Wanita yang Terganggu Secara Psikologis: 11 Tanda Alarm

Perempuan yang mengalami pelecehan psikologis biasanya menunjukkan serangkaian sinyal yang dapat dideteksi sehingga profesional atau layanan sosial mengambil tindakan yang diperlukan.

Tanda-tanda ini dapat membantu Anda mengetahui apakah Anda menderita semacam pelecehan dari pasangan Anda atau untuk mengetahui apakah ada teman atau teman Anda yang memilikinya dan bekerja sama dengannya sehingga dia dapat keluar dari situasi itu.

Wanita yang dilecehkan dapat menderita gejala sindrom stres pasca-trauma, yang dapat disebabkan oleh kekerasan fisik dan psikologis.

Meskipun tidak ada tanda pada tubuh yang mengindikasikan bahwa seorang wanita dianiaya, ada gejala atau perilaku yang menunjukkan bahwa wanita-wanita ini menderita semacam pelecehan psikologis.

Aspek lain yang perlu dipertimbangkan adalah bahwa pelecehan psikologis tidak hanya terjadi dalam hubungan, tetapi juga persahabatan atau bidang lain seperti pekerjaan. Namun, meskipun dalam artikel ini saya akan fokus pada pelecehan psikologis terhadap perempuan dalam hubungan heteroseksual, ada sifat yang diulang dalam keadaan lain di mana manipulasi terjadi.

11 sifat yang ditunjukkan oleh perempuan dilecehkan secara psikologis oleh pasangannya

1- Mereka memiliki harga diri yang rendah

Orang yang menderita beberapa jenis pelecehan, biasanya memiliki situasi harga diri yang rendah.

Ini adalah salah satu tanda paling jelas yang menunjukkan bahwa mungkin ada beberapa jenis pelecehan psikologis dalam hubungan.

Pelaku menggunakan cinta pasangannya untuk keuntungannya, membangun dinamika kontrol dan pelecehan, baik melalui penghinaan, cemoohan atau teknik manipulasi lainnya, yang membuat wanita semakin diremehkan. Misalnya, menyalakan gas.

Dengan membuat mereka percaya bahwa mereka lebih unggul daripada mereka, mereka menciptakan ikatan ketergantungan. Semakin rendah harga diri, semakin tidak mampu mereka meninggalkan hubungan itu.

Penyelidikan oleh Sackett dan Saunders tahun 1999 yang diterbitkan dalam Violence and Victims, mengakui bahwa kekerasan fisik dan psikologis berkontribusi pada rendahnya harga diri atau bahkan untuk mengembangkan depresi.

2- Mereka menyalahkan diri sendiri

Manipulasi dan harga diri rendah yang diperoleh darinya, berkontribusi pada wanita yang dipukuli yang merasa bersalah atas tindakan atau perilaku pelaku.

Mereka cenderung membenarkan tindakan mereka di depan orang lain, meskipun perilaku orang itu jelas tercela dan tidak dapat dibenarkan.

Perasaan bersalah sudah menjadi kebiasaan para korban dari beberapa jenis kekerasan.

Sebuah studi oleh Barnett dan Martinez (1996) yang diterbitkan dalam Journal of Interpersonal Kekerasan menunjukkan bahwa perempuan yang menderita beberapa jenis pelecehan mengalami rasa bersalah yang lebih besar daripada mereka yang tidak menderita jenis kekerasan apa pun.

Artikel lain oleh Cascardi dan O'Leary yang diterbitkan pada tahun 1992 dalam Journal of Family Kekerasan menyatakan bahwa menyalahkan diri sendiri adalah salah satu gejala depresi.

3 - Mereka memanifestasikan suasana hati yang sedih

Kekerasan psikologis dapat menghasilkan depresi pada orang yang menderita, baik saat situasi pelecehan itu tetap terjadi setelahnya.

Beberapa penelitian telah mengkonfirmasi bahwa depresi adalah salah satu efek paling umum pada wanita yang telah dianiaya.

4- Dalam hubungan mereka dengan orang lain, mereka cenderung tidak percaya

Ketidakpercayaan dan rasa tidak aman dapat menunjukkan bahwa wanita ini menderita beberapa jenis pelecehan, baik itu secara fisik atau fisik.

Ketakutan memainkan peran mendasar dalam situasi pelecehan.

Wanita yang dilecehkan secara psikologis takut akan pembalasan yang mungkin dimiliki pasangan mereka jika mereka tidak bertindak sesuai keinginannya.

Selain itu, salah satu teknik manipulasi yang paling umum untuk mengendalikan korban adalah isolasi korban. Orang yang dilecehkan merasa semakin kesepian dan bergantung pada pelakunya. Karena itu, dia juga berpikir bahwa tidak ada yang bisa membantunya.

5- Mereka takut akan reaksi pasangannya

Ketidakpercayaan yang saya bicarakan dalam prasasti sebelumnya berkaitan dengan sesuatu yang sangat umum pada wanita yang menderita pelecehan psikologis dari pasangannya, ketakutan.

Mereka percaya bahwa jika mereka berhasil berperilaku seperti yang diinginkan pelaku, sesuatu yang secara praktis tidak mungkin, mereka tidak akan dicela oleh tindakan mereka, tidak diremehkan atau dihina. Untuk melakukan ini, mereka mencoba untuk menyenangkan mereka atau melakukan segala yang mungkin untuk menghindari konflik.

Misalnya, jika pasangan Anda marah atau menghina Anda karena dia pacaran dengan teman-temannya, wanita yang menderita manipulasi ini akan berhenti pacaran dengan teman-temannya sebelum menghadapi atau meninggalkan situasi ini.

6- Mereka tunduk pada pasangannya

Ketakutan itu, seperti yang saya katakan sebelumnya, mengarahkan mereka untuk berperilaku seperti yang diinginkan pelaku kekerasan.

Mereka menggunakan semua tindakan mereka untuk menyenangkan mereka dan memberi mereka tuntutan yang mereka inginkan setiap saat. Mayoritas wanita yang menderita pelecehan percaya bahwa dengan beradaptasi dengan pasangannya, mereka akan dapat mengakhiri konflik dan menciptakan situasi yang damai dan akhirnya bahagia.

Namun, ketundukan ini bahkan lebih memengaruhi harga diri mereka yang rendah, merosot menjadi depresi. Ketika mereka menjadi tunduk, mereka berhenti bersikap seperti apa adanya. Mereka menjadi orang lain, meninggalkan kepribadian yang mereka miliki sebelum mereka mulai menderita pelecehan psikologis ini.

Valerie Nash Chang dalam bukunya I Just Lost Lost Myself: Psychological Abuse Women in Marriage, mengumpulkan kesaksian dari beberapa wanita yang menderita pelecehan oleh pasangan mereka selama pernikahan. Ada satu yang menarik perhatian saya dan menjelaskan perilaku ini dengan sempurna. Ini adalah fragmen berikut:

"Saya pikir saya bisa menjadi istri yang dia inginkan, tetapi ketika saya mencoba untuk melakukannya, saya kehilangan banyak hal sehingga saya menjadi depresi. Jika saya mencoba memahami, dia mengatakan bahwa saya menjadi egois dan pergi. Tidak peduli apa yang saya lakukan, saya akhirnya depresi. (Guru 40 tahun) ».

7- Sembunyikan informasi kepada keluarga dan teman

Tanda-tanda lain yang dapat diamati pada wanita yang menderita beberapa jenis pelecehan psikologis adalah informasi yang mereka ceritakan tentang hubungan mereka.

Terkadang mereka yang dilecehkan secara psikologis tidak menceritakan semua yang terjadi pada mereka.

Ini bisa karena beberapa alasan:

- Mereka takut pasangannya akan mengetahui apa yang telah mereka bicarakan dan membalasnya.

- Mereka tidak mempercayai orang-orang di sekitar mereka, mereka percaya bahwa mereka yang mendengarkan mereka mungkin berpikir mereka gila atau bahkan mengatakan kepada pelaku kekerasan mereka.

- Alasan lain mengapa mereka tidak memberi tahu semua detail tentang apa yang mereka jalani mungkin memalukan.

7- Mereka malu pada diri mereka sendiri

Ciri ini berkaitan erat dengan perasaan bersalah.

Wanita yang mengalami kekerasan oleh pasangannya mungkin merasa bertanggung jawab karena membiarkan pelecehan ini. Sesuatu yang membuat mereka merasa malu pada diri mereka sendiri.

Carol A. Lambert dalam bukunya Women with Controlling Partners: Mengambil Kembali Hidupmu dari Manipulative atau Abusive Partner, mengambil beberapa karakteristik wanita yang pulih dari beberapa jenis pelecehan oleh pasangan mereka. Di antara mereka, ada perasaan malu.

Respons yang digambarkan penulis sebagai normal ketika beberapa jenis kerusakan diderita, tetapi yang diatasi ketika dipahami bahwa orang yang bertanggung jawab atas pelecehan tersebut adalah pelaku.

8- Mereka merasa tidak aman dengan tindakan mereka

Rasa malu, takut, dan ketidakpercayaan membuat para wanita ini berperilaku tidak aman.

Mereka takut akan konsekuensi kata-kata atau tindakan mereka.

Ketidakamanan ini juga diwujudkan melalui komunikasi non-verbal. Misalnya, jika mereka melihat ke bawah saat berbicara, mereka menurunkan nada suaranya atau mereka tampak buron atau ingin mengakhiri pembicaraan.

9- Mereka enggan

Wanita yang secara psikologis dipukuli secara bertahap ditinggalkan.

Mereka begitu fokus pada menyenangkan orang yang melecehkan mereka, sehingga mereka melupakan diri mereka sendiri.

Mereka biasanya tidak memperbaiki diri secara fisik, berkali-kali karena mereka tidak merasa cantik dengan apa pun. Steven Stony menunjukkan dalam artikel PsychologyToday beberapa contoh manipulasi yang dapat mempengaruhi keengganan ini, terkait erat dengan hilangnya harga diri. Misalnya, pelaku dapat mengatakan frasa seperti "jangan menghabiskan banyak uang untuk pakaian, tidak ada yang terasa enak".

Mereka hampir tidak pernah ingin melakukan hal yang berbeda, seperti pergi keluar untuk minum bersama sekelompok teman.

10- Mereka selalu waspada

Ketakutan para pelaku kekerasan membuat mereka tetap dalam kewaspadaan terus-menerus.

Mereka mulai berpikir bahwa pelaku pelecehan mengendalikan mereka setiap saat, sehingga mereka cenderung melarikan diri dari situasi yang mereka tahu tidak mereka sukai.

Keadaan siaga ini berkaitan dengan manipulasi yang dilakukan oleh para pelaku, misalnya, melalui telepon, menjaga mereka berada di semua jam dan bereaksi dengan marah jika mereka tidak dapat menghubungi mereka.

11- Mereka cenderung stres dan lelah

Situasi tetap waspada ini, bersama dengan faktor-faktor lain seperti ketakutan atau mengukur semua tindakan untuk mencegah pasangan Anda menjadi marah, menimbulkan stres dan kecemasan.

Mereka mungkin menderita masalah insomnia sebagai akibat dari kekhawatiran berlebihan ini, yang mempengaruhi gejala fisik lainnya seperti kelelahan dan ketidaknyamanan yang meluas.