Dios Viracocha: Asal, Legenda dan Ibadah

Viracocha adalah dewa tertinggi suku Inca. Ia juga dikenal sebagai Huiracocha, Wiraqoca dan Wiro Qocha. Dia dianggap sebagai Tuhan pencipta, dia adalah ayah dari semua dewa Inca lainnya, dan dia adalah yang membentuk bumi, langit, matahari, bulan dan semua makhluk hidup.

Viracocha adalah salah satu dewa paling penting dalam jajaran Inca, yang dipandang sebagai pencipta segala sesuatu atau substansi dari mana segala sesuatu diciptakan. Viracocha terkait erat dengan laut. Itu dilambangkan atau ditarik menggunakan matahari sebagai mahkota, dengan sinar di tangannya, dan air mata jatuh dari matanya seolah-olah hujan.

Dipercayai bahwa manusia sebenarnya, ciptaan kedua makhluk hidup Viracocha. Virachocha pertama kali menciptakan ras raksasa dari bebatuan di zaman kegelapan. Namun, raksasa ini mulai tidak patuh dan perlu untuk menghukum mereka dengan mengirim mereka banjir besar.

Dalam legenda, semua raksasa ini kecuali dua, kembali ke bentuk batu aslinya, yang menghasilkan bahwa mereka dapat dilihat bertahun-tahun kemudian di tempat-tempat seperti Tiwanaku dan Pukará.

Dalam upaya keduanya, Viracocha, menciptakan pria dan wanita, tetapi kali ini menggunakan lumpur. Dia juga memberi mereka hadiah seperti pakaian, bahasa, pertanian, dan seni.

Setelah itu, Viracocha menciptakan semua hewan. Keputusan paling berguna dari Viracocha adalah menciptakan matahari, bulan dan bintang-bintang yang membawa cahaya ke dunia.

Viracocha menurut tradisi Inca

Bagi suku Inca, Viracocha menciptakan matahari dan bulan di atas Danau Titicaca. Menurut tradisi, setelah membentuk sisa langit dan bumi, Viracocha mengembara ke dunia mengajar manusia seni peradaban. Di Manta, Ekuador, dia berjalan ke barat melintasi Pasifik dan berjanji akan kembali suatu hari.

Kadang-kadang, Viracocha, diwakili sebagai seorang lelaki tua mengenakan jenggot (simbol para dewa air) dan jubah panjang yang membawa tongkat.

Ibadah Viracocha

Kultus Viracocha sangat kuno, dan ada kemungkinan bahwa itu diukir di reruntuhan megalitik Tiwanaku, dekat Danau Titicaca.

Viracocha mungkin memasuki Pantheon Inca pada suatu waktu, mungkin di bawah Kaisar Viracocha, yang mengambil nama dewa mistis itu.

Suku Inca percaya bahwa Viracocha adalah makhluk yang jauh yang berhenti bekerja di dunia demi kelangsungan hidup para dewa lain yang telah ia ciptakan. Dia secara aktif dipuja oleh kaum bangsawan, terutama di saat krisis.

Nama lain yang diterima Viracocha

Sebagai Dewa yang maha hadir dan tertinggi, Viracocha, ia sering dinamai oleh suku Inca melalui fungsinya yang beragam, bukan dengan namanya yang dapat berarti danau, buih, atau laut.

Nama-nama lain ini mungkin digunakan karena nama dewa yang sebenarnya terlalu sakral untuk diucapkan; itu termasuk Ilya (cahaya), Ticci (Genesis), dan Wiraqoca Pacayacaciq.

Menyembah untuk Viracocha

Viracocha disembah oleh pra-Inca Peru sebelum dimasukkan ke dalam Pantheon Inca. Dalam mitologi Inca, dewa Viracocha memberikan hiasan kepala dan kapak perang kepada kaisar Inca pertama Manco Capac dan berjanji kepadanya bahwa Inca akan menaklukkan segalanya sebelum mereka.

Nama dewa juga diasumsikan oleh raja yang dikenal sebagai Inca Viracocha (meninggal pada tahun 1438) dan mengatakan tanggal bisa menjadi waktu ketika dewa secara resmi diperkenalkan kepada keluarga para dewa Inca.

Disembah di ibukota Inca Cuzco, Viracocha juga memiliki kuil dan patung yang dipersembahkan untuknya di Caha dan Urcos dan pengorbanan manusia (termasuk anak-anak), dan yang sering, llama juga dikorbankan kepada dewa pada kesempatan upacara penting.

Dengan demikian, seperti dewa-dewa Inca lainnya yang penting bagi kehidupan sehari-hari rakyat jelata, Viracocha terutama disembah oleh aristokrasi Inca, dan seringkali pada masa krisis politik.

Bagaimana Viracocha menyelamatkan Cañaris dari kelaparan

Dua pria, yang berasal dari suku Cañaris, selamat dari banjir yang disebabkan oleh murka dewa Inca Viracocha. Orang-orang ini melarikan diri melalui gunung yang disebut Guasano, yang tidak dapat diguyur hujan. Orang-orang ini, yang bersaudara, disebut Ataorupagui dan Cusicayo.

Ketika air mulai memberi jalan, Cañaris memutuskan untuk menanam. Suatu hari, ketika orang-orang ini pulang dari kerja, mereka menemukan sepotong kecil roti dan kendi chicha, yang merupakan minuman yang digunakan di Peru sebagai pengganti anggur, dibuat dari jagung.

Mereka tidak tahu siapa yang membawakan mereka makanan seperti itu, tetapi mereka masih berterima kasih kepada pencipta karena makan dan minum perbekalan. Keesokan harinya hal yang sama terjadi. Terkejut dengan misteri ini, mereka ingin menemukan siapa yang membawa makanan. Jadi suatu hari mereka bersembunyi untuk menemukan siapa yang membawa makanan.

Mereka berhasil melihat dua wanita Cañari menyiapkan makanan, dan menempatkan mereka di tempat yang nyaman. Ketika mereka hendak pergi, orang-orang itu mencoba menangkap mereka tetapi mereka menghindari mereka dengan berpikir bahwa mereka akan menjadi penculik dan melarikan diri.

Cañaris, melihat kesalahan yang mereka buat dalam mengganggu wanita-wanita ini yang telah berbuat banyak baik, menjadi sedih dan berdoa kepada Viracocha untuk mengampuni dosa-dosa mereka, memintanya untuk meninggalkan para wanita dan memberi mereka makanan.

Viracocha mengabulkan keinginan orang-orang ini. Para wanita kembali dan mengatakan kepada Cañaris: "sang pencipta berpikir bahwa kita harus kembali, kalau tidak mereka akan mati kelaparan".

Para wanita ini membawa makanan kepada para pria dan memulai persahabatan di antara mereka, namun, salah satu Cañaris jatuh cinta dengan salah satu wanita itu.

Salah satu pria dilemparkan ke danau, sementara yang lain selamat dengan menikahi salah satu wanita dan yang lainnya sebagai selir. Dengan cara ini dia memulai garis keturunan masing-masing lima. Hari ini semua berasal dari kasta ini.

Viracocha adalah salah satu misteri terbesar dalam mitologi Inca, yang dianggap oleh budaya modern sebagai contoh makhluk asing atau superior.