4 Jenis Utama Argumentasi dan Contoh

Jenis argumentasi utama adalah argumentasi deduktif, argumentasi induktif, argumentasi abduktif dan argumentasi dengan analogi.

Argumentasi adalah salah satu cara di mana manusia dapat menggunakan bahasa. Ini adalah proses di mana pernyataan afirmatif atau negatif digunakan untuk mendukung atau membantah proposisi.

Ada berbagai jenis argumen dan, karenanya, berbagai jenis argumen. Untuk lebih spesifik, untuk setiap jenis argumen, ada jenis argumen. Setiap jenis argumen memiliki kegunaan, kelemahan, dan kekuatan tertentu.

Untuk mulai dengan, kami menemukan argumentasi induktif, argumentasi deduktif dan argumentasi abduktif. Ketiga jenis argumen ini membentuk apa yang dikenal sebagai penalaran logis.

Dari kedua jenis ini, dianggap bahwa yang kedua adalah yang paling dapat diandalkan karena menawarkan kesimpulan logis yang diambil dari premis yang sebenarnya.

Di sisi lain, argumentasi induktif kurang dapat diandalkan daripada argumentasi deduktif, karena premis tersebut adalah asumsi.

Dalam hal ini, kesimpulannya hanya akan benar jika premisnya benar. Akhirnya, argumen abduktif menawarkan premis paling logis dari kesimpulan yang diberikan.

Jenis argumentasi lain adalah dengan analogi, dengan tanda, dengan contoh, oleh kesaksian, oleh sebab dan akibat, antara lain.

Jenis argumentasi utama

1- Argumentasi yang deduktif

Argumentasi deduktif adalah jenis argumen terbaik karena menarik kesimpulan dari premis yang dapat diverifikasi dan diverifikasi.

Validitas argumen deduktif berasal dari penalaran yang dibuat di sekitar premis: jika premis yang valid disajikan, kesimpulannya tidak bisa apa pun selain valid.

Perlu ditekankan bahwa argumentasi deduktif menghadirkan batasan: argumen ini tidak memiliki bukti di luar apa yang disajikan dalam premis, sehingga diperlukan penggunaan sumber daya lain untuk mendukung argumen.

Bentuk dasar argumen deduktif adalah sebagai berikut:

Jika A adalah B dan B adalah C, maka A adalah C.

Mari kita ambil contoh untuk menggambarkan konsep ini:

Jika lumba-lumba adalah mamalia dan mamalia menghasilkan ASI, maka lumba-lumba menghasilkan ASI.

Argumen deduktif juga dapat dinyatakan sebagai berikut:

Semua itu adalah A adalah B. C adalah B. Kemudian C adalah A.

Sebagai contoh: Semua manusia fana. Saya seorang manusia. Lalu, aku fana.

Ini adalah prototipe argumen deduktif, dan diusulkan oleh Aristoteles di bawah nomenklatur "silogisme."

Seperti yang Anda lihat, dua premis dan kesimpulan disajikan:

Premis # 1: Segala sesuatu yang A adalah B.

Premis # 2: C adalah B.

Kesimpulan: Maka C adalah A.

Dari dua premis ini, yang pertama disebut "proposal universal" karena menawarkan informasi umum tentang subjek yang akan dirawat. Sebagai contoh: Semua manusia fana .

Premis kedua disebut pernyataan spesifik, karena menawarkan informasi yang lebih rinci tentang topik yang akan dibahas. Sebagai contoh: Saya seorang manusia .

Kedua premis ini secara logis mengarah pada kesimpulan. Jika semua manusia fana dan saya adalah manusia, maka memang saya fana .

2- Argumentasi induktif

Pada bagian sebelumnya, kami menyebutkan bahwa batasan argumen deduktif adalah bahwa mereka kekurangan bukti yang lengkap, sehingga elemen-elemen lain harus dipaksakan. Keterbatasan ini diselesaikan dengan argumen induktif.

Pada dasarnya, argumen induktif adalah mengasumsikan premis untuk menghasilkan argumen yang berfungsi untuk mendukung kesimpulan.

Dengan cara ini, kemungkinan dan tidak pasti bahwa kesimpulannya benar. Dalam hal ini, validitas kesimpulan berasal dari kapasitas induksi orang yang membuat tempat.

Argumen induktif lemah karena hasil yang ditawarkannya masuk akal, dapat diterima tetapi tidak konklusif . Dalam hal ini, mereka menentang argumentasi deduktif.

Contoh argumentasi induktif adalah sebagai berikut:

Kesimpulan: Rumput basah saat hujan.

Premis: Setiap kali hujan, rumput menjadi basah.

Sebagaimana dicatat, argumen induktif menyimpulkan anteseden untuk kondisi yang dapat diamati. Dalam contoh tersebut, kondisi yang dapat diamati adalah bahwa rumput basah saat hujan. Dari kondisi ini, premis diekstraksi yang mungkin benar.

3 - Argumentasi Abduktif

Argumentasi Abductive menyerupai argumentasi induktif karena fakta bahwa kesimpulan diambil dari premis.

Kesamaan lain antara argumen abduktif dan argumen induktif adalah bahwa keduanya dapat menghasilkan hasil yang salah.

Perlu dicatat bahwa karakteristik utama argumen abduktif adalah bahwa ini adalah penjelasan terbaik untuk kesimpulan yang disajikan.

Sebagai contoh:

Kesimpulan: Rumput basah tetapi saya belum menyiramnya.

Argumen Abductive: Pasti hujan.

Argumen abduktif yang disajikan adalah penjelasan paling logis untuk kesimpulan yang diamati. Namun, ini tidak berarti bahwa argumennya benar. Bisa saja terjadi bahwa seseorang di rumah itu harus menyirami halaman dan kami tidak mengetahuinya.

Contoh argumentasi penculikan adalah alasan Sherlock Holmes yang luar biasa, karakter banyak karya Sir Arthur Conan Doyle. Tidak seperti apa yang umumnya dianggap, Detektif Holmes menculik dan tidak menyimpulkan.

"-Kami mulai dari awal. Saya tiba di rumah, seperti yang Anda tahu, berjalan kaki dan dengan otak saya bebas dari segala macam kesan. Saya mulai, secara alami, untuk memeriksa jalan, dan menemukan, seperti yang telah saya jelaskan, jejak yang jelas dari kereta, dan kereta ini, seperti yang saya simpulkan dari penyelidikan saya, telah ada di sana selama malam itu . Karena kesempitan merek roda saya yakin bahwa itu bukan gerbong pribadi, tetapi mobil sewaan. Mobil Hansom dengan empat roda yang disebut Growler jauh lebih sempit daripada yang pribadi bernama Brougham. Itulah poin pertama yang saya buat. "

"Study in Scarlet" oleh Sir Arthur Conan Doyle.

4- Argumentasi dengan analogi

Jenis argumen ini terjadi ketika suatu topik tidak dikenal, tetapi dalam terang bukti lain yang ditangani, kesimpulan logis lebih atau kurang dapat dihasilkan.

Sebagai contoh: Di mobil saya, tuas di sebelah kiri adalah salah satu yang menyalakan lampu ganti. Oleh karena itu, di mobil lain ini tuas di sebelah kiri harus membuat lampu perubahan berfungsi.