9 Masalah yang Disebabkan oleh Migrasi

Di antara masalah yang disebabkan oleh migrasi adalah upah rendah dan ketidakstabilan pekerjaan, isolasi, wabah rasisme dan diskriminasi, defisit dalam kesehatan dan pendidikan atau munculnya mafia.

Migrasi adalah tindakan sukarela atau dipaksakan yang dilakukan seseorang ketika pindah dari tempat asalnya untuk menjalankan kehidupan baru secara permanen atau sementara di bagian lain dunia dan dengan demikian memperoleh perubahan dalam hidupnya.

Dari awal kemanusiaan telah ada mobilitas manusia dan menanggapi kebutuhan manusia untuk membuat masa depan yang dibayangkan menjadi kenyataan.

Persentase terbesar migran di dunia melakukannya karena alasan ekonomi, mencari cara hidup yang lebih baik untuk keluarga mereka.

Dua periode dalam sejarah telah diidentifikasi di mana migrasi besar-besaran telah terjadi.

Yang pertama dihitung dari tahun 1820 hingga awal Perang Dunia Pertama. Alasan untuk ini terutama adalah revolusi industri, di mana umat manusia tahu sarana transportasi yang memungkinkan mereka untuk berpindah dari satu tempat ke tempat lain dengan cepat dan aman.

Periode kedua didirikan dari tahun 1950 hingga awal abad ke-21. Setelah Perang Dunia II, ribuan orang Eropa bermigrasi ke negara-negara di Amerika.

Selanjutnya perkembangan perang seperti di negara-negara Baltik (1991-2001), invasi Irak (2001-2003), kekerasan di negara-negara Afrika Sub-Sahara dan sekarang perang di Suriah, telah menyebabkan migrasi besar-besaran yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Mungkin Anda tertarik dengan 9 Penyebab dan Konsekuensi dari Migrasi Paling Penting.

Masalah utama yang disebabkan oleh migrasi di negara-negara

1- Upah rendah dan ketidakstabilan

Migrasi sukarela telah menyebabkan dunia mengurangi upah dan kehidupan kerja yang tidak stabil.

Pengalaman para migran dimulai dengan mendapatkan legalitas tinggal mereka di negara tujuan yang biasanya berlangsung lama. Ketika ini terjadi, para migran melakukan pekerjaan yang dibayar secara tidak teratur.

Perusahaan mempekerjakan migran karena mereka mengenali orang-orang ini peluang untuk memiliki tenaga kerja murah.

Sebelumnya, pemerintah berpendapat bahwa mereka berkolaborasi dengan mereka dalam penyisipan mereka ke dalam masyarakat, tetapi yang terjadi dalam praktiknya adalah bahwa kontrak ilegal ini mendukung eksploitasi pekerja.

Ketidakstabilan dan penyalahgunaan tenaga kerja mempengaruhi kehidupan kerja tidak hanya dari para migran tetapi dari semua warga negara tujuan.

Mungkin Anda tertarik 6 Kelebihan dan Kekurangan Migrasi.

2- Isolasi

Proses migrasi menyebabkan seseorang untuk membuat jejaring sosial dengan orang lain di negara mereka atau setidaknya berbicara dalam bahasa mereka sendiri.

Ketika di negara asal tidak ada proses penyisipan untuk migran, mereka secara alami menciptakan komunitas yang dalam banyak kasus berakhir dengan pembentukan ghetto.

Demikian pula, ada kasus di mana, meskipun pemerintah mengembangkan program penyisipan untuk migran, ada kohesi alami di antara mereka dan penolakan untuk menjadi bagian dari budaya negara tempat tinggal yang baru.

Mungkin Anda tertarik dengan Migrasi Internal: Penyebab dan Karakteristik.

3- Rasisme dan diskriminasi

Kedatangan migran ke suatu negara dalam beberapa kasus menghasilkan respons negatif dari penghuninya.

Jika proses ini tidak dikembangkan secara sadar, mengelola untuk menciptakan dan memperkuat jejaring sosial yang mencakup keduanya, pandangan diskriminatif terhadap mereka dihasilkan pada tingkat budaya.

Penduduk negara tujuan sering mengembangkan persepsi tentang penurunan kesempatan kerja mereka dengan kedatangan orang-orang dari negara lain dan menunjukkan perasaan rasisme.

Mungkin Anda tertarik pada 18 jenis rasisme yang ada di dunia.

4- Defisit dalam kesehatan

Mobilitas ke negara baru membawa bagi beberapa migran peningkatan akses ke sistem kesehatan yang berkualitas.

Ini adalah kasus ketika migrasi terjadi dari dunia ketiga ke negara maju atau berkembang.

Namun, proses regularisasi dokumen dapat menghasilkan bagi migran kurangnya perlindungan sementara atas hak mereka atas kesehatan.

Kadang-kadang, ketika memperoleh tempat tinggal meluas dari waktu ke waktu, orang yang tiba di negara baru yang ingin membangun kehidupan baru dapat melihat kesejahteraan tubuh mereka dipengaruhi oleh alasan eksternal.

Artinya, akses terbatas ke layanan kesehatan masyarakat, atau alasan internal, karena mereka meningkatkan tingkat kecemasan mereka.

5- Defisit dalam pendidikan

Migrasi paksa suatu keluarga biasanya menyebabkan gangguan sementara atau pasti terhadap anak-anak dan remaja.

Ketika tiba di negara baru, para migran muda yang memiliki kemungkinan memasukkan diri mereka dalam sistem pendidikan, menemukan diri mereka dengan program pelatihan yang berbeda yang dalam banyak kasus mereka tidak berhasil mengadopsi.

Mereka yang tidak memiliki kemungkinan kembali ke studi, harus bekerja untuk membantu keluarga mereka secara permanen meninggalkan pendidikan formal mereka.

Mungkin Anda tertarik. Apa itu pendidikan inklusif?

6- Ketergantungan dan hilangnya kebebasan

Meninggalkan keluarga dan teman-teman dari negara asal dan mencoba untuk memasukkan dalam dunia yang produktif di mana undang-undang tidak diketahui, adalah faktor-faktor yang menghasilkan ketergantungan yang hampir absolut dengan majikan baru.

Situasi baru menghasilkan di banyak migran keadaan harga diri rendah yang memisahkan mereka dari kemampuan dan bakat mereka yang sebenarnya dan dengan demikian, mengubah mereka menjadi pekerja dengan ketergantungan ekonomi dan emosional yang tinggi serta hilangnya kebebasan, dalam banyak kasus.

7- Ilegalitas dan mafia

Migrasi sukarela dan paksa yang memperluas kemungkinan melegalkan keadaan tempat tinggal, membuat lebih rentan bagi orang yang mencari kehidupan baru.

Ilusi atau keinginan untuk menunjukkan kepada orang lain bahwa mereka telah berhasil dalam proses mereka membuat mereka mudah menjadi korban mafia yang memanfaatkan ketidaktahuan para migran tentang hukum, kenaifan mereka dan urgensi untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka.

8- Kehilangan konsep bangsa

Proses migrasi di dunia tidak hanya melanggar batas geografis, tetapi juga terjadi dengan batasan politik, sosial, ekonomi dan budaya.

Ketika tiba di negara baru, perasaan untuk tempat asal meningkat pada awalnya, tetapi dengan berlalunya waktu, gagasan tentang suatu bangsa hilang, dengan perasaan tidak berada di mana pun di dunia atau menjadi warga dunia.

Hilangnya konsep suatu negara pada akhirnya memutuskan hubungannya dengan negara-negara asal yang tidak digantikan oleh ikatan yang kuat dengan masyarakat di negara tujuan, menciptakan proses maladaptasi.