Apakah etika aksiologis itu?

Etika aksiologis adalah bagian dari etika yang merujuk secara khusus pada nilai-nilai. Berbeda dengan bagian-bagian yang berkaitan dengan moralitas dan keadilan sosial, etika aksiologis tidak fokus langsung pada apa yang harus kita lakukan.

Alih-alih, ini berfokus pada masalah apa yang layak dikejar atau dipromosikan dan apa yang harus dihindari.

Untuk memiliki konsep yang lebih baik, aksiologi dan etika harus didefinisikan secara terpisah. Aksiologi adalah ilmu yang mempelajari nilai-nilai dan bagaimana nilai-nilai ini diproduksi dalam masyarakat.

Aksioma ini berusaha memahami sifat nilai dan penilaian nilai. Ini terkait erat dengan dua bidang filsafat lain: etika dan estetika.

Tiga cabang (aksiologi, etika dan estetika) berurusan dengan nilai. Etika berhubungan dengan kebaikan, mencoba memahami apa yang baik dan apa artinya menjadi baik.

Estetika berurusan dengan keindahan dan harmoni, berusaha memahami keindahan dan apa artinya atau bagaimana itu didefinisikan.

Aksioma adalah komponen penting dari etika dan estetika, karena Anda harus menggunakan konsep nilai untuk mendefinisikan "kebaikan" atau "keindahan", dan karena itu Anda harus memahami apa yang berharga dan mengapa.

Memahami nilai membantu menentukan alasan suatu perilaku.

Karakteristik utama etika aksiologis

Etika aksiologis adalah bidang studi khusus yang menghadirkan ciri-ciri khas tertentu dari cabang-cabang keluarganya dalam filsafat.

Di bawah ini adalah karakteristik utama etika aksiologis.

Sejarah

Sekitar abad ke-5 dan bagian dari abad ke-6 SM C., adalah hal yang transendental bagi orang Yunani untuk mendapat informasi jika kesuksesan dicari. Para intelektual melakukan pengakuan atas perbedaan antara ketetapan dan moralitas kemanusiaan.

Murid Socrates, Plato, mempromosikan kepercayaan dengan membangun kebajikan yang harus dipertahankan.

Dengan runtuhnya rezim, nilai-nilai menjadi individu, membuat sekolah skeptis berkembang, membentuk permintaan akhir, etika yang penuh gairah yang dianggap telah mempengaruhi dan membentuk kekristenan.

Selama periode abad pertengahan, Thomas Aquinas melindungi penyimpangan antara moralitas alam dan agama.

Konsepsi ini membuat para filsuf untuk membedakan antara penilaian berdasarkan fakta dan penilaian berdasarkan nilai-nilai, menciptakan pembagian antara sains dan filsafat.

Tujuan yang dicontohkan

Ketika anak-anak mengajukan pertanyaan seperti "mengapa kita melakukan ini?" Atau "bagaimana saya melakukan ini?" Mereka mengajukan pertanyaan aksiologis.

Mereka ingin tahu apa yang memotivasi mereka untuk bertindak atau menahan diri dari bertindak. Sang ayah berkata jangan mengambil kue dari toples. Anak itu bertanya-tanya mengapa mengeluarkan kue dari toples itu salah dan berdebat dengan sang ayah.

Sang ayah sering bosan mencoba menjelaskan dan hanya menjawab: "Karena aku bilang begitu." Anak akan berhenti berdebat jika dia menghargai otoritas yang ada (atau jika dia takut akan hukuman karena tidak patuh). Di sisi lain, anak dapat berhenti berdebat hanya karena ia menghormati orang tuanya.

Dalam contoh ini, nilainya adalah otoritas atau rasa hormat, tergantung pada nilai-nilai anak. Etika aksiologis memunculkan: "Dari mana nilai-nilai ini berasal? Bisakah salah satu dari nilai-nilai ini disebut baik? Apakah yang satu lebih baik dari yang lain? Kenapa? "

Teori nilai: pendekatan utama dan umum untuk etika aksiologis

Istilah "teori nilai" digunakan setidaknya dalam tiga cara berbeda dalam filsafat.

Dalam aspek umum, teori nilai adalah label yang merangkul semua cabang filsafat moral, filsafat sosial dan politik, estetika dan kadang-kadang filsafat feminis dan filsafat agama - setiap bidang filsafat yang mencakup beberapa aspek "evaluatif".

Lebih sempit lagi, teori nilai digunakan untuk bidang teori etika normatif yang relatif sempit, khususnya, tetapi tidak eksklusif, yang menjadi perhatian para konsekuensialis. Dalam pengertian sempit ini, teori nilai kurang lebih identik dengan aksiologi.

Orang dapat berpikir bahwa aksiologi terutama berkaitan dengan mengklasifikasikan hal-hal apa yang baik dan seberapa baik hal itu.

Misalnya, pertanyaan tradisional tentang aksiologi merujuk pada apakah barang berharga adalah keadaan psikologis subyektif, atau keadaan objektif dunia.

Teori spesifik etika aksiologis

Nilai instrumental dan intrinsik

Itu adalah label teknis untuk dua kutub dikotomi lama. Orang tampaknya beralasan berbeda tentang apa yang harus mereka lakukan (tujuan baik) dan apa yang mampu mereka lakukan (maksud baik).

Ketika orang beralasan tentang tujuan, mereka menerapkan kriteria nilai intrinsik. Ketika mereka beralasan, mereka berarti bahwa mereka menerapkan kriteria nilai instrumental.

Beberapa orang mempertanyakan keberadaan kedua kriteria ini, tetapi otoritas relatif mereka dalam perselisihan konstan.

Pragmatisme dan kebaikan berkontribusi

Etika pragmatis adalah teori etika filosofis normatif. Pragmatis etis, seperti John Dewey, percaya bahwa beberapa masyarakat telah berkembang secara moral dengan cara yang sama seperti mereka telah membuat kemajuan dalam sains.

Para ilmuwan dapat menyelidiki kebenaran hipotesis dan menerima hipotesis, dalam arti bahwa mereka bertindak seolah-olah hipotesis itu benar.

Namun, mereka berpikir bahwa generasi masa depan dapat memajukan ilmu pengetahuan, dan generasi masa depan dapat memperbaiki atau mengganti (setidaknya beberapa) hipotesis yang diterima.

Aset hipotetis dan kategoris

Pemikiran Immanuel Kant (1724-1804) sangat memengaruhi filsafat moral. Dia memikirkan nilai moral sebagai properti unik dan dapat diidentifikasi secara universal, sebagai nilai absolut dan bukan sebagai nilai relatif.

Dia menunjukkan bahwa banyak barang praktis hanya baik di negara bagian yang dijelaskan oleh kalimat yang mengandung klausa "ya", misalnya, dalam kalimat, "matahari hanya baik jika Anda tidak tinggal di padang pasir."

Selain itu, klausa "jika" sering menggambarkan kategori di mana kalimat itu dibuat (seni, sains, dll.).

Kant menggambarkan mereka sebagai "barang hipotetis" dan mencoba menemukan barang "kategoris" yang akan berfungsi di semua kategori penilaian tanpa mengandalkan klausul "ya-maka".