Siapa yang Menemukan Budaya Chimú dan Bagaimana?

Budaya Chimú ditemukan oleh arkeolog Jerman Max Uhle, ketika ia sedang mengerjakan proyek arkeologi yang dimulai pada tahun 1899.

Meskipun sejarah mengakui jasa ini, penakluk Spanyol sudah melakukan kontak dengan sisa-sisa peradaban pra-Hispanik ini hampir empat abad sebelumnya. Namun, mereka tidak tertarik untuk mengetahui masa lalu.

Max Uhle membuat penemuan ini dengan menyelidiki sisa-sisa utama budaya Moche: Huasca del Sol dan Huaca de la Luna.

Arkeolog bertekad untuk menetapkan lokasi kronologis kompleks ini dan asal-usul etniknya.

Segera terbukti bahwa banyak kerajinan yang ditemukan sesuai dengan budaya kemudian. Itulah sebabnya kerajaan Moche menyebutnya Proto Chimú.

Asal usul budaya Chimu

Menurut sebuah karya yang berasal dari 1604, seorang bangsawan dari negeri asing bernama Taycanamo tiba di Lembah Moche.

Dia mengatakan bahwa dia telah dikirim dari sisi lain lautan oleh tuan yang agung, dan tinggal setahun di rumahnya sementara dia mempraktikkan ritus-ritus itu dan mempelajari bahasa setempat.

Setelah mendapatkan prestise dan rasa hormat, ia ditawari banyak wanita untuk mengambil sebagai istri.

Taycanamo diberi gelar Chimor Capac, dan dinasti dimulai. Dalam mewarisi tahta, putranya mengkonsolidasikan kekuasaan atas Lembah Moche yang lebih rendah, sementara cucunya menaklukkan bagian atas, dan memperluas kerajaan ke selatan dan utara, di lembah Santa dan Zaña masing-masing.

Penggantinya yang kedelapan memperluas kekaisaran lebih jauh untuk mencapai puncaknya. Namun, yang terakhir dikalahkan oleh suku Inca.

Dia pergi ke pengasingan, tetapi pewarisnya tetap di bawah kendali besi suku Inca, sampai mereka dikalahkan oleh orang Spanyol.

Fakta tentang budaya Chimu

Kerajaan Chimú dikembangkan di pantai utara Peru antara abad XII dan XV, memiliki ibu kota Chan Chan. Budaya ini adalah yang terbesar dan paling makmur di Periode Menengah Akhir.

Selain itu, mereka merupakan kekaisaran terbesar kedua dalam sejarah Andes kuno. Beberapa aspek budaya ini mempengaruhi suku Inca, penerus mereka: arsitektur, gaya pemerintahan dan seni.

Peradaban Chimú menonjol karena keterampilan pertaniannya, yang sebagian besar berkontribusi pada kemakmuran awalnya.

Demikian juga, mereka memiliki keterampilan hebat untuk insinyur irigasi, membangun sistem irigasi yang luas menggunakan kanal.

Selain itu, kampanye militer mereka yang sukses dan kebijakan pajak mereka menjadikan mereka kekuatan regional yang dominan. Pasukan Inca, yang dipimpin oleh Tupac Yupanqui, mengakhiri supremasi ini.

Di sisi lain, tekstil mereka dan pekerjaan mereka dengan emas, perak dan tembaga sangat bagus. Selain itu, mereka memproduksi keramik dalam jumlah besar, menggunakan cetakan.

Ini memiliki penampilan metalik hitam-abu-abu yang khas, dengan representasi simbolik dan ikonografi yang berputar di sekitar hubungan orang-orang dengan laut.

Dari segi bahasa, mereka berbicara Yunca (Yunga), juga dikenal sebagai Mochica atau Moche, bahasa yang saat ini punah.