Apa itu Teks Berkelanjutan? 7 Contoh

Teks kontinu adalah teks yang terdiri dari kalimat, yang disusun dalam paragraf. Paragraf ini mengikuti satu sama lain untuk membentuk teks yang lebih panjang.

Teks kontinu ditandai dengan tidak adanya diagram, tabel, grafik, peta, dan lampiran. Jika suatu teks menyajikan salah satu elemen yang disebutkan di atas, itu akan menjadi teks yang terputus-putus.

Teks kontinu dapat terdiri dari empat jenis, sesuai dengan tipologi tekstual: naratif, deskriptif, ekspositori dan argumentatif.

Teks naratif adalah teks yang berfokus pada tindakan. Mereka dimaksudkan untuk menyajikan peristiwa yang telah terjadi selama periode waktu tertentu.

Teks deskriptif adalah teks yang fokus pada representasi realitas melalui kata sifat. Jenis teks ini menyajikan karakteristik objek, orang, dan elemen lain yang merupakan bagian dari realitas yang diamati.

Teks ekspositori adalah teks yang memiliki tujuan pelaporan pada topik tertentu. Jenis teks ini menawarkan penjelasan.

Teks argumentatif adalah teks yang bertujuan meyakinkan pembaca bahwa pendapat kami valid atau setidaknya dapat diterima.

Contoh teks berkelanjutan

1. Fragmen "The Silence of the Sirens" oleh Franz Kafka, teks narasi yang berkelanjutan

Ada metode-metode yang hampir tidak memadai dan hampir nampak yang juga dapat digunakan untuk keselamatan. Ini buktinya:

Untuk menjaga dari nyanyian sirene, Ulysses menutupi telinganya dengan lilin dan membuat dirinya dirantai ke tiang kapal. Meskipun semua orang tahu bahwa sumber daya ini tidak efektif, banyak navigator dapat melakukan hal yang sama, kecuali mereka yang tertarik pada sirene dari jauh. Nyanyian sirene menembus segalanya, hasrat para penggoda akan membuat penjara melompat lebih kuat dari tiang dan rantai. Ulysses tidak memikirkan itu, meskipun mungkin kadang-kadang, sesuatu telah mencapai telinganya. Dia memercayai dirinya sepenuhnya dalam segenggam lilin dan seikat rantai. Senang dengan siasat kecilnya, dia berlayar mengikuti putri duyung dengan sukacita yang tidak bersalah.

2. Kutipan dari "The Sign of the Four" oleh Arthur Conan Doyle, teks naratif berkelanjutan

Sherlock Holmes mengambil botol itu dari sudut rak perapian dan jarum suntik hipodermisnya dari wadah morocco-nya yang rapi. Dia memasukkan dengan jari-jarinya yang panjang, putih dan gugup, jarum halus, dan menggulung lengan kiri kemejanya. Sejenak matanya bersandar pada lengan dan pergelangan tangan yang berotot, tertutupi kedua titik kecil dan bekas tusukan tak terhitung.

3. Kutipan dari "Awal yang buruk" oleh Lemony Snicket, narasi teks kontinu

Jika Anda tertarik pada cerita dengan akhir yang bahagia, Anda sebaiknya membaca buku lain. Dalam hal ini, tidak hanya tidak ada akhir yang bahagia, tetapi tidak ada prinsip bahagia dan sangat sedikit peristiwa bahagia di antaranya. Ini karena tidak banyak hal bahagia terjadi dalam kehidupan ketiga bocah Baudelaire. Violet, Klaus, dan Sunny Baudelaire adalah anak-anak yang cerdas, dan mereka menawan dan jenaka, dan memiliki ciri-ciri yang menyenangkan, tetapi mereka sangat disayangkan, dan sebagian besar hal yang terjadi pada mereka dipenuhi dengan kemalangan, kesengsaraan, dan keputusasaan. Aku minta maaf harus memberitahumu, tapi begitulah ceritanya.

4. Kutipan dari "The Island of Doctor Moreau" oleh HG Wells, teks deskriptif berkelanjutan

M'ling, asisten Montgomery, yang pertama dari kaum Savage yang dikenalnya, tidak tinggal bersama yang lain di sisi lain pulau, tetapi di sebuah kandang kecil di belakang halaman. Dia tidak secerdas Manusia Monyet, tetapi dia jauh lebih jinak, dan dia, dari semua binatang buas, yang terlihat lebih manusiawi.

5. Kutipan dari "One Flew Over the Cuckoo's Nest" oleh Ken Kesey, teks deskriptif kontinu

Dia mengenakan tas anyaman anyamannya seperti yang dijual suku Umpqua di sebelah jalan di bulan Agustus yang panas, tas yang berbentuk seperti kotak peralatan dengan pegangan rami. Aku melihatnya bersamanya bertahun-tahun aku di sini. Kainnya jala besar dan saya bisa melihat apa yang ada di dalamnya; tidak ada yang ringkas atau lipstik atau barang-barang wanita, tas Anda penuh dengan ribuan keping yang Anda rencanakan untuk digunakan hari ini dalam tugas mereka: roda dan roda gigi, roda gigi yang dipoles untuk bersinar, pil berkilau seperti porselen, jarum, forceps, pinset pembuat jam, gulungan kawat tembaga ...

6. Fragmen artikel surat kabar "Dari panas tubuh ke listrik", teks ekspositori berkelanjutan

Gagasan untuk mengubah energi tubuh manusia menjadi listrik telah lama menggoda para ilmuwan. Seorang pria yang diam dapat menghasilkan energi antara 100 dan 120 watt, yang secara teori cukup untuk menjalankan sebagian besar perangkat listrik yang kita gunakan, seperti Nintendo Wii (14 watt), ponsel (sekitar satu watt) dan laptop (45 watt). Namun, hanya dalam fantasi fiksi ilmiah sumber energi andal yang lengkap ini telah ditangkap sepenuhnya.

Teknologi saat ini yang digunakan untuk mengubah panas tubuh menjadi listrik mampu menghasilkan beberapa miliwatt (seperseribu watt), yang cukup untuk mengoperasikan perangkat kecil seperti monitor detak jantung dan jam.

7. Fragmen "Filipus ketiga" dari Demosthenes, teks kontinu kontroversial

Saya pikir, para lelaki Athena, bahwa mereka seharusnya tidak membuat saya jengkel jika saya mengatakan kebenaran dengan kejujuran mutlak. Pikirkan, pada dasarnya, hal-hal berikut: Anda menganggap perlu bahwa dalam urusan non-politik ada kebebasan berbicara yang begitu luas di antara semua orang yang tinggal di kota itu, yang bahkan telah membuat bagiannya untuk orang asing (dan untuk para pelayan, dan dapat dilihat di antara Anda banyak budak yang mengatakan apa yang mereka inginkan dengan lisensi lebih dari warga negara dari negara lain). Namun, di sisi lain, mereka telah sepenuhnya menghilangkan kebebasan tersebut dalam pertimbangan publik. Dengan ini, itu terjadi pada mereka bahwa mereka menikmati di Majelis hanya mendengarkan pujian dan kata-kata yang menyanjung, tetapi sebelum pawai peristiwa mereka terkena bahaya terbesar.