Apa itu Semantic Noise?

Kebisingan semantik adalah salah satu jenis kebisingan komunikasi di mana pembicara menggunakan bahasa yang kompleks, teknis, asli atau tata bahasa dan siapa pun yang menerimanya tidak mengerti pesan tersebut.

Ini terjadi ketika orang yang memancarkan pesan menggunakan kata atau frasa yang artinya tidak diketahui, atau digunakan dengan cara yang berbeda dari orang yang menerimanya.

Pada gilirannya, itu adalah istilah yang digunakan guru komunikasi dan bahasa untuk menggambarkan apa yang terjadi ketika kata-kata memiliki arti yang berbeda bagi orang yang berbeda. Ini berarti bahwa memahami pesan atau menguraikannya menjadi lebih kompleks bagi penerima.

Komunikasi yang efektif tergantung pada siapa yang memancarkannya dan siapa yang menerimanya, tahu arti yang sama dari hal atau subjek yang dimaksud dan suara semantik.

Artinya, kompleksitas, kata-kata teknis atau bahasa gaul, harus dijaga seminimal mungkin. Pendapat, kepercayaan, sikap dan nilai-nilai dimanifestasikan melalui bahasa yang kami gunakan secara langsung atau tidak langsung.

Dalam bahasa, kata-kata mengalami perubahan makna ekspresi dari waktu ke waktu. Kata yang diberikan dapat menangani hal tertentu, dan kemudian digeneralisasi untuk mewakili hal serupa lainnya.

Lebih mendalam

Memahami apa artinya suara semantik akan membantu mengenali kapan itu terjadi, terutama di lingkungan bisnis atau di lingkungan pendidikan, untuk membantu mengambil tindakan pencegahan dan menghindarinya.

Meskipun tidak mungkin untuk meninggalkan pengalaman yang merupakan bagian dari nilai-nilai dan sikap manusia, ini juga mempengaruhi bagaimana pesan tersebut diterima.

Itulah contoh nama merek terkenal di seluruh dunia yang telah mengalami transformasi besar maknanya, seperti kata "Kleenex" yang mengacu pada kotak persegi panjang dengan tisu sekali pakai, terlepas dari apakah merek itu atau tidak. .

Sementara dalam kasus lain, sebuah kata dapat dimulai sebagai deskripsi umum tentang sesuatu dan dari waktu ke waktu, kata tersebut dapat merujuk hanya pada hal tertentu.

Menjadi komunikator yang disengaja yang tahu bagaimana dan kapan menggunakan pesan yang tepat pada waktu yang tepat membutuhkan sedikit waktu pengabdian dalam pengetahuan linguistik dan kosa kata Anda.

Akhirnya, penggunaan bahasa sepenuhnya terkait dengan komunikasi yang efektif.

Kebisingan semantik dalam bahasa dan negara

Semua bahasa dibentuk oleh suara-suara yang membentuk kata-kata, dan kata-kata tersebut kemudian diucapkan dalam struktur yang digunakan secara formal atau informal dalam masyarakat.

Karena suara-suara ini berkembang secara berbeda dari budaya ke budaya dan dari zaman ke era, mereka telah digunakan secara acak oleh penduduk daerah tertentu untuk mewakili sesuatu atau ide.

Semakin abstrak representasi simbolik, semakin tidak pasti maknanya dan semakin besar kemungkinan pembicara dan publik dapat membangun makna yang berbeda dari abstrak.

Adalah umum untuk mencatat bahwa di negara-negara yang berbicara bahasa yang sama, sebuah kata dapat memiliki beberapa arti tergantung pada negara, dan bahkan wilayah di mana pembicara berada.

Berkat internet, budaya dan teknologi global, tahun demi tahun memberikan kata-kata baru dalam kamus, baik dalam Bahasa Inggris dan di Royal Spanish Academy.

Beberapa contoh Kebisingan Semantik

Contoh paling umum yang dapat diamati terjadi di bidang komunikasi dan periklanan.

Kasus khusus adalah bahwa seorang penulis menulis slogan ini untuk kampanye narkoba: "Cobalah sirup obat batuk kami. Anda tidak akan pernah menjadi lebih baik. "

Pesan tersebut dapat dipahami dalam dua cara, karena itu menciptakan suara semantik dan mereka yang membacanya mungkin bertanya-tanya apakah mereka akan membeli produk yang tidak akan membantu mereka meningkatkan kesehatan mereka.

Ada banyak contoh kebisingan semantik, dan mereka semua tergantung pada negara, seperti kasus sinyal kebakaran di sebuah hotel di Wina di mana poster kebakaran mengutip: "Jika terjadi kebakaran, lakukan segala yang mungkin untuk membuat alarm penjaga pintu hotel ".

Ini adalah beberapa contoh ekstrim, tentu saja. Namun, mereka menunjukkan bahwa meskipun pembicara mencoba mengatakan sesuatu, kata-kata dapat dipahami oleh sesuatu yang lain.

Bahkan sesuatu yang sederhana seperti menulis "soda, " ketika orang biasanya mengatakan "soda" dapat menghentikan waktu yang cukup bagi seseorang untuk menjadi bingung dengan makna.

Kebisingan semantik secara tertulis

Bagi mereka yang bekerja dalam penulisan dan jurnalisme, adalah umum untuk dicatat bahwa mereka mungkin memiliki kecenderungan untuk menderita dari jenis kebisingan ini dalam komunikasi.

Dalam jurnalisme, kebisingan semantik mengacu pada kesalahan yang ada di dalam pesan yang sedang dikirim.

Untuk ini, Dean Rieck dari Direct Creative menawarkan 3 solusi untuk memerangi kebisingan semantik secara tertulis, terutama bagi mereka yang mendedikasikan diri untuk itu:

  1. Identifikasi kebisingan semantik . Menyadari kemungkinan kebingungan, dan kata-kata yang tidak memiliki makna yang tepat, dapat membantu menghindari situasi seperti ini.
  2. Menulis dengan tenang, tanpa tergesa-gesa . Itu selalu baik untuk menulis, biarkan ide "tenang" selama beberapa hari atau jam, dan kemudian lanjutkan. Ini dapat membantu Anda melihat hal-hal yang sebelumnya tidak terlihat.
  3. Perlihatkan salinan Anda kepada orang lain . Ini bisa menjadi klien, korektor pembaca, teman, siapa pun. Pendapat orang lain dapat membantu membungkam suara semantik.

Suara semantik sebagai penghambat komunikasi yang efektif

Dalam proses komunikasi, ada beberapa jenis kebisingan. Ada suara psikologis, fisik, teknis dan semantik.

Dari semua jenis kebisingan yang berbeda, semantik dianggap oleh beberapa ahli sebagai yang paling penting, karena jika makna dari kata-kata atau ungkapan tidak dipahami, pesan tidak akan pernah dipahami oleh penerima.

Jika tujuannya adalah untuk mencapai komunikasi yang efektif dengan orang lain untuk mencapai tujuan tertentu, sangat penting untuk meningkatkan bahasa melalui membaca untuk memperkaya dan memperkuat kosa kata dan tata bahasa.

Pilihan lain yang sangat positif adalah dengan menanyakan 'umpan balik' kepada pengirim pesan, yaitu, penjelasan yang lebih besar tentang kata atau ungkapan yang digunakan untuk memahami tanpa masalah pesan yang dikeluarkan.

Referensi

  1. Dean Rieck Semantic noise: tentu saja copywriter. (2009). Sumber: directcreative.com
  2. Chi Tran. Memahami Kebisingan Semantik. (2013). Sumber: app-skills.com
  3. Elizabeth Harrin. Mengatasi Komunikasi Bising. (2016). Sumber: girlsguidetopm.com
  4. Sheila Steinberg. Pengantar Ilmu Komunikasi. (2007). Dipulihkan dari: books.google.com
  5. Rudo dalam komunikasi: clubensayos.com