9 Kegiatan untuk Anak-anak dengan Asperger (Emosi Kerja)

Dalam artikel ini kami menyajikan 9 kegiatan untuk anak-anak dengan asperger untuk keterampilan kerja dan keterampilan yang menguntungkan untuk kehidupan umum.

Karena orang-orang dengan asperger mengalami kesulitan berhubungan dengan lingkungan dan orang-orang di sekitar mereka, maka perlu untuk melakukan kegiatan yang membantu mereka dan memberikan petunjuk bagaimana mereka harus bertindak dalam situasi yang berbeda.

Aktivitas menjadi akrab dengan emosi

Dengan kegiatan ini dan yang berikutnya, kami mencoba membiasakan anak dengan emosi dasar serta konsep mereka. Di sisi lain, kami juga ingin membangun hubungan antara fitur wajah dari wajah dan ini. Akhirnya, dimaksudkan agar anak tahu bagaimana mengidentifikasi emosi emosional.

1. Emosi apa itu?

Prosedur: Kami akan berdiri di depan anak dan kami akan menunjukkan padanya berbagai piktogram yang menunjukkan emosi-emosi dasar seperti suka dan duka. Setiap kali kami menghadirkan salah satu dari mereka, kami akan memberi tahu mereka emosi yang sesuai dengan anak untuk mengidentifikasi konsep dalam gambar.

Adalah penting bahwa kita menggambarkan emosi dan beberapa fitur wajahnya. Saat sesi berlangsung, kami akan mencoba menjadi orang yang memberi kami piktogram ketika kami memberi nama suatu emosi.

Bahan-bahan : Piktogram atau gambar tentang orang-orang yang menunjukkan emosi dasar seperti: sukacita, ketakutan, kesedihan ...

2. Kami bermain dengan Mister Potato

Prosedur: Kami akan membuat kentang dari koran dan lem dicampur dengan air, dan kemudian cat sesuai keinginan. Ini akan dilengkapi dengan fitur wajah yang berbeda yang terkait dengan emosi yang berbeda yang akan terdiri dari alis, mata, hidung, dan mulut. Untuk membuatnya lebih mudah untuk bekerja dengan boneka ini, kami akan Velcro baik fitur boneka dan wajah plastik.

Dengan cara ini, pada awalnya kita akan menjadi orang-orang yang akan menunjukkan emosi kepada anak dengan berbagai bagian wajah. Setelah itu, kami akan menamainya emosi dan dia akan bermain dengan kartu. Misalnya, jika kita menginginkan wajah bahagia, kita akan memasang alis, mata, dan mulut yang sesuai dengan emosi itu.

Bahan-bahan: kita dapat menggunakan piktogram yang kita gunakan dalam kegiatan sebelumnya untuk melakukan kegiatan ini, meskipun disarankan agar kita melakukannya agar dapat direkatkan dan dipertukarkan dengan Velcro.

Di sisi lain, untuk membuat boneka yang ideal adalah menggunakan: balon, lem, air, kuas, cat cokelat, koran, kardus, lem dan velcro.

Kegiatan untuk mengidentifikasi emosi dasar

Dengan kegiatan 3 dan 4 yang kami sajikan di bawah ini, anak dapat mengidentifikasi emosi dasar melalui fitur wajah. Di sisi lain, juga dimungkinkan untuk mengasosiasikan emosi dan menggambarkan situasi di mana keterampilan emosional ini dihasilkan.

3. Kami bermain tiga berturut-turut

Prosedur: Kami akan membuat permainan yang mirip dengan tiga baris aslinya, tetapi dalam hal ini didasarkan pada emosi. Kegiatan ini dapat dilakukan tidak hanya dengan anak dengan asperger tetapi juga dengan kelas pada umumnya. Untuk ini, anak harus tahu apa perasaan yang sesuai dan menghubungkannya dengan teman sebayanya.

Pertama-tama, kita akan membuatnya menamai emosi yang muncul di kartu dan kemudian kita akan mulai bermain menghormati aturan permainan. Pergeseran yang berbeda dapat dilakukan untuk berhubungan dengan anak-anak lain.

Bahan: Tiga berturut-turut dan keripik di mana emosi yang berbeda yang ingin Anda kerjakan muncul.

4. Bagaimana perasaan saya?

Prosedur: untuk membuat game ini kita akan mulai dari Who is who? dan kami akan membuat kartu dengan wajah yang menunjukkan emosi berbeda. Pertama, kita akan membahas beberapa keadaan atau karakteristik emosi, seperti ketika Anda bahagia, marah, sedih, dll.

Setelah itu, anak dapat bermain berpasangan dengan beberapa teman sekelasnya. Penting untuk menjelaskan bahwa Anda harus mengingat emosi apa yang Anda miliki dan bahwa Anda tidak dapat memberi tahu pasangan Anda tentang hal itu. Iran akan melakukan pergeseran intervensi di antara mereka sampai mereka bisa mengetahuinya.

Bahan: Piktogram emosi.

5. Twister emosi

Prosedur: kegiatan ini dirancang untuk dilakukan anak dengan empat atau lima mitra lainnya. Ini didasarkan pada permainan asli, hanya saja dalam kasus kami itu tidak akan menjadi warna tetapi emosi disertai oleh dua dadu. Dalam satu akan diwakili baik tangan atau kaki dan emosi lain.

Pada awalnya kami hanya akan bermain dengan emosi yang berbeda seolah-olah itu adalah game asli. Artinya, kita akan melempar dadu yang berbeda dan itu akan muncul tergantung pada apa yang terjadi pada dadu saat kita bermain.

Setelah kami selesai, kami akan memberikan anak lagu yang berbeda yang membuatnya merasakan perasaan yang berbeda, sehingga ia tidak hanya bisa mengenali mereka tetapi juga menginternalisasi mereka. Selanjutnya, Anda harus mengucapkan secara verbal apa yang telah Anda rasakan.

Untuk terus bermain, kami akan menghapus dadu dari emosi dan hanya menyisakan bagian-bagian tubuh. Dengan cara ini, kita akan menempatkan anak lagu yang telah mereka dengar sebelumnya dan akan melemparkan dadu karena harus meletakkan tangan atau kaki dalam perasaan bahwa lagu itu dihasilkan.

Bahan: Twister emosi. Jika kita tidak memiliki game ini, kita dapat membuatnya dengan kartu dan gambar.

Aktivitas untuk mengekspresikan emosi

Dengan dua kegiatan berikut, kami mencoba mengembangkan kemampuan siswa untuk mengekspresikan emosi dasar mereka. Di sisi lain, ini juga dimaksudkan untuk menawarkan kemungkinan untuk dapat mengetahui emosi dasar mereka.

6. Kami membuat buku emosi

Prosedur: untuk melaksanakan sesi ini, siswa akan membuat buku yang dipersonalisasi, menggunakan kartu yang akan dia hias sesuai keinginannya. Di sampul buku mungkin muncul tertulis namanya dan judul yang mencerminkan apa yang akan terkandung di dalamnya.

Buku ini bertujuan untuk mengumpulkan emosi yang dirasakan oleh anak dalam kehidupan sehari-harinya. Oleh karena itu, untuk memastikan bahwa tujuan ini terpenuhi, pertanyaan spesifik akan dirumuskan pada selembar kertas yang nantinya akan diberikan kepada anak.

Untuk membuat kegiatan ini lebih efektif, anak harus menemani jawaban mereka dengan gambaran emosi yang mereka rasakan.

Bahan: kardus, pensil warna, gunting dan lem.

Aktivitas mengendalikan emosi

Dengan kegiatan ini, anak-anak akan dapat mengendalikan emosi dasar di setiap momen. Mereka juga akan diajari cara membedakan emosi yang mereka rasakan pada setiap saat dan mengendalikan perilaku mereka.

7. Kami membangun lampu lalu lintas

Prosedur: akan diproduksi dengan kardus. Tiga lingkaran akan ditempatkan pada kartu hitam, satu merah, satu kuning dan satu hijau. Juga akan ada salib hitam, yang akan membawa velcro di belakang, seperti halnya masing-masing lingkaran, untuk dapat menempel padanya, tergantung pada bagaimana anak itu pada saat itu.

Lampu lalu lintas ini akan membantu kita mengetahui bagaimana keadaan siswa pada setiap saat. Seiring dengan penciptaan ini, panduan juga akan dibuat yang menjelaskan arti dari masing-masing warna. Warna merah menunjukkan berhenti, karena ketika Anda tidak dapat mengendalikan emosi seperti kemarahan atau kemarahan.

Selanjutnya, warna yang muncul adalah kuning, di sini yang kita inginkan adalah membuat anak sadar bahwa sudah waktunya untuk berpikir dan merenungkan masalah yang kita miliki dan yang kita hentikan (warna merah).

Setelah kami berhenti (warna merah) dan kami memikirkan masalah (warna kuning), kami mencapai warna hijau. Warna ini telah ditugaskan untuk mencari solusi untuk masalah yang disajikan oleh anak. Karena itu, ketika Anda berada pada titik ini, Anda akan mencoba untuk merenungkan solusi terbaik yang dapat diberikan kepada Anda.

Bahan: kartu berwarna, pensil warna, lem, gunting dan velcro.

8. Kami mengklasifikasikan perilaku

Prosedur: Dalam aktivitas kedua, papan dengan tindakan berbeda akan dibuat. Dari tindakan-tindakan ini si anak harus membuat katalog tindakan-tindakan yang ia yakini sebagai tindakan yang baik dan tindakan-tindakan yang ia yakini tidak sesuai.

Ini akan terkait dengan hal-hal yang mungkin terjadi di dalam sekolah, dari ruang kelas dengan teman sekelas mereka, dengan hal-hal yang mungkin terjadi di taman bermain pada waktu istirahat. Sebagai contoh: Saya berbagi barang dengan teman sekelas saya, saya tidak mematuhi instruksi guru, dll.

Bahan: kartu berwarna, pensil warna, lem dan gunting.

Aktivitas untuk mengidentifikasi emosi dalam karakter animasi

Dengan kegiatan ini dimaksudkan agar anak tahu bagaimana mengidentifikasi emosi dari masing-masing karakter yang muncul dalam cerita serta dalam setiap cerita atau film. Di sisi lain, ini juga dimaksudkan untuk memotivasi empati anak dengan mengajukan pertanyaan untuk dimasukkan ke dalam situasi masing-masing.

9. Kami membaca sebuah cerita

Prosedur: Dalam sesi ini di kelas kita akan melanjutkan membaca sebuah cerita. Kekhasan cerita ini didasarkan pada kenyataan bahwa semua karakter sepanjang perkembangan cerita memiliki emosi yang berbeda. Idenya adalah bahwa anak memahami dan mengenali emosi orang lain dari sudut pandang ini.

Setelah cerita terlihat, mereka akan diberikan serangkaian pertanyaan terkait dengan emosi para karakter. Dengan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini, siswa harus berpikir dan menempatkan dirinya di tempat orang-orang itu.

Karena anak sudah tahu cara bekerja dengan lampu lalu lintas, ia akan mempraktikkan teknik ini dengan karakter cerita, mengidentifikasi masing-masing dengan warna yang ia percayai menyerupai dan emosinya.

Bahan : semaphore dan cerita.

Kesimpulan

Bekerja dengan orang yang memiliki autisme atau asperger dapat menjadi rumit jika Anda tidak memperhitungkan karakteristik yang membuatnya.

Karena itu, disarankan agar selain mengetahui tentang kelainan ini, perlu juga diperhatikan kekhasan yang mungkin ada pada anak yang bersangkutan.

Jika kita memperhatikan hal ini, bekerja dengannya akan sangat mudah jika Anda memiliki kesabaran dan jika Anda konstan. Pada awalnya evolusinya akan lambat atau bahkan kita tidak akan melihat kemajuan, tetapi penting bahwa kita tidak menyerah, karena ketika kita paling tidak mengharapkannya, itu dapat mengejutkan kita.