Apa itu Bahasa Literal?

Bahasa literal atau bahasa denotatif mengacu pada penggunaan kata-kata sesuai dengan maknanya dan artinya yang paling jelas.

Makna ini harus diberikan oleh definisi formal, seperti yang ditemukan dalam kamus. Namun, pada kesempatan tertentu juga bisa diberikan oleh pengertian yang diberikan pada kata-kata dalam konteks tertentu.

Dalam jenis bahasa ini penggunaan perangkat retoris apa pun yang dapat digunakan untuk interpretasi selain makna yang tepat dihindari. Karena itu, ia tidak menggunakan metafora, berlebihan, sarkasme atau ironi.

Berkat ini, bahasa literal dapat dimengerti untuk semua orang yang berbicara bahasa yang sama atau yang berada dalam konteks tertentu.

Penggunaan bahasa literal

Bahasa literal digunakan dalam konteks tersebut di mana ekspresi ide yang tepat diperlukan. Dokumen ilmiah, jurnalistik, dan hukum adalah beberapa contohnya.

Dalam situasi tertentu, penggunaannya sangat penting karena menjamin bahwa informasi yang dikomunikasikan adalah kenyataan yang tidak terbuka untuk interpretasi.

Dalam kamus: bahasa leksikografis

Bahasa kamus dan ensiklopedi dikenal dengan nama "bahasa leksikografis".

Jenis bahasa ini ditandai dengan tujuan menggambarkan dan menjelaskan konsep dengan cara yang dapat dimengerti oleh semua penutur bahasa yang sama.

Karena alasan ini, bahasa leksikografis harus literal, menghilangkan perhiasan, subjektivitas atau nuansa yang membingungkan pembaca.

Misalnya, Kamus Akademi Kerajaan Spanyol mendefinisikan cinta sebagai " Perasaan kasih sayang, kecenderungan dan dedikasi kepada seseorang atau sesuatu ". Penjelasan konkret yang menghindari sumber daya estetika, bahkan untuk konsep abstrak semacam itu.

Dalam sains: bahasa ilmiah

Bahasa yang digunakan dalam penelitian ilmiah dikenal sebagai "bahasa ilmiah." Jenis bahasa ini memiliki tujuan untuk mengkodekan pengamatan dan temuan sains. Dengan cara ini, mereka dapat dipahami dan diverifikasi oleh ilmuwan lain.

Oleh karena itu, salah satu karakteristik mendasar adalah penggunaan bahasa literal. Menghindari penggunaan simbolisme dan berpegang teguh pada definisi konsep yang tepat.

Sebagai contoh, cinta dijelaskan dari neurobiologi dalam bentuk berikut: " Fase kegilaan menghasilkan gejala-gejala seperti peningkatan detak jantung dan pernapasan, serta getaran di tangan dan kaki. Semua ini disebabkan oleh reaksi kimia yang terjadi di otak. "

Dalam jurnalisme berita: bahasa jurnalistik

Ungkapan formal yang digunakan dalam jurnalisme berita dikenal sebagai bahasa jurnalistik. Jenis bahasa ini digunakan untuk transmisi data yang akurat, dengan tujuan agar mereka dipahami oleh sebagian besar audiens target.

Dalam jurnalisme informatif bahasa literal adalah fundamental dengan tujuannya untuk menghindari interpretasi alternatif. Namun, ada genre jurnalistik lain seperti kronik, di mana penggunaan tokoh-tokoh retorika adalah umum.

Misalnya, artikel surat kabar dapat merujuk pada cinta yang mencoba membuat bahasa ilmiah lebih sederhana, tetapi mempertahankan bahasa literal:

" Baru-baru ini para peneliti dari University College of London menangkap gambar otak dalam cinta dan menyimpulkan bahwa sebelum penglihatan yang dicintai, beberapa area otak diaktifkan ."

Di bidang hukum: bahasa hukum

Bahasa resmi yang digunakan dalam bidang hukum dan pemerintahan dikenal sebagai bahasa hukum.

Hal ini ditandai dengan menggunakan kata-kata yang sangat tepat, karena mereka memiliki tujuan merancang tindakan tertentu, baik itu kejahatan atau deskripsi dari suatu RUU.

Karena alasan ini, bahasa hukum juga merupakan aplikasi bahasa literal. Faktanya, makna literal kata-kata terkadang dieksploitasi dengan tujuan membela terdakwa atau menghindari tanggung jawab hukum.

Misalnya, dalam leksikon hukum, kata pasangan digunakan untuk menunjuk " siapa pun dari orang alami yang merupakan bagian dari suatu perkawinan ."

Bahasa literal dalam kehidupan sehari-hari

Rupanya, bahasa literal adalah bentuk ekspresi yang paling sederhana. Seringkali, bahasa kiasan dikaitkan secara eksklusif dengan puisi dan sastra, sedangkan ekspresi literal dikaitkan dengan percakapan sehari-hari.

Namun, cara khas kata yang digunakan tidak selalu didasarkan pada definisi kata yang tepat.

Dalam banyak kesempatan bahasa sehari-hari memiliki sumber daya retoris yang telah dimasukkan ke dalam budaya dari waktu ke waktu dan yang digunakan secara tidak sadar.

Bahasa sehari-hari penuh dengan metafora, sarkasme dan berlebihan. Sumber daya ini mungkin tampak jelas atau akurat ketika digunakan dalam konteks tertentu, tetapi ketika diambil di luar konteks mereka bisa sangat membingungkan.

Sebagai contoh, konsep seperti "menghabiskan malam terjaga" atau "merasakan kupu-kupu di perut" adalah umum tetapi tidak secara literal.

Dalam kasus pertama, makna literal akan merujuk pada menghabiskan sepanjang malam menerangi tempat dengan cahaya lilin.

Namun, dalam konteks dipahami bahwa itu adalah metafora menghabiskan malam tanpa tidur, sebuah gagasan yang berasal dari zaman kuno di mana ia diterangi dengan cahaya lilin.

Dalam kasus kedua, makna literal akan merujuk pada memiliki kupu-kupu nyata di perut. Namun, dalam konteks dipahami bahwa ungkapan ini adalah metafora sensasi yang dihasilkan oleh jatuh cinta dalam tubuh manusia.

Contoh: bahasa sastra versus bahasa kiasan

Cara terbaik untuk memahami bahasa sastra adalah melalui pengamatan kontrasnya dengan bahasa kiasan.

Berikut ini adalah fragmen puisi karya Lope de Vega, di mana orang dapat mengamati penggunaan bahasa kiasan, sangat umum dalam puisi:

Tinggalkan wajah untuk menghapus kekecewaan,

minum racun dengan minuman ringan,

lupakan untungnya, cintai bahayanya;

Percayalah bahwa surga di neraka cocok,

berikan hidup dan jiwa kekecewaan;

Ini adalah cinta, yang mencobanya tahu itu. "

Gagasan yang sama dalam bahasa literal ini dapat diekspresikan dengan cara yang lebih sederhana, seperti yang berikut:

Ketika seseorang jatuh cinta, ia dapat menerima sikap dan pengalaman negatif atau berbahaya, hanya karena itu berasal dari orang yang dicintainya.

Ini adalah perilaku yang sangat umum yang dapat dikonfirmasi oleh siapa saja yang pernah jatuh cinta.