Terapi tawa: Karakteristik, Teknik dan Manfaat

Terapi tawa atau terapi tawa adalah teknik psikoterapi yang memungkinkan untuk menghasilkan manfaat mental dan emosional melalui tawa.

Ini tidak dianggap sebagai terapi karena tidak memungkinkan untuk menyembuhkan kelainan atau kelainan psikologis. Namun, ini adalah alat yang baik untuk dimasukkan dalam intervensi psikoterapi yang berbeda.

Secara umum, terapi tawa dilakukan dalam sesi kelompok, karena ini memungkinkan penularan yang lebih besar dari orang ke orang dan memudahkan tugas. Efek kelompok memungkinkan untuk merangsang peserta dan meningkatkan produksi tawa di antara mereka.

Meskipun dasar terapi tawa dapat menyiratkan alat psikologis ini sebagai pengobatan yang tidak terstruktur dan terkontrol, intervensi ini memiliki bukti ilmiah yang luar biasa.

Dengan cara ini, terapi tawa memiliki penelitian yang menyoroti efek psikologis dan emosional yang berasal dari tawa. Demikian juga, itu menggabungkan teknik dan alat yang didefinisikan dengan baik dan kontras.

Tujuan artikel ini adalah untuk mengekspos karakteristik terapi tawa. Jelaskan apa alat psikologis ini terdiri, apa efek positif yang dapat ditimbulkannya dan hubungan apa yang ada antara tawa dan fungsi psikologis.

Karakteristik terapi tertawa

Terapi tawa didefinisikan sebagai penggunaan terapeutik dari teknik dan intervensi yang berlaku untuk seseorang atau sekelompok orang yang mengarah pada generasi perasaan terkendali yang tidak terkendali.

Tujuan utama dari teknik ini adalah untuk memprovokasi keadaan pada orang yang ia kelola mengalami tawa, yang diterjemahkan langsung ke dalam manfaat kesehatan tertentu.

Ini tentang intervensi yang cukup baru di masyarakat Eropa. Namun, di daerah tertentu di Amerika Selatan terapi tawa telah digunakan untuk intervensi gangguan mental selama beberapa tahun.

Karena hasil terapi yang baik yang dicapai, terapi tawa telah menyebar ke berbagai wilayah di dunia, dan semakin banyak psikoterapis yang menggabungkan teknik ini ke dalam perawatan mereka.

Terapi terapi tawa

Terapi tawa adalah alat terapi yang mencakup kinerja berbagai tugas dan kegiatan. Dengan cara ini, jenis intervensi ini tidak hanya berfokus pada generasi tawa pada orang.

Secara umum, terapi tawa terdiri dari empat tahap yang berbeda. Di tempat pertama sesi teoritis dilakukan. Selanjutnya, tahap latihan dimasukkan. Dua fase terakhir ditandai dengan perkembangan komunikasi dan penerapan berbagai teknik.

Terapi ini biasanya dilakukan di tingkat kelompok, karena memungkinkan dinamika yang lebih baik dan menghasilkan lebih banyak manfaat bagi peserta. Namun, beberapa terapis memilih untuk menerapkannya juga di tingkat individu.

1- Fase Teoritis

Terapi tawa dimulai dengan sesi teoretis. Pada fase pertama ini, tujuannya adalah untuk meninjau karakteristik tawa dan penerapannya dalam kelas dan budaya yang berbeda.

Terapis menjelaskan apa itu tawa, apa sifat fisiologis, psikologis dan neuropsikologisnya. Demikian juga, ini menghubungkan tawa dengan proses kognitif seperti fungsi memori.

2- Fase praktis

Setelah kekhasan tawa dan penerapan terapeutiknya telah ditinjau, terapi dilanjutkan dengan serangkaian latihan praktis.

Secara khusus, pada fase kedua ini serangkaian peregangan dipraktikkan di paru-paru, punggung dan perut.

Latihan-latihan ini penting untuk membuka blokir dan rileks tubuh, dan memungkinkan adopsi negara yang memfasilitasi penampilan tawa dan peningkatan manfaat.

Peregangan ini diajarkan dan diajarkan selama sesi pertama sehingga peserta belajar untuk melakukannya pada awal sesi yang tersisa.

3- Fase komunikasi

Kemudian, terapi ini berfokus pada mempraktekkan dan mengembangkan komunikasi di antara peserta kelompok.

Latihan komunikasi diterapkan sehingga subjek saling mengenal, mendapatkan kepercayaan diri dan keterlibatan dalam sesi dan mendapatkan dilarang dalam terapi.

4 - Penerapan teknik

Akhirnya, ketika tujuan dari tiga fase sebelumnya telah tercapai, penerapan berbagai teknik yang bertujuan untuk memotivasi kesenangan dan bermain di antara para peserta dan mendorong penampilan tawa sudah termasuk.

Teknik diterapkan dalam terapi tawa

Teknik terapi tawa diterapkan pada fase terakhir intervensi. Mereka dapat diperpanjang untuk beberapa sesi, karena tidak ada durasi pengobatan yang ditentukan.

Demikian juga, teknik yang diterapkan juga bisa banyak dan beragam. Semuanya bertujuan untuk mendorong tawa dan kesenangan. Yang paling banyak digunakan adalah:

1- Lepaskan yang negatif

Teknik ini dilakukan dengan menggunakan balon. Subjek harus mengembang balon dan dalam setiap nafas harus mengeluarkan sesuatu yang ingin Anda hilangkan dari kehidupan atau lingkungan Anda.

2- Hilangkan yang negatif

Dalam hal ini, pasien mengikat balon dengan tali sepatu. Terapis memainkan musik dan para peserta harus mulai menari dengan menyeret balon, mencoba membuatnya meledak sebelum lagu berakhir.

3- Kencangkan untuk santai

Dalam teknik ini, pasien harus berkontraksi otot dan berjalan cepat, melewati ruangan dari ujung ke ujung. Demikian juga, mereka harus mencoba untuk mengucapkan nama mereka tanpa melonggarkan otot-otot. Akhirnya, tubuh secara bertahap mengalami stres.

4- Teknik tertawa

Pasien berbaring di lantai dan terapis menginstruksikan latihan untuk mendorong berbagai jenis tawa secara langsung.

5- Teknik menggelitik

Akhirnya, meskipun tidak mungkin dalam semua kasus, beberapa terapis memilih untuk mendorong tawa secara langsung melalui gelitik.

Analisis komponen tawa

Untuk menyimpulkan bahwa terapi tawa adalah alat terapi yang memadai karena memungkinkan "tawa" pada pasien terlalu datar analisis untuk memastikan penggunaannya dalam kesehatan mental.

Bahkan, hasil yang baik bahwa intervensi ini telah terbukti meningkatkan gejala psikopatologis tertentu telah membangkitkan minat untuk penerapannya dalam terapi yang berbeda. Namun, sebelum penggunaannya, terapi tawa telah menjadi sasaran berbagai penelitian.

Dalam hal ini, komponen utama yang dianalisis untuk menentukan karakteristik terapi tawa dan efek terapeutiknya adalah: definisi konsep tawa, jenis tawa dan humor, serta neurofisiologi tawa.

1- Delimitasi konsep tawa

Untuk merancang dan membangun terapi tawa, perlu untuk menentukan dengan benar komponen utama di mana intervensi bekerja, yaitu tawa.

Dalam pengertian ini, beberapa penulis telah mencoba untuk mendefinisikan konsep tawa dengan tujuan membatasi dengan cara yang paling konkret karakteristik dan kekhasannya.

Menurut Akademi Kerajaan Spanyol, kata "tertawa" dapat didefinisikan dalam tiga cara berbeda. Ini adalah:

  1. Gerakan mulut dan bagian lain dari wajah itu menunjukkan kegembiraan.
  2. Suara atau suara yang menyertai tawa.
  3. Apa yang bergerak untuk tertawa.

Dengan pendekatan pertama pada definisi tawa ini, dikonotasikan bahwa elemen umum dan sehari-hari ini bisa lebih kompleks untuk dibatasi daripada yang diharapkan.

Dalam hal ini, beberapa penulis telah memfokuskan pada mempelajari reaksi manusia ini untuk mendapatkan pengetahuan yang lebih besar tentang tawa.

Sebagai contoh, dokter dari Universitas Barcelona, ​​Ramón Mora Ripoll, menggambarkan tawa sebagai konstelasi emosi. Dia menegaskan bahwa tawa di dalam dan dari dirinya sendiri tidak dapat didefinisikan, karena itu cenderung dihasilkan oleh berbagai macam situasi, seperti kejutan, euforia atau kegembiraan.

Di sisi lain, ilmuwan Mari Cruz Rodera, dari Jaringan Penelitian Spanyol dalam Ilmu Tawa (RISA), mendefinisikan elemen tersebut sebagai tanda atau gejala utama dari sindrom kebahagiaan yang didapat.

Dari sudut pandang yang lebih psikofisiologis, hari ini ada konsensus ilmiah tertentu dalam menegaskan bahwa tawa ditandai oleh:

  1. Kontraksi energik diafragma yang disertai dengan vokalisasi suku kata berulang dengan resonansi faring.
  2. Ekspresi wajah yang menggunakan sekitar 50 otot wajah yang berbeda.
  3. Pergerakan lebih dari 300 otot lainnya mengacu pada kelompok yang berbeda seperti: dinding perut, kepala, leher, punggung, lengan dan tangan.
  4. Pengembangan serangkaian proses neurofisiologis yang terkait.

2- Jenis tawa dan humor

Dalam studi tentang tawa, telah dikonotasikan bahwa setiap manusia tertawa dengan cara yang berbeda. Dengan cara ini, tertawa bukan merupakan tanggapan tunggal dan identik untuk semua orang.

Faktor-faktor yang memodulasi karakteristik tawa yang dikembangkan pada individu terkait dengan karakteristik yang terkait dengan ekspresi wajah seperti ritme, volume, intensitas atau durasi.

Studi tentang elemen-elemen ini telah memungkinkan pembentukan beberapa jenis tawa, yang 5 di antaranya telah memperoleh relevansi khusus dan bukti ilmiah. Ini adalah:

  1. Tawa spontan atau tulus.
  2. Tertawa dilatih atau tanpa syarat.
  3. Tertawa terstimulasi.
  4. Tertawa yang diinduksi.
  5. Tawa yang patologis

Demikian juga, elemen penting lain yang harus dipertimbangkan ketika menetapkan karakteristik tawa terletak pada perbedaan antara konsep ini dan humor.

Membedakan tawa dan humor tidak mudah, karena mereka sering muncul dalam cara yang terkait. Bahkan, humor sering menjadi penyebab tawa, namun tawa juga bisa mengubah suasana hati.

Dalam hal ini, tawa dan humor adalah dua aspek yang terkait erat dan yang hubungannya merupakan dasar terapi tawa.

Humor adalah konstruk, sedangkan tawa adalah aktivitas fisiologis. Tertawa memiliki efek fisik dan fisiologis, sementara humor hanya memiliki efek kognitif.

Demikian juga, humor adalah stimulus dan tawa adalah salah satu dari banyak respons yang dapat dihasilkan oleh stimulus ini. Namun, meskipun terkait, kedua elemen ini tidak selalu harus muncul bersama.

3- Neurofisiologi tawa

Tawa memiliki dasar biologis, yaitu, ketika otak tertawa ia mengalami serangkaian perubahan dalam fungsinya.

Secara khusus, tawa merangsang berbagai proses otak seperti sirkuit kortikal subkortikal, sistem limbik, area khusus, dan aksis hipotalamus-hipofisis.

Selain itu, tawa menghasilkan pelepasan hormon dan neurotransmitter seperti anandimide, endorfin, enkephalin, serotonin, oksitosin atau dopamin.

Pelepasan zat-zat ini dalam sirkuit otak yang berbeda akan menjelaskan manfaat psikologis terapi tawa, dan produksi efek seperti relaksasi, eksperimen emosi positif, atau peningkatan suasana hati dan kepercayaan diri.

Di sisi lain, penelitian terbaru menunjukkan bahwa tertawa juga melibatkan pelepasan hormon adrenokortikotropik (ACTH), yang terlibat dalam regulasi stres.

Demikian juga, dipostulatkan bahwa tertawa juga akan menyebabkan pelepasan adrenalin dan noradrenalin yang lebih besar di dalam tubuh, campur tangan dalam pengaturan tekanan darah dan bronkodilatasi, berguna pada penderita asma.

Efek menguntungkan dari tawa

Beberapa penyelidikan telah difokuskan pada mempelajari efek menguntungkan dari tawa. Secara umum, ini dapat dibagi menjadi efek fisiologis dan efek psikologis.

  1. Efek fisiologis
  2. Latihan dan rileks otot-otot.
  3. Berolah raga dan tingkatkan pernapasan.
  4. Ini mengurangi konsentrasi hormon stres.
  5. Meningkatkan produksi endorfin.
  6. Meningkatkan oksigenasi jaringan.
  7. Meningkatkan fungsi pembuluh darah.
  8. Merangsang sistem kekebalan tubuh.
  9. Ini meningkatkan ambang rasa sakit dan toleransi.
  10. Efek psikologis
  11. Mengurangi stres dan gejala depresi dan kecemasan.
  12. Meningkatkan mood, harga diri, dan kepercayaan diri.
  13. Tingkatkan memori dan pemikiran kreatif.
  14. Tingkatkan hubungan sosial.
  15. Ini meningkatkan kualitas hidup dan meningkatkan kesejahteraan psikologis.