan besar menjadi operasional dan tugas-tugas, sumber daya yang tersedia, tenggat waktu, indikator manajemen dan mereka yang bertanggung jawab ditentukan.

Layak dikatakan bahwa, sebagaimana ditunjukkan pada bagian sebelumnya, komunikasi tujuan juga harus dipertimbangkan dan ini berlaku untuk tahap ini; Taktik yang berkaitan dengan sosialisasi strategi juga harus diperhitungkan.

4. Eksekusi

Di sini taktik menjadi tindakan. Pada titik ini, keputusan yang diambil sejauh ini diuji.

Rencana yang direncanakan dilaksanakan dan sumber daya yang diperkirakan untuk tujuan ini dikonsumsi.

Dalam fase ini di mana kesenjangan antara yang direncanakan dan kenyataan biasanya diperhatikan. Adalah normal bahwa dalam fase ini penyimpangan dari rencana muncul karena mereka cenderung menanggapi tuntutan lingkungan.

Idealnya, sebagian besar orang yang membentuk organisasi, berpartisipasi dalam pelaksanaan strategi, memahami dan menerima tujuan yang sama.

5. Laporkan

Ini adalah fase yang biasanya tidak terlalu penting tetapi harus dipertimbangkan karena merupakan register, kesaksian, tentang bagaimana hal-hal dikelola dan, oleh karena itu, bagaimana mereka dapat direplikasi atau ditingkatkan di masa depan.

Tidak ada format tunggal untuk jenis rekaman ini. Bisa dicetak atau tidak. Ini bisa berupa literal atau grafik.

Apa yang disarankan adalah bahwa itu sedetail mungkin sehingga replikasi atau peningkatannya menghasilkan hasil yang diharapkan.

6. Evaluasi

Dari saat tujuan didefinisikan, mode dan instrumen untuk mengevaluasi kepatuhannya harus dipertimbangkan. Ini adalah, jika mereka tercapai atau tidak, dan biaya (material dan tidak berwujud) mereka menyiratkan.

Proses ini harus dilakukan pada waktu yang berbeda dalam implementasi strategi sehingga kemungkinan kesalahan dapat dideteksi dalam waktu dan penyesuaian yang sesuai dibuat.

Ini adalah semacam audit berkelanjutan untuk menginvestasikan waktu dan sumber daya manusia dan keuangan secara efisien dan efisien.

Tahapan yang disajikan di sini adalah ringkasan dari apa yang umum untuk perencanaan di berbagai bidang, karena perencanaan di universitas akan memiliki beberapa spesifikasi yang tidak diperlukan dalam perencanaan di rumah sakit atau perusahaan pemasaran digital.

Juga, urutan tahapan dan metode, alat, dan teknik yang digunakan akan sangat berbeda dan sesuai untuk setiap jenis organisasi.