Apa itu Keluarga Otoriter dan apa Karakteristiknya?

Keluarga otoriter adalah kelompok sosial yang struktur dasarnya adalah "otoritas vertikal". Ini berarti bahwa inti keluarga diatur oleh hierarki, di mana ayah biasanya adalah kepala keluarga dan adalah orang yang menunjuk tugas dan menetapkan hukuman dan peraturan.

Pada tahun enam puluhan terjadi perluasan otoritarianisme di dunia Barat, karena penolakan anak-anak terhadap gaya hidup orang tua mereka (pengorbanan dan kerja keras sepanjang hidupnya).

Karena itu, anak-anak mengadopsi perilaku memberontak dan pesta pora yang tidak diterima oleh orang tua. Jadi ini terpaksa mengadopsi posisi otoritas pajak.

Karakteristik keluarga otoriter

Memesan

Karakteristik utama keluarga otoriter adalah "Perintah". Otoritarianisme didasarkan pada kontrol seluruh inti keluarga sehingga ada keteraturan dan struktur keluarga stabil.

Struktur vertikal

Struktur keluarga "vertikal", diatur oleh hierarki. Dalam nuklei keluarga tradisional, ayah adalah orang dengan hierarki tertinggi, itulah sebabnya ia menetapkan aturan inti keluarga dan menjatuhkan hukuman pada mereka yang gagal mematuhinya.

Sang ibu berikutnya dalam perintah. Namun, studi psikologis menunjukkan bahwa ibu cenderung lebih fleksibel daripada ayah.

Ini karena sistem otoriter menghasilkan penolakan anak-anak terhadap orang tua mereka. Jadi sang ibu, dalam upaya untuk menjaga kasih sayang anak-anak, cenderung lebih permisif.

Anak-anak adalah yang berikutnya, di mana yang tertua adalah yang harus mengendalikan dan merawat adik-adiknya.

Secara umum, putra sulung (terutama jika dia adalah laki-laki) adalah orang yang menerima beban terbesar dan dididik untuk menjadi yang berikutnya dalam perintah.

Sedikit fleksibilitas

Pendidikan itu kaku dan tidak terlalu fleksibel, sehingga anak-anak tidak bisa mengungkapkan pendapatnya.

Ada represi mengenai seksualitas dan sulit untuk membicarakan topik ini.

Di sisi lain, keluarga otoriter tidak mengizinkan pengembangan budaya manusia karena dianggap membahayakan inti keluarga.

Anak-anak, di masa depan, hanya dapat berkembang di lingkungan sosial dan ekonomi di mana eksploitasi atau dominasi adalah dasar fundamental.

Kemungkinan penyalahgunaan

Pelecehan fisik dapat disajikan sebagai tindakan hukuman, tetapi ada periode harmoni.

Konsekuensi negatif dari otoritarianisme pada anak-anak

-Mengembangkan orang-orang yang kaku dan tidak fleksibel yang sulit beradaptasi dengan lingkungan yang berbeda dari yang mereka ketahui.

- Menghormati orang tua tidak berkembang, tetapi rasa takut.

-Anak-anak cenderung menderita kelainan kesehatan mental, serta kesehatan fisik.

-Anak-anak tampaknya patuh di rumah, tetapi dalam kenyataannya mereka cenderung tidak bertanggung jawab dan agresif di luar lingkungan keluarga.

- Mereka dapat mengembangkan perilaku kriminal dan rentan terhadap penggunaan narkoba.

-Jangan berpikir sendiri atau membuat keputusan sendiri. Ini dapat mempengaruhi kinerja akademik, tenaga kerja dan hubungan sentimental di masa depan.

Jenis keluarga lainnya

- Resmi atau demokratis.

-Permisi

-Ausent.

-Progresif.

-Kekerasan.

-Rigid.