Aridoamérica: Karakteristik, Iklim, Flora dan Fauna

Aridoamérica adalah wilayah budaya yang terletak di antara wilayah utara-tengah Meksiko dan Amerika Serikat bagian selatan. Istilah ini diciptakan untuk menunjukkan wilayah budaya yang ada sebelum penjajahan Eropa di wilayah ini. Itu membatasi ke selatan dengan Mesoamerika dan ke utara dengan Oasisamérica.

Aridoamérica ditandai oleh iklim kering dan gersang, dengan sedikit keanekaragaman ekologis, karena kondisinya yang keras. Air langka dan terletak di aliran kecil dan sumber bawah tanah.

Ia memiliki garis lintang yang dekat dengan Tropic of Cancer, sehingga memiliki iklim yang sangat panas yang dapat mencapai suhu ekstrem. Karena itu, vegetasi langka, dengan sebagian besar tanaman kaktus dan semak kecil.

Ini adalah wilayah yang luas dengan orografi kasar, dengan beberapa pegunungan yang melintasinya, seperti pegunungan Sierra Madre Oriental dan barat, seperti Sierra Nevada.

Karakteristik utama Aridoamérica

Lokasi

Aridoamérica terdiri dari wilayah utara Meksiko dan zona selatan Amerika Serikat. Secara khusus, itu termasuk negara bagian Meksiko Chihuahua, Sonora, Coahuila, Baja California Norte, Baja California Sur, Tamaulipas, Nuevo Leon, Durango dan beberapa bagian negara bagian Zacatecas, Nayarit, dan San Luis Potosi.

Di bagian yang sesuai dengan Amerika Serikat, Aridoamérica ditemukan di negara bagian Texas, New Mexico, Arizona, California, Nevada, Utah, Colorado, dan bagian dari negara bagian Kansas, Wyoming, Idaho dan Oregon.

Di timur laut Meksiko kita menemukan Sierra de Tamaulipas, salah satu wilayah pendudukan paling banyak di Aridoamérica selama bertahun-tahun.

Di wilayah ini, para arkeolog menemukan bukti budaya yang berasal dari tahun-tahun awal era Kristen dan menemukan salah satu bentuk pertanian tertua di Amerika.

Gurun Chihuahua adalah gurun terbesar di Amerika Utara, dengan area yang mencapai hingga 300.000 km2. Dalam iklim padang pasir ini menyoroti area Cuatro Ciénagas, yang menonjol untuk lokasi sekitar 200 kolam dan oasis serta ekosistemnya sendiri.

Sisa gurun praktis tidak dapat dihuni, karena karakteristiknya mencegah perkembangan flora dan fauna, dengan sumber air yang lebih banyak daripada oasis di daerah Cuatro Ciénagas.

Cuaca

Iklim Aridoamérica adalah padang pasir dan semidesert. Ketika ditemukan di garis lintang yang berhubungan dengan Tropic of Cancer, ia memiliki suhu tinggi sepanjang tahun.

Variasi suhu ekstrem, mampu mencapai 40ºC sepanjang hari, menurunkannya hingga tiba pada 10º di bawah nol pada malam hari.

Kondisi iklim ini membuat banyak bagian dari gurun Aridoamérica dan semi-gurun, dengan kondisi yang sangat sulit untuk ditinggali makhluk hidup. Di daerah padang pasir tiba-tiba angin dapat dinaikkan sehingga memindahkan sejumlah besar debu.

Menjadi daerah yang gersang dan kering, ketika musim hujan deras terjadi, dapat membanjiri beberapa daerah, yang terbentuk dari batu kapur, menyebabkan erosi yang lebih besar dan erosi tanah.

Perdagangan

Karena karakteristik tanah, sehingga penduduk Aridoamérica dapat bertahan hidup, mereka harus berdagang dengan tetangga mereka di Mesoamerica dan Oasisamérica.

Mereka menjalin hubungan komersial dengan peradaban yang mengelilinginya dan, di samping produk, mereka mendapat manfaat dari budaya dan kemajuan peradaban besar. Mereka berdagang dan membeli dari tetangga mereka barang-barang seperti kulit, mutiara dan ikan.

Ketika mengembangkan budaya subsisten, banyak yang berdedikasi untuk berperang di antara mereka, dengan cara ini mereka mencuri makanan dari kota-kota tetangga untuk bertahan hidup. Biasanya mereka berselisih dengan tetangga mereka di Mesoamerika, yang menyebut mereka "Chichimecas" dengan cara yang umum.

Ketika budaya Mesoamerika kehilangan kekuatan, banyak dari Chichimecas ini, bukannya menyerang mereka, bergabung dengan mereka memprovokasi kesalahan budaya.

Flora

Biznaga

The biznaga adalah tanaman yang sampai sekarang masih merupakan elemen representatif dari Meksiko. Ini ditandai sebagai jenis kaktus yang tumbuh di zona semi kering dan kering; karena alasan itu, ia adalah salah satu tanaman purba di Aridoamérica

Tanaman ini bulat dan dapat menyimpan dalam diri mereka sejumlah besar air, yang mereka pertahankan dalam strukturnya melalui jaringan mereka. Selain itu, mereka dicirikan karena mereka memiliki bunga besar, dengan warna-warna cerah dan aroma yang kuat; dengan ini mereka menarik perhatian organisme lain, yang memungkinkan mereka untuk melakukan proses penyerbukan.

Biznaga ditandai dengan memiliki pertumbuhan yang lambat, terutama pada tahap awal. Budaya Aridoamérica sangat menghargai biznaga, karena merupakan tanaman yang dapat memanfaatkan sepenuhnya; penduduk wilayah ini mengkonsumsi bunga, batang, buah-buahan dan bahkan biji-bijian mereka.

Di sisi lain, beberapa penulis mengindikasikan bahwa aridoamericanos mengaitkan karakteristik khusus dengan buah biznaga, mengingat mereka menganggapnya sebagai makanan lezat.

Ágave

Juga dikenal sebagai maguey, diyakini bahwa tanaman ini memiliki arti khusus bagi penduduk Aridoamérica.

Penelitian telah menunjukkan bahwa tanaman agave dianggap sebagai representasi dari dewi Mayahuel, yang terkait dengan kesuburan. Dewi ini digambarkan sebagai seorang ibu dengan 400 payudaranya, yang 400 anaknya diberi makan.

Sebagai hasil dari interpretasi ini, dianggap bahwa agave dipandang sebagai unsur yang menyediakan makanan dan kesejahteraan.

Faktanya, semua bagian tanaman digunakan secara efisien; misalnya, getah digunakan untuk menyembuhkan luka dan juga merupakan dasar untuk memperoleh serat, dengan mana kain dibuat yang digunakan dalam pembuatan pakaian yang berbeda atau bahkan tali dan gayung.

Di sisi lain, dengan duri-duri maguey mereka membuat paku, jarum dan pukulan; dan batang tanaman digunakan sebagai pelengkap atap dan bahkan untuk memanaskan interior rumah melalui pembakaran.

Mungkin salah satu kegunaan agave yang paling terkenal, yang telah ditransendensikan oleh tanaman ini, adalah menjadi dasar untuk persiapan tequila yang terkenal, minuman tradisional Meksiko. Dari bagian tengah tanaman ini, penghuni Aridoamérica memperoleh zat yang dikenal sebagai mead, yang memiliki sifat memabukkan.

Cactus nopal

Tanaman ini disebut nopalli oleh penduduk Aridoamérica. Itu adalah kaktus yang Anda miliki

Diperkirakan bahwa kaktus adalah salah satu sumber daya utama yang digunakan oleh pria dan wanita Aridoamerica untuk makanan dan kelangsungan hidup mereka; Diyakini bahwa tanaman ini adalah kunci pada saat mereka menetap.

Kaktus itu dicerna ditemani oleh daging binatang yang diburu, serta tomat, alpukat, cabai dan cabai, antara lain.

Selain itu, pewarna merah diekstraksi dari nopal; Ini dihasilkan berkat aksi parasit tanaman ini, yang disebut grana cochineal. Pewarna ini digunakan di kain Anda, di lukisan Anda dan di pelipis Anda.

Penggunaan lain yang diberikan pada kaktus adalah obat: dengan tanaman ini mereka mengobati pembengkakan, radang amandel, luka bakar dan bahkan berpikir bahwa kesuburan disukai.

Satwa liar

Ular

Ular adalah ciri khas ruang kering dan di Aridoamerica, reptil ini berlimpah. Di antara spesimen yang paling umum di daerah gurun ini adalah ular Mojave (Crotalus scutulatus), yang racunnya dianggap sangat berbahaya.

Biasanya hidup di dekat kaktus dan memiliki warna mulai dari hijau muda hingga coklat tua; Nada ini bervariasi sesuai dengan area tempat ular ditemukan. Perpanjangan ular ini bervariasi dari 50 hingga sekitar 90 sentimeter.

Memiliki strip putih yang melebar ketika mereka mencapai ekor, serta berlian yang terlihat sepanjang dan menghilang ketika mereka mendekati ekor mereka.

Arakhnida

Ada banyak spesies arakhnida dan sebagian besar dari mereka adalah penghuni bersama di zona kering. Di Aridoamérica beberapa perwakilan dapat ditemukan, tetapi mungkin yang paling simbolis adalah kalajengking.

Hanya di daerah Aridoamérica ada spesimen yang disebut kalajengking berbulu raksasa (Hadrurus arizonensis). Dibutuhkan nama ini karena panjangnya sekitar 14 sentimeter, jauh lebih banyak daripada spesies arakhnida lainnya.

Kalajengking ini mampu memakan kadal dan bahkan ular, dan tubuhnya terdiri dari rambut coklat yang menutupi kaki mereka dan berfungsi untuk mengidentifikasi beberapa jenis getaran yang dialami tanah.

Mereka hidup di lubang yang digali sendiri, yang biasanya memiliki kedalaman sekitar 2 meter. Mereka adalah pemburu malam dan, secara umum, dinamika paling aktif mereka terjadi pada malam hari.

Kadal

Mengingat karakteristik lingkungan yang kering, kadal juga dianggap sebagai perwakilan biasa di Aridoamérica. Salah satu kadal paling lambang adalah kadal berbintik-bintik Meksiko, yang karakteristik utamanya adalah kadal beracun.

Kadal ini, juga disebut kadal enchaquirado, memiliki hubungan genetik dengan monster Gila dan dapat berukuran hingga 90 sentimeter, mencapai ukuran penting. Berat maksimumnya dapat mencapai hingga 4 kilogram dan ditandai dengan warna oranye dan kuning secara keseluruhan.

Kapasitas beracunnya sedemikian sehingga menghasilkan zat beracun bahkan sejak kelahirannya, sehingga bisa sangat berbahaya. Meskipun sangat mematikan, telah dikaitkan dengan penyembuhan beberapa jenis diabetes, serta dengan pengobatan penyakit Parkinson.

Budaya

Memiliki iklim yang sedemikian ekstrem, zona Arido-Amerika ditandai oleh beberapa pemukiman manusia. Budaya yang terjadi di daerah ini selama bertahun-tahun bersifat semi nomaden, memiliki lokasi yang tetap tergantung pada waktu tahun.

Mereka hidup dengan cara kesukuan mengembangkan karakteristik mereka sendiri, seperti bahasa, budaya atau agama. Mereka hidup berdasarkan perburuan dan pengumpulan, dan hidup dalam konstruksi non-permanen, tipies, dibuat dengan tongkat dan kulit binatang.

Tidak seperti tetangga mereka di selatan, seperti suku Maya atau Aztec, orang-orang ini tidak mengembangkan pusat penulisan atau perkotaan, meskipun mereka mengembangkan teknik tembikar dan kerajinan tangan mereka sendiri.

Di antara budaya yang kami temukan di daerah ini, kami menyoroti Anasazi dan Hohokam, yang merupakan beberapa dari sedikit budaya menetap di daerah Aridoamerica. Pada Zaman Batu mereka membentuk pemukiman mereka dengan batu dan menciptakan jaringan kanal untuk irigasi tanaman.

Beberapa budaya Aridoamérica adalah:

Acaxee

Suku acaxee ada di Aridoamérica selama kedatangan orang-orang Spanyol. Mereka terletak di sebelah timur Sinaloa, di sebelah barat Sierra Madre dan barat laut negara bagian Durango, Meksiko.

Mereka ditandai oleh hidup dalam kelompok keluarga besar, yang berfungsi secara independen satu sama lain. Mereka hanya saling mendukung ketika menyangkut strategi militer.

Mereka memiliki kehidupan menetap dan sistem ekonomi pertanian yang terletak di daerah pegunungan yang mereka tempati.

Karena kondisi geografis daerah itu, panenan tidak cukup, sehingga orang yang dibajak juga bergantung pada penangkapan ikan, berburu, dan memetik buah.

Mereka mempraktikkan ritual keagamaan yang terkait dengan menabur, memancing, berburu, dan perang. Secara umum, mereka dianggap sebagai orang yang berperang.

Bahkan para penulis sejarah dari koloni itu mengatakan bahwa orang yang melakukan praktek antropofag, memakan tubuh musuh yang kehilangan nyawa dalam pertempuran.

Orang yang ditinggali itu menghuni wilayah yang sama dengan suku xiximes, yang dengannya mereka berada dalam keadaan perang permanen.

Kondisi berperang ini memungkinkan mereka menjadi salah satu dari sedikit suku yang menentang penaklukan penjajah Spanyol. Namun, yang membawa mereka ke kepunahan adalah penyakit yang dibawa oleh orang Spanyol ke Amerika.

Caxcán atau Cazcanes

Cazcanes adalah kelompok asli menetap yang berasal dari Utoaztec. Ini milik Chichimecas, aliansi dari berbagai suku asli yang menghentikan kemajuan orang Spanyol di tempat yang sekarang dikenal sebagai negara bagian Zacatecas Meksiko.

Penulis sejarah penaklukan Fray Antonio Tello, mencatat bahwa cazcanes adalah salah satu dari orang-orang yang telah meninggalkan Aztlan (tempat legendaris dari mana Aztec datang) dengan orang-orang Meksiko, oleh karena itu, mereka berbagi bahasa yang sama dengan suku ini, tetapi tidak begitu halus. . Kultus-kultus cazcanes juga mirip dengan yang ada di Meksiko, tetapi dengan beberapa perbedaan kecil.

Beberapa teori menunjukkan bahwa cazcanes adalah selamat dari kejatuhan kekaisaran Nahua, yang ibukotanya dalam apa yang sekarang dikenal sebagai penggalian arkeologis La Quemada.

Dipercaya bahwa, ketika meninggalkan Aztlan, kazcan diserang oleh zacatecas, memaksa mereka untuk pindah ke luar wilayah lembah Meksiko, ke Aridoamérica.

Perang, wabah, dan miscegenasi di wilayah itu menyebabkan orang-orang Cazcan punah. Diyakini bahwa saat ini tidak ada keturunan langsung dari suku ini, tetapi beberapa kelompok pribumi lainnya berasal dari Atolinga, Juchipila, Momax dan Apozol.

Cochimí (Baja California)

Suku Cochimí adalah kelompok etnis Meksiko yang saat ini terletak di negara bagian Baja California Sur. Mereka biasa berbicara bahasa yang dikenal sebagai Cochimí Laymon, yang sekarang punah.

Selama lebih dari 300 tahun, suku ini telah mendiami pusat semenanjung Baja California. Pada awalnya mereka adalah suku nomaden, yang tidak tahu tulisan atau mempraktikkan pertanian, peternakan atau pekerjaan tukang.

Mereka terutama adalah nelayan dan pengumpul, dan memberi banyak nilai pada keberadaan guinea atau penyihir mereka.

Untuk Cochimí, tahun dibagi menjadi enam momen. Momen paling representatif disebut mejibó (musim bunga dan kelimpahan).

Selama periode tahun ini, cochimí merayakan kelimpahan. Mejibo terjadi selama bulan Juli dan Agustus.

Guachichil atau Huachil

Huachile adalah suku asli nomaden yang mendiami wilayah semua orang Chichimeca, negara bagian Zacatecas Meksiko saat ini, Selatan Coahuila dan San Luis Potosi. Bahasanya saat ini sudah punah dan berasal dari bahasa Utoaztec.

Mereka adalah nomaden yang paling berperang yang dikenal di wilayah tersebut. Karena alasan ini, mereka adalah salah satu dari beberapa suku asli Aridoamerica yang menentang penjajahan Eropa.

Huichol atau Wixárikas

Huicholes adalah kelompok yang terletak di negara bagian Nayarit, Jalisco, Durango, dan Zacatecas di Meksiko, di Sierra Madre Occidental.

Di antara anggota suku mereka menyebut diri mereka wixárika, yang menerjemahkan "rakyat" atau "rakyat". Bahasa mereka berasal dari kelompok bahasa Corachol, dan berasal dari bahasa Utoaztec.

Dengan suara karakteristik konsonan mereka ketika berbicara, orang Spanyol castellanizaron nama suku, merosotnya di Huicholes.

Saat ini, bahasa Huichols dipengaruhi oleh bahasa-bahasa lain di Mesoamerica, menghadirkan fitur-fitur khas dari beberapa bahasa di wilayah itu.

Mereka adalah suku yang melestarikan ritual spiritual mereka, sehingga pengumpulan dan konsumsi peyote sebagai bagian dari kegiatan ritual mereka masih berlaku. Peyote berasal dari kaktus dengan sifat halusinogen dan psikoaktif.

Pueblo Mayo atau Yoreme

Suku Yoreme dapat ditemukan hari ini di selatan negara bagian Sonora dan utara negara bagian Sinaloa, antara apa yang dikenal sebagai Lembah Sungai Mayo dan Sungai Fuerte.

Ini adalah suku yang terdiri dari sekitar 100.000 orang, yang berbagi tradisi yang berbeda, menggunakan, bahasa dan adat yang sama.

Saat ini, sebagian besar Yorem mempraktikkan agama Katolik, berkat proses evangelisasi yang telah mereka alami sejak masa penjajahan.

Yorem menggunakan sistem demokratis untuk pemilihan otoritas mereka. Mereka menghormati otoritas sipil dan hukum Meksiko serta yorema itu sendiri. Bahkan, kata "yoreme" berarti "dia yang menghormati".

Mereka adalah suku lebih dari 500 tahun yang awalnya didedikasikan untuk memancing, berburu, dan mengumpulkan. Seiring waktu, mereka mengembangkan teknik pertanian yang memungkinkan mereka untuk menetap di suatu daerah.

Saat ini, Yorema bergerak di bidang pertanian, dengan penerapan teknik yang lebih maju. Mereka juga nelayan dan pengrajin yang hidup dalam komunitas.

Ketika orang-orang Spanyol tiba, yorem-temor itu milik aliansi berbagai suku asli. Aliansi ini mencari pembelaan dari masyarakat, menghindari invasi wilayah mereka sendiri dan pertukaran budaya di antara mereka.

Selama ratusan tahun Yoreme memperjuangkan pelestarian budaya mereka, hingga akhirnya mencapainya pada tahun 1867, setelah Revolusi Meksiko terjadi.

Referensi