10 Penyebab Perceraian Paling Umum

Penyebab perceraian yang paling umum adalah kurangnya komitmen, diskusi yang berlebihan, harapan yang tidak realistis, kurangnya kesetaraan dalam hubungan, pelecehan, masalah ekonomi atau kurangnya keterampilan memecahkan masalah.

Perceraian adalah fenomena yang berkembang yang semakin hadir di masyarakat kita. Bahkan, dalam beberapa tahun terakhir telah terjadi penurunan pernikahan secara bertahap dan peningkatan perceraian.

Berbagai studi menunjukkan bagaimana perpisahan dan perceraian meningkat sekitar 25% selama lima tahun terakhir. Demikian juga, data yang diberikan dari Amerika Serikat menunjukkan bahwa antara 40 dan 60% pernikahan berakhir dengan perceraian.

Data ini menunjukkan bagaimana hubungan sentimental sangat kompleks. Demikian juga, menjadi jelas bahwa semakin sulit untuk mempertahankan perkawinan dan menghindari perceraian.

Mengapa ini terjadi? Apa alasan tren ini yang dialami beberapa tahun terakhir? Faktor-faktor apa yang menyebabkan perpisahan?

Semua pertanyaan ini memperoleh relevansi yang tinggi dalam studi hubungan suami istri. Untuk alasan ini, kami menemukan semakin banyak penelitian dan data yang mencoba menjawab alasan pemisahan.

10 penyebab paling umum perceraian

1- Kurangnya komitmen

Kurangnya komitmen adalah faktor yang paling lazim di antara perceraian dan perpisahan.

Secara khusus, sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan di kota Utah menunjukkan bahwa 73% orang yang bercerai menunjukkan kurangnya komitmen sebagai penyebab utama.

Jika kita menganalisis karakteristik hubungan pasangan dan pernikahan, jelas bahwa komitmen adalah aspek yang sangat diperlukan.

Tanpa kemauan untuk berkompromi, sangat rumit untuk mempertahankan hubungan apa pun, apalagi hubungan suami-istri.

Dengan demikian, diamati berapa banyak pasangan memutuskan untuk menikah tanpa komitmen yang memadai. Fakta ini diterjemahkan hampir secara otomatis ke perceraian selama tahun-tahun berikutnya.

Saat ini ada konsensus tinggi dalam membuat katalog kurangnya komitmen sebagai penyebab utama perceraian. Dengan cara ini, menjadi jelas bagaimana sikap lebih relevan daripada perilaku terisolasi dalam mempertahankan pernikahan.

2- Diskusi yang berlebihan

Penyebab kedua yang telah dikaitkan dengan gangguan perkawinan adalah kelebihan argumen. Data menunjukkan bahwa faktor ini secara signifikan lebih rendah daripada kurangnya komitmen tetapi lebih unggul dari yang lain.

Secara khusus, penelitian yang dikomentari di atas menunjukkan bagaimana 56% kasus perceraian memperdebatkan kelebihan argumen sebagai penyebab perpisahan.

William H. Doherty berkomentar bahwa ketika diskusi hubungan suami istri mendominasi, peluang perceraian meningkat sangat tinggi.

Jika kita menganalisis faktor ini, kita dapat melihat bagaimana kelebihan argumen bisa lebih merupakan gejala daripada penyebab itu sendiri.

Yaitu, fakta bahwa perkawinan yang terus-menerus dibahas mungkin merupakan tanda bahwa sesuatu tidak berjalan dengan benar. Bahkan, ada banyak ahli yang melakukan interpretasi jenis ini pada faktor ini.

Dengan cara ini, diskusi yang berlebihan dapat mengungkapkan jenis masalah lain seperti kurangnya koordinasi, komunikasi yang buruk, ketidakmampuan untuk menyelesaikan masalah atau berbagai kepentingan dalam pasangan.

Namun, jelas bahwa diskusi adalah salah satu aspek pernikahan yang paling sensitif. Ini tidak berarti bahwa untuk perkawinan bekerja itu tidak boleh dibicarakan.

Diskusi dianggap normal dan perlu dalam banyak kasus. Namun, ini harus produktif dan dikendalikan. Ketika pasangan kehilangan kendali atas diskusi, kemungkinan perceraian menjadi sangat tinggi.

3- Perselingkuhan

Ini mungkin faktor yang paling banyak berhubungan dengan perceraian dan perpisahan. Bagi banyak orang, perilaku ini adalah yang paling tidak dapat diterima dalam diri pasangan dan mereka yang dapat memotivasi istirahat dengan lebih mudah.

Namun, meskipun pandangan ini tersebar luas di masyarakat saat ini, data menunjukkan bagaimana, dalam praktiknya, perselingkuhan jatuh ke posisi ketiga dalam daftar penyebab perceraian.

Sebagian besar penelitian menunjukkan bagaimana faktor ini dapat memotivasi antara 50 dan 55% dari semua kasus perceraian. Dengan cara ini, meskipun tidak menjadi penyebab utama, kejadiannya sangat relevan.

Namun, studi tentang penyebab ini menyajikan serangkaian perbedaan. Pertama, sebuah penelitian menunjukkan bahwa 90% populasi Amerika menegaskan bahwa perselingkuhan adalah tindakan yang tidak dapat diterima secara moral. Dengan cara ini, sikap masyarakat tentang fenomena ini tampaknya cukup jelas ..

Demikian juga, sebagaimana telah disebutkan, perselingkuhan dapat menyebabkan lebih dari setengah perceraian. Namun, hanya 2% dari populasi Amerika yang mengaku tidak setia kepada pasangannya.

Fakta ini memperlihatkan bagaimana perselingkuhan menghasilkan perilaku yang lebih individual daripada pasangan, itulah sebabnya mengapa hal itu tunduk pada variabel yang sangat tidak terkendali.

4- Menikah terlalu muda

Saat ini ada konsensus tinggi dalam menegaskan bahwa pernikahan merupakan jenis hubungan yang kompleks. Dalam hal ini, telah terbukti bahwa menikah terlalu muda adalah faktor risiko perceraian.

Data menunjukkan bahwa dalam 46% pemisahan fakta ini diindikasikan sebagai salah satu penyebab utama. Dengan demikian, pernikahan yang terjadi pada usia dini lebih cenderung gagal.

Fakta bahwa menikah terlalu muda adalah salah satu penyebab utama perceraian terletak pada kondisi di mana hubungan itu terjalin. Dengan cara ini, pasangan yang tidak beres dan terkonsolidasi sebelum menikah mungkin tidak cukup siap untuk menikah.

Banyak ahli menghubungkan faktor ini dengan tingkat komitmen dan sikap terhadap pernikahan. Perkawinan "diendapkan" atau dibuat pada tahap awal hubungan mungkin memiliki lebih sedikit pilihan untuk mengembangkan komitmen yang memuaskan.

Dengan cara yang sama, orang-orang muda akan lebih mungkin untuk tidak memiliki kedewasaan pribadi yang diperlukan untuk berkomitmen pada pernikahan dan menjadi konstan dalam hubungan mereka.

5- Harapan yang tidak realistis

Pernikahan merupakan perubahan yang luar biasa dalam kehidupan orang, karena itu menyiratkan modifikasi gaya hidup.

Dengan cara ini, seperti yang terjadi sebelum perubahan penting, harapan pribadi tentang situasi baru sangat relevan.

Untuk dapat beradaptasi dengan baik dengan situasi baru, perlu bahwa apa yang diharapkan memiliki hubungan tertentu dengan apa yang ada. Jika tidak, upaya adaptif yang lebih besar dan modifikasi harapan akan diperlukan.

Ketika ini tidak terjadi, seringkali sangat sulit untuk menerima dan merasa nyaman dengan perubahan yang telah terjadi.

Situasi ini jelas tercermin dalam perceraian, yang mengapa memiliki harapan yang tidak realistis dianggap sebagai penyebab penting perceraian.

Studi Utah menemukan bahwa 45% biaya perceraian mendalilkan faktor ini sebagai penyebab penting perpisahan.

Dengan demikian, memiliki harapan idilis dan dinilai terlalu tinggi tentang kehidupan dalam pernikahan dapat membuat hubungan ragu. Dalam kasus ini, jika pasangan gagal untuk menyesuaikan harapan mereka dengan perilaku mereka dan fungsi pasangan, pernikahan mungkin gagal.

6- Kurangnya kesetaraan dalam hubungan

Pembentukan peran dan peran adalah salah satu faktor utama yang menentukan kualitas hubungan pribadi.

Dalam hal pasangan dan, di atas segalanya, perkawinan, elemen ini harus memiliki karakteristik tertentu.

Terlepas dari banyak variabel lain yang mungkin penting dalam setiap kasus, kesetaraan biasanya merupakan elemen umum di sebagian besar pernikahan.

Membangun pernikahan yang tidak setara, di mana salah satu pasangan memiliki peran yang lebih penting daripada yang lain dalam hubungan, biasanya merupakan faktor negatif.

Konsepsi pernikahan sangat bervariasi dalam beberapa tahun terakhir. Hubungan di mana salah satu anggota mengembangkan peran dominan dan yang lain peran patuh merupakan konseptualisasi yang sedikit disetujui saat ini.

Fakta ini terbukti dalam data tentang penyebab perceraian. Dalam 44% kasus, kurangnya kesetaraan dalam hubungan sebagai penyebab perpisahan didalilkan.

7- Ketidakmampuan untuk menyelesaikan konflik

Percaya bahwa suatu hubungan kerja harus disajikan atau konflik biasanya merupakan kesalahpahaman.

Studi tentang hubungan pribadi telah menunjukkan bahwa munculnya konflik antara dua atau lebih individu adalah fakta yang hampir tidak dapat dihindari.

Mampu menyetujui segala sesuatu adalah situasi yang ideal tetapi seringkali tidak dapat dicapai. Dalam hal ini, kemampuan untuk menyelesaikan konflik sebagai pasangan berdiri sebagai faktor yang hampir sama yang penting untuk menghindari perbedaan.

Dengan demikian, kunci untuk setiap pasangan adalah mengembangkan aturan dasar sehingga setiap anggota pasangan merasa dihargai dan didengarkan. Dalam banyak kasus, ini dapat dicapai melalui mekanisme hubungan itu sendiri.

Namun, dalam kasus di mana ini tidak terjadi, penting untuk memasukkan elemen ketiga. Terapi pasangan bisa menjadi alat yang sangat berguna untuk belajar menyelesaikan konflik dan mengembangkan keterampilan yang diperlukan untuk mengelola situasi yang rumit.

Jika masalah ini tidak diatasi, diskusi dapat meningkat secara bertahap dan risiko perpisahan dapat meningkat.

8- Penyalahgunaan

Kekerasan dalam pernikahan membutuhkan pertimbangan khusus. Dalam pengertian ini, ada perilaku yang jelas di luar batas moral pernikahan.

Semua orang memiliki hak untuk aman secara fisik, emosional dan seksual dalam pernikahan dan segala jenis hubungan pribadi lainnya.

Fakta ini termasuk orang dewasa dan anak-anak, dan pasangan dan anak-anak. Bukan tujuan artikel ini untuk memeriksa karakteristik perilaku semacam ini tetapi untuk menyoroti hubungannya dengan perceraian.

Sayangnya, pelecehan saat ini merupakan fenomena yang relatif umum dalam pernikahan. Ini ditunjukkan oleh data yang menunjukkan bagaimana 29% perceraian dapat disebabkan oleh faktor ini.

Data-data ini yang ditunjukkan oleh penelitian nasional Utah terlalu tinggi dan memperlihatkan masalah sosial yang jelas dan kesulitan utama hubungan suami istri saat ini.

9- Kurang identitas individu

Keintiman dan kedekatan hubungan perkawinan dapat menyebabkan hilangnya identitas individu.

Dengan cara ini, hubungan dan keterlibatan yang berlebihan dalam pasangan dapat menyebabkan perkembangan identitas bersama yang menghancurkan identitas masing-masing individu.

Fakta ini dapat terjadi pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil dan dapat mempengaruhi hubungan dalam derajat yang berbeda.

Namun, dalam beberapa kasus kehilangan identitas individu dapat berdampak negatif pada pasangan dan menyebabkan konflik. Jadi, faktor ini kadang-kadang dapat meningkatkan kemungkinan perceraian.

Di sisi lain dari koin kita menemukan situasi lain yang juga dapat mempengaruhi pernikahan secara negatif. Situasi ini berkaitan dengan pengembangan perbedaan penting dalam prioritas dan kepentingan individu masing-masing pasangan.

Dalam kasus ini, kebutuhan sendiri dan p

10 - Masalah ekonomi

Tidak lazim pernikahan gagal karena kekurangan uang atau kesulitan ekonomi.

Namun, kurangnya kompatibilitas antara pasangan di bidang keuangan biasanya merupakan masalah yang jauh lebih penting.

Dalam pengertian ini, perkawinan di mana para anggota menunjukkan tingkat kehidupan yang berlawanan dapat menghadirkan kesulitan yang lebih besar untuk berfungsi dengan benar.

Faktanya, jika pernikahan dengan karakteristik ini tidak berhasil mengelola perbedaan mereka dengan baik, lama kelamaan konflik tersebut dapat mencapai tingkat tertinggi sehingga perceraian tampaknya menjadi solusi yang paling logis.

Referensi