Apa itu Penyakit Immunopreventable?

Penyakit yang tidak dapat dicegah adalah penyakit menular yang dapat dicegah dengan vaksinasi.

Dengan immunoprevenibles berarti bahwa untuk mencegahnya pergi ke aktivasi sistem kekebalan seseorang, yang diinokulasi (melalui vaksinasi) mikroorganisme (lengkap, sebagian atau produk dari itu), untuk "belajar" untuk mengenali dan melawannya.

Meskipun ada banyak penyakit imunopreventable, hampir semua memiliki karakteristik sebagai berikut:

  • Mereka menular.
  • Mereka dapat menyebar dengan menghirup udara yang sama di sebuah ruangan.
  • Orang tersebut dapat terinfeksi sedikit atau lama sebelum menunjukkan gejala apa pun.
  • Mereka cenderung mempengaruhi orang dewasa lebih parah daripada anak-anak.

Organisasi Kesehatan Pan Amerika (PAHO) menyebut mereka Penyakit Vaksin-Preventable (EPV), dan memiliki Unit Imunisasi Keluarga Integral (FGL / IM) yang didedikasikan untuk pencegahan, pengendalian, dan penghapusan penyakit jenis ini. patologi

Setiap penyakit memiliki bentuk penularan tertentu, yang membuat pengendaliannya lebih kritis dan kompleks.

Ini demikian, karena selain tergantung pada jenis mikroorganisme yang terlibat, itu juga tergantung pada durasi latensi dan periode infeksi, tingkat penularan dan karakteristik sosiodemografi dari mereka yang rentan terhadap infeksi.

Karena alasan ini, umat manusia telah menggunakan imunisasi sebagai alat terbaik untuk melawan penyakit-penyakit ini.

Cara di mana imunisasi dapat terjadi

Imunisasi aktif

Atau vaksinasi, di mana zat yang memiliki bentuk yang sama dengan mikroorganisme asli tetapi tidak menyebabkan penyakit dimasukkan ke dalam sistem, dan jika itu terjadi, itu terjadi dengan cara yang kurang agresif daripada jika orang tersebut secara alami terinfeksi .

Imunisasi pasif

Dalam hal ini, orang tersebut menerima pembelaan terhadap penyakit semacam itu dengan cara yang rumit.

Contoh dari bentuk imunisasi ini adalah selama menyusui, ibu mentransmisikan kepada anak semua bakteri dan mikroorganisme yang akan memperkuat sistem kekebalan bayi.

Beberapa negara di dunia, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan PAHO, menciptakan Program Perluasan tentang Imunisasi (EPI), berdasarkan resolusi WHA 2757 yang disetujui oleh Majelis Kesehatan Dunia pada tahun 1974.

Efektivitas biaya imunisasi terbukti dan digunakan untuk mempromosikan kampanye vaksinasi di berbagai negara yang menyelamatkan banyak nyawa dalam proses tersebut.

Dengan vaksinasi, mereka telah berhasil mengendalikan, dan bahkan menghilangkan, penyakit menular yang tak terhitung jumlahnya yang merenggut ribuan nyawa di masa lalu.

Faktanya, WHO telah menyatakan bahwa, terlepas dari pemurnian air, berkat vaksinlah angka kematian telah berkurang di dunia.

Namun, ada beberapa yang menentang jenis prosedur ini karena tidak layak mempertaruhkan kemungkinan efek negatif atau efek samping akibat vaksinasi.

Bagaimana penyakit immunopreventable disajikan?

Mereka dapat disajikan sebagai:

  • Sporadis: tidak ada pola penampilan yang jelas.
  • Endemik: muncul di tempat dan waktu tertentu.
  • Epidemi: kasus meningkat lebih dari yang diperkirakan di tempat dan waktu yang ditentukan.
  • Pandemi: sparecen kasus di seluruh dunia (atau sebagian besar darinya), dalam waktu singkat.

Apa sajakah penyakit yang dapat dicegah dengan immuno?

Di antara penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi adalah:

  • Batuk rejan

Batuk rejan adalah penyakit yang sangat menular yang terdiri dari infeksi saluran pernapasan atas, karena beberapa bakteri ( Bordetella pertussis atau Bordetella parapertussis ).

Ini menyebar ketika orang sehat bersentuhan langsung dengan sekresi selaput lendir pernapasan seseorang yang sakit.

Ini diinkubasi selama periode antara 6 dan 10 hari dan bermanifestasi dengan episode batuk yang keras yang membuat sulit bernafas, dapat menyebabkan muntah atau kehilangan kesadaran untuk waktu yang singkat.

10% dari kasus yang dilaporkan di dunia, sesuai dengan orang yang berusia di atas 15 tahun. Ketika itu mempengaruhi anak-anak yang lebih muda, itu dapat menyebabkan cacat permanen atau bahkan bisa mematikan.

Ini dapat dicegah dengan vaksinasi, meskipun ini tidak memberikan kekebalan seumur hidup. Dianjurkan untuk menempatkan dosis pertama pada usia 2 bulan dan kemudian penguatan pada usia 15 bulan dan antara usia 4 dan 6 tahun.

  • Campak

Ini adalah penyakit menular yang satu-satunya waduk adalah manusia.

Ini ditularkan melalui kontak langsung dengan sekresi nasofaring yang terinfeksi. Dan risiko terbesar terjadi 1 hingga 3 hari sebelum orang yang terinfeksi mulai mengalami demam.

Prevalensinya lebih tinggi pada populasi di bawah 15 tahun. Namun, ini dapat bervariasi sesuai dengan kepadatan populasi dan cakupan vaksinasi.

Itu terjadi dalam dua fase:

a) Prodómica

Juga disebut tahap catarrhal. Terjadi ketika pasien mulai menunjukkan gejala seperti: demam, batuk, konjungtivitis dan bintik-bintik khas Koplik.

b) Exantemática

Ini adalah tahap erupsi yang dimulai pada wajah dan kemudian berlanjut ke seluruh tubuh dalam bentuk bintik-bintik merah. Ini biasanya terjadi pada hari ketiga atau keempat sejak penyakit mulai, dan dapat berlangsung antara 4 dan 7 hari.

  • Rubella

Ini adalah salah satu penyakit yang dihasilkan oleh kontak dengan sekresi selaput lendir pernapasan seseorang yang terinfeksi.

Ini adalah infeksi yang termasuk dalam genus Rubivirus dan yang mempengaruhi kulit dan kelenjar getah bening. Masa inkubasinya berkisar antara 14 dan 23 hari.

Gejala awal biasanya demam dan radang kelenjar getah bening, diikuti oleh ruam granit merah muda atau merah yang membentuk area merah muda kecil pada kulit. Jerawat ini muncul ke arah bawah (dari wajah ke seluruh tubuh).

Ruam biasanya disertai dengan rasa gatal yang biasanya berlangsung 3 hari.

Mungkin juga ada sakit kepala, kehilangan nafsu makan, konjungtivitis, pilek dan nyeri dan / atau radang sendi.

Prevalensi penyakit ini di dunia lebih besar pada anak di bawah 5 tahun. Ini sangat serius ketika mempengaruhi wanita hamil karena dapat menyebabkan Sindrom Ruben Bawaan (Congenital Rubella Syndrome).

Sindrom ini dapat menyebabkan retardasi pertumbuhan, defisiensi mental, kelainan jantung dan mata serta masalah pada organ vital lainnya.

Penyakit lain yang termasuk dalam kategori ini adalah:

  • Difteri
  • Flu
  • Hepatitis A dan B
  • Kusta
  • Meningococcus
  • Pneumococcus
  • Paralisis Flaccid Akut - PFA
  • Parotitis
  • Poliomielitis
  • Rotavirus
  • Tetanus
  • TBC
  • Cacar air
  • Papillomavirus manusia